Seluas lautan, setitik ilmu kurniaan Tuhan.

>> Wednesday, December 31, 2008

Sebelum saya memulakan mukadimah, izinkan saya berpesan untuk sama-sama kita berqunut nazilah. Setiap kali bumi palestin dinodai lagi, maka setiap itulah jiwa ini sentiasa mengharap akan ada lagi Salehuddin al-Ayubbi di zaman ini. Kabulkanlah Ya Allah.


"Bila nak habis?"

Ini soalan rutin Cikgu Hairuddin kepada saya. Sejurus apabila menjejak kaki di surau yang biasa saya berjemaah apabila pulang ke kampung. Wajar sungguh ditanya soalan ini memandangkan saya yang amat jarang pulang ke kampung. Tahu-tahu sudah hampir 5 tahun saya berteduh di ibu kota cinta ini. Sekejap tenggelam, sekejap timbul!

"InsyaAllah, semester ini yang terakhir cikgu."

Yakin Boleh!!!

Sudah agak lama saya ber'uzlah' (sebenarnya mengeram di dalam selimut) di bilik. Kepulangan saya ke kampung selama hampir seminggu mungkin satu langkah baik untuk saya mengaplikasikan teori. Membaca buku banyak mendedahkan teori, maka mari kita mengaplikasi;

1) Men are from Mars, Women are from Venus:

Saya menemani bonda(saya menyebut mak) ke pasar minggu. Cuma saya dan bonda sahaja, tanpa iringan adik-adik. Setiap kali bonda mahu membeli sesuatu beliau akan meminta pandangan saya. Hampir semua. Hatta, setangkai petai mana yang patut dipilih.

Saya akhirnya rimas,

"Ambil je mana-mana mak, tak jadi hal punyalah," saya bernada seloroh tetapi sememangnya itulah yang saya maksudkan.

Oh, ini bonda. Masih berbunga hormatku pada beliau. Bagaimana pula nanti jika halnya menemani 'adinda'?

2) Apabila Allah mahu memberikan kebaikan.....(ini nukilan hadis)

Lihat ragam ramai orang. Sangkanya sudah baik dengan mengejar-ngejar kecantikan, kekayaan dan digelar 'pandai..pandai'.

Kalaulah demikian, sudah lama Aisyhawara Rai digelar wanita baik yang punya kriteria masuk syurga. Sudah lama juga kita letakkan Bill Gate sebagai calonnya. Mungkin sudah lama juga kita meletakkan Stephen Hawkins atau Albert Einstein di dalam senarai pertama.

Tetapi apabila saya duduk ditembok merenung tanah, mengambil batu yang punya hujung tajam sambil melorekkan tanda pangkah. Jawapannya tidak!

Barangsiapa yang Allah inginkan agar ia menjadi orang yang baik, maka Allah akan tafaqquhkan dia dalam (urusan) agama. (Hadis Sahih, Muttafaq 'Alaihi)


Tafaqquhufiddin syeikh! Bererti faham agama. Itulah yang lebih baik untuk kita pilih dan mengejarnya. Apa usaha saya untuk menyedarkan mereka tentang ini?

"Ewan* dah nak dekat Maghrib! Balik mandi!"

*Memperkenalkan adik bongsu berusia 9 tahun.

Mulakan dengan ahli baitmu dahulu...

3) Mesra. Net(resepi masakan)

Malam itu bonda malas hendak memasak. Saya menawar diri untuk memasak nasi goreng kampung.

"Untung kalau lelaki pandai memasak.." puji bonda sambil menyuap butir-butir nasi kemulutnya.

Pandailah konon, jangan anda cuba bayangkan bagaimana rupanya nasi goreng kampung saya?

;

Bagaimana dengan buku lain? Mungkin belum sampai masa dan suasana yang tidak mengizinkan ianya dipraktikkan. Tidak mengapa, mungkin setakat ini masih boleh digunakan di bawah minda sedar(tidur)...



MS Rizal,
Kuala Lumpur,
31 Disember 2008,
2246H,
Entri penutup untuk tahun 2008,
selepas ini tahun 2009 akan menyusul sekaligus menjadi tahun ketiga daku berblogging,
Home: http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Bumi mana tidak ditimpa hujan

>> Monday, December 22, 2008

Semilir angin beralun menghambat sekonyong-konyong kapal ke tengah lautan. Awan turut mengiring membawa bersama kawanan berwarna hitam. Matahari malu-malu memancarkan sinar hendak bermalam di balik puncak banjaran. Bulan sudah bersiap-siap memulakan persembahan.

"Oh, Tuhanku. Tidaklah engkau jadikan ini dengan sia-sia."

Lihatlah alam ini berkerja untuk manusia. Janganlah asyik dalam kealpaan, ayuh bangun mulakan langkah menuju keredhaan Tuhan.

Ajarkan kami ubat kesedihan,

Sudah saya ungkapkan di dalam entri demi sebuah perhatian. Manusia suka berbangga dengan segala kejayaan dan kemampuan. Suka dipuji dan menjadi perhatian ramai insan. Konon dia contoh, tidak perlulah masyarakat untuk heboh-heboh.

Mengapa mengeluh? Engkau tidak tahan cercaan dan hinaan?

"Andai boleh kuludah mukanya, biar menjadi ulat yang lembik dan tak bermaya. Lalu kupijak-pijak. Padan muka!"

Jangan marah. Bangun dan berwuduklah. Sejuknya api bukan kerana bara. Tetapi sejuknya kerana air yang menyejukkan.

Bukankah Imam Hassan Al-Banna pernah berkata;

"Jadilah kamu di kalangan manusia seperti pokok buah-buahan. Mereka melemparnya dengan batu tetapi dia melemparkan dengan buah."


Sanggup anda menjadi pohon buah-buahan?

Kita bukan super power,

Bayangkan kita punya super power, apakah yang kita akan lakukan kepada orang yang menyakitkan hati kita?

Ops, jangan 'fire' lagi!

Sekarang berpijaklah, yang sebenarnya pemilik segala super power itu adalah Allah Taala. Tiada izzah melainkan Allah SWT. Tetapi lihatlah, sekonyong-konyong manusia yang tidak tahu beruntung suka mengherdik dan menghina Allah. Suka mengundang kemurkaan Allah dengan berbuat maksiat. Manusia tidak betah untuk mempertikaikan qada' dan qadar Allah.

Sedangkan pencipta lagikan dikutuk manusia, inikan pula kita sebagai makhluk.

Tetapi Allah masih memberi mereka rahmat dan rezekinya. Masih dibiar mereka menghirup udara yang nyaman dan tinggal di bumi Allah. Bukankah itu salah satu kebesaran Maha pemurah dan Maha penyayang?

Hari yang cerah bertukar menjadi hujan. Gelapnya alam kerana malam. Variasi cubaan untuk melengkapkan putaran insan. Menagih erti kesabaran kerana ianya pasti membuahkan kebahagiaan.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
22 Disember 2008,
0856H,
Home: http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Masih adakah lagi bayang-bayang 16 September?

>> Wednesday, December 17, 2008


"Saya ada berita gembira. 3 minggu lagi syarikat ini akan menaja anda semua bercuti ke Bandung Indonesia selama 3 hari 2 malam," Encik Rahmat pengurus syarikat XXXX menyelitkan pengumuman ketika taklimat pagi kepada semua staf pejabat.

Berita yang cukup menggembirakan semua orang di situ.

2 minggu sudah berlalu, tiada sebarang tindakan susulan yang diberikan oleh Encik Rahmat. Dan beberapa hari sebelum genap 3 minggu, Encik Rahmat mengumumkan pembatalan percutian itu atas sebab-sebab tertentu.
Semua orang hampa dengan pengumuman demikian.


Terlajak perahu boleh diundur,


Umum, individu yang berada di dalam kelompok dipimpin gemar mendengar kata-kata janji daripada pemimpin mereka. Bagi mereka kata-kata janji itu membuahkan harapan dan kegembiraan untuk mereka mengharungi hari-hari esok. Tetapi awas, mereka juga tidak menyukai harapan palsu.
Bentanglah alasan sekukuh mana sekalipun, ianya sekalipun hanya boleh mengembalikan kepercayaan tetapi tidak dapat mengubati kehampaan.

Pemimpin perlu menilai kembali kata-katanya sebelum dilontarkan kepada umum. Kerana silap kata, bukan seorang dua yang kita sakitkan hatinya, tetapi mungkin berpuluh, beratus mahupun berjuta.

Anwar Ibrahim,
bapa reformasi?

Saya tidak boleh menipu diri sendiri. Walaupun saya tidaklah meletakkan keyakinan seratus peratus kepada janji-janji manis beliau namun, ianya tetap mendatangkan kehampaan. Ternyata tarikh 16 September itu bukanlah hari yang perlu diwar-warkan. Kerana tiada apa yang kena dengan tarikh. Cuma lebih elok diceritakan bagaimana caranya pengambil alihan kuasa dan rasional yang dapat diberi jika berlaku pun pengalihan kuasa. Dan paling penting di atas nilai apakah perlunya pengambil alihan kuasa. Tetapi itu semua nampak terburu-buru dan hasilnya cuma retorik semata-mata.

Hendaklah pemimpin-pemimpin berhati-hati dengan mulutnya yang berucap. Takut-takut ianya termasuk di dalam kategori menipu rakyat. Kerana ada amaran keras daripada Rasulullah SAW yang direkodkan di dalam Shohih Muslim, juga disebut di dalam Shohih al-Bukhari;

Dari Al Hassan r.a. katanya:
Ubaidullah bin Ziyad mengunjungi Ma'qil bin Yasar Al Muzani ketika dia sakit hampir meninggal. Kata Ma'qil kepada 'Ubaidullah, "Aku hendak menyampaikan kepadamu sebuah hadis yang kudengar sendiri daripada Rasulullah SAW yang kalau aku yakin bahawa usiaku panjang hadis ini belum aku sampaikan kepadamu.
Aku mendengar Rasulullah SAW, bersabda: "Tidak ada seorang hamba yang dipercaya Allah kepadanya memimpin rakyatnya, kemudian dia mati. Sedangkan pada hari kematiannya dia (masih) menipu rakyatnya, nescaya Allah mengharamkan syurga baginya."


Taksub,

"Dia tidak pernah kalah di dalam setiap peperangan sehingga ada yang berkata kemenangan itu milik Khalid bin Walid," begitulah jawab Umar apabila ditanya mengapa dia melucutkan jawatan panglima daripada Abu Sulaiman itu.

Namun terpujinya sifat Khalid yang tidak tersinggung pun dengan perlucutan jawatan itu dan menyerahkannya kepada Abu Ubaidah ibn al-Jarrah.

Bagaimana agaknya jika saya letakkan Anwar Ibrahim dalam keadaan sebegini. Dia tidak patut menjadi Perdana Menteri kerana dia menjadi pujaan rakyat jelata dengan melampaunya. Mungkin ada penyokongnya yang marah kepada saya...

Anwar Ibrahim tetap manusia biasa yang tidak maksum. Saya risau dengan kata-katanya yang menyihir ramai orang. Selalunya seseorang yang pandai bercakap akan terus bercakap sehingga ia mula bercakap kosong. Dan sebenarnya ada satu yang membuatkan saya tidak berapa selesa dengan beliau semenjak beliau keluar dari penjara. Beliau seperti menuntut jawatan yang patut disandangnya 10 tahun yang lalu; sebagai Perdana Menteri. Maafkan saya jika saya menilainya sebagai meminta-minta jawatan.

Dari Abdurrahman bin Samurah r.a. katanya: "Hai, 'Abdurrahman! Janganlah engkau meminta-minta hendak jadi pembesar negara. Kerana jika engkau menjadi pembesar dengan meminta, tanggungjawabmu akan besar sekali. Dan jika engkau diangkat tanpa meminta, maka engkau akan ditolong orang dalam tugasmu. (Hadis Shohih Muslim)


Melihat pemimpin-pemimpin yang berada di atas, membuatkan saya termenung seketika. Tiada siapa yang boleh menuding dia berada di pihak yang benar sekalipun dia berada di jalan parti hijau atau parti keris taming sari. Kerana saya percaya prinsip parti berasaskan agama atau bangsa punya halatuju yang baik yang akhirnya dapat memenangkan Islam. Cuma tangan yang mengadunnya membuatkan prinsip itu kabur dan tidak sampai.

Anda minat politik? Berhati-hatilah kerana sukar untuk membuang tohmah dan fitnah bila anda terjun ke dalamnya.


p/s: Blog ini bukan blog politik, saya jadi hairan apabila sudah lama ianya tersenarai di dalam Beras-padu.pit. Tetapi... mungkin elok juga dikekalkan untuk ch
eck and balance.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
17 Disember 2008/19 Zulhijah 1429H
1021H
Home: http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Tuan, ajarkan saya sehingga faham!

>> Monday, December 15, 2008

Terima kasih kerana memahami...

Jari-jemari ini menari selepas diri diziarahi Jamaat Tabligh. Sekali lagi saya diajak mengikut serta.

"Kalau boleh ikut kami ziarah sekaranglah, kalau tidak boleh hari lain pun tidak mengapa," senior saya meminta dengan adab.

Saya menolak dengan baik.

Apa itu menyampaikan?

Suasana pagi itu dingin, angin sepoi-sepoi bahasa. Kami sudah selesai morning exercise, duduk berehat di atas podium menghadap kolam renang. Mari kita mulakan sesi perbualan dengan mengumpat...erk.

Topik yang paling dekat dengan kami hari itu adalah keputusan peperiksaan yang baru keluar semalamnya. Alkisah ada subjek yang kurang memberangsangkan keputusannya. Maka sasaran tembakan tentunya terhadap pensyarah yang mengajar.

"Aku tidak kisah kalau lecterur itu nak marking kertas ikut skema. Tapi diri sendiri itu kena pandai mengajarlah dahulu," seorang rakan meluahkan perasaan.

"Susah juga dapat lecterur yang pandai sangat ini. Banyak perkara dia akan ambil mudah. Akhirnya kitalah yang jadi susah." Tembakan kedua yang mencari sasaran.

"Ya betul, ramai orang mengaku dia pandai. Tetapi bukan semua orang pandai yang boleh mengajar orang lain supaya jadi betul-betul pandai."

Mengajar sehingga betul-betul pandai! Pemikiran saya terarah kepada guru-guru saya semasa sekolah rendah. Ya, mungkin tahap kita yang sudah berada di Universiti. Silibus mencanak petak dan bersegi, memandang enteng untuk mengajar 123 dan ABC. Tetapi untuk kita angkuh dan berkata itu senang sahaja, amatlah tidak patut. Ingatlah asal kita adalah daripada lopong dan menganga. Cikgulah yang menyuapkan ilmu, memberi belaian dan pujian ransangan;

"Cantik tulisan 'a' kecil Rizal ini," puji cikgu seawal darjah satu yang cukup bermakna kepada saya.


Mengajar supaya betul-betul pandai,


Sifat mengajar, menyampai dan mendidik sehingga betul-betul pandai adalah sifat Rasul yang mulia. Nabi SAW sentiasa mengajar dengan hikmah dan menggunakan pendekatan senang. Malah berbeza pula cara penyampaian mengikut waktu dan ketika. Sahabat baginda dilarang bertanya soalan remeh sedangkan berbeza dengan arab badwi yang datang bertanya.

Anas r.a meriwayatkan di dalam shohih bukhari bahawa Nabi SAW apabila mengucapkan satu patah perkataan diulanginya sampai tiga kali sehingga orang mengerti maksudnya. Nabi SAW juga tahu cara mengelakkan orang bosan dengan penyampaiannya, seperti mana diungkap dengan hadis di bawah,

Berkata Abu Wail r.a. katanya: "Abdullah (bin Umar) mengajar suatu jemaah setiap hari Khamis.
Seorang lelaki berkata, "Hai, Abu Abdurrahman, saya berharap supaya tuan dapat mengajar kami setiap hari."

Jawab Abdullah, "Saya khuatir, kalau-kalau anda semua menjadi bosan. Saya memilih waktu yang baik, sebagaimana juga Nabi SAW memilih waktu yang baik untuk kami belajar, supaya kami tidak bosan."
(Hadis Riwayat Bukhari)


Biasa saya melihat guru yang fed up untuk mengajar. Lantas dibiar sahaja murid-murid terkontang-kanting. Walhal bukan murid-murid yang tidak reti bahasa. Cikgu..jangan malas untuk asah bakat menyampai dan mengajar. Tidak sedarkah bahawa ilmu adalah hikmah(ilmu yang hak) yang diberi oleh Allah Taala. Tempatnya juga pada yang hak. Jangan sia-siakannya.

Jangan diberi alasan tidak pandai mengajar. Kalau begitu orang itu juga tidak layak diajar. Belajar adalah proses sehala. Mengajarlah untuk menjadikannya dua hala. Bukankah mahsyur hadis juga menyebut tentang proses dua hala ini;

Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya. (Hadis Riwayat Bukhari)


;

Saya menerima mesej daripada YM, "slmtkn diri anda...5 minit*(gelaran sinis untuk Jamaah Tabligh di sini) ada kat aras anda..." Saya marah, lalu membalas dengan hamparan maksud surah Nuh kepada empunya angkara.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
15 Disember 2008,
0021H,

http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Ayam yang menemani subuh

>> Saturday, December 13, 2008

Nyaring ayam berkokok....
Terasa mahu dilastik sahaja ayam ini. Mengganggu orang seawal pagi. Tunggu dulu, jangan terburu-buru! Ayam itu punya kebaikan pengajaran. Mengejut orang diwaktu dinihari. Mengorbankan dagingnya buat santapan harian dan juga kenduri.



Ambillah ibrah(pengajaran) kokokan ayam...
Ayam mengejutmu seawal 5 pagi,

"Bangun manusia! Bangun! Ada yang lebih baik nilaiannya diwaktu ini.
Keuntungan berlipat-ganda yang Allah janji. Apa yang membuatkan kamu malas tak terperi? Selimut tebalkah, atau tilam empuk semalam yang kau beli?"

Ah, sedapnya tidur...Sibuk sahaja ayam ini! Hah, apa yang keuntungan yang Allah janji itu wahai ayam?

"Eh, kamukan tahu sendiri? Kamukan baca kitab dan mengaji. Mengapa aku pula sasaran soalanmu ini? Tetapi aku tahu ada yang menarik...ada yang akan tertarik.."

Sudah..sudah..aku malas nak buka kitab. Kau sahaja yang patut menerangkan wahai ayam!

Dahulu aku terserempak dengan orang berjalan diwaktu subuh menuju ke masjid. Dia tersenyum padaku dan memberikan salam buatku. Aku melihat wajahnya cukup bahagia dan bercahaya, ku tanya dia apa rahsianya?
Dia berkata, waktu inilah terasa indahnya membaca doa cahaya, dia mengajarkan padaku doanya,

"Ya Allah, jadikanlah pada hatiku cahaya, pada lidahku (percakapanku) cahaya, pada pendengaranku cahaya, pada penglihatanku cahaya, dari atasku cahaya, dari bawahku cahaya, dari kananku cahaya, dari hadapanku cahaya dan dari belakangku cahaya, Jadikanlah dalam diriku cahaya, besarkanlah cahaya bagiku dan agungkanlah cahaya bagiku. Jadikanlah bagiku cahaya serta jadikanlah diriku cahaya. Ya Allah, berikanlah kepadaku cahaya dan jadikanlah dalam urat sarafku cahaya, dalam dagingku cahaya, dalam darahku cahaya, pada rambutku cahaya dan pada kulitku cahaya".

Oh, itu doa ke masjid aku sudah hafal. Tinggal aku sahaja tak berkesempatan ke masjid. Mana dia kelebihan itu wahai ayam?

Tidak berkesempatan atau lemah iman pada diri?
Hmm, Dia mengatakan bahawa waktu subuh adalah waktu paling indah berjemaah. Suasana hening , tinggal suara imam yang merdu memecah sunyi. Katanya lagi, di dalam waktu ini terdapat solat sunat yang fadhilatnya melebihi apa yang ada di dalam dunia dan isi. Aku fikirkan dengan otak aku yang kecil ini, solat sunat sudah begitu fadhilatnya apatah lagi solat fardu yang dikerjakan berjemaah.


Oh, begitu? Lagi..apa lagi yang diberitahu?

Katanya lagi orang yang hadir berjemaah isyak ianya seakan-akan telah mengerjakan solat setengah malam. Dan orang yang hadir berjemaah subuh ianya seakan-akan telah mengerjakan solat satu malam penuh. Katanya lagi ada khabar gembira kepada orang-orang yang banyak berjalan dalam kegelapan menuju ke masjid dengan cahaya yang sangat terang pada hari kiamat. Dan janji besar yang mungkin 'kalau' kau beriman kau akan menyukainya, sesiapa yang solat dua waktu yang dingin akan masuk syurga. Selepas menerangkan itu dan ini, dia pun berlangkah pergi.

Eh, aku berimanlah! Mengapa disebut perkataan 'kalau'? Wah itu besar sekali fadhilatnya. Apa tuntas yang kau buat selepas itu?

Aku lihat ramai manusia yang tidur sewaktu azan subuh berkumandang. Ramai juga yang bangun di hujung-hujung waktu untuk solat kemudian tidur kembali. Hah, dahulu orang munafik sahaja yang tidak mahu untuk bersolat subuh. Sekarang orang yang mengaku beriman pun turut sama. Aku geram..aku berkokok kuat-kuat! Ada yang bangun memekik dan memaki-maki, tidak kurang juga yang mencapai lastik mahu menggertak dan mahu aku cabut lari.

Aduhai, jika kufikir kalau begini mudahlah musuh hendak menakhluk negara. Di awal-awal subuh sudah menang tanpa bertanding. Aduhai, tidak fikirkah mereka ini kelakuan siapa? Kelakuan musuh Islam yang mana mereka diperangi oleh panglima-panglima hebat seawal-awal pagi. Nabi SAW tidak memulakan peperangan di Khaibar sehinggalah menunggu subuh. Sallehuddin al-Ayyubi menang peperangan Hittin dengan permulaan subuh. Bukankah ini bukti doa keberkatan awal pagi yang diucapkan Nabi SAW buat umatnya?

Sungguh subuh itu satu ujian. Alangkah indahnya jika kita salah seorang yang menggagahi ujian ini.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
15 Zulhijah 1429H,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Andaiku pantas berlari

>> Wednesday, December 10, 2008

Bagaimana saya mahu memulakan mukadimah ini? Dengan menulis dialog senyum? Tetapi bukannya saya senyum sentiasa, kadang-kadang intonasinya menjadi sedih pula. Adakah dengan menerangkan pangkal permulaan cerita atau bagaimana?


Saya menemani Syafiq menonton filem hebat Singapura keluaran tahun 2003 'Homerun'. Filem ini berlatarbelakangkan kehidupan adik-beradik yang hidup di dalam serba kesusahan pada tahun 1965. Suatu tarikh yang simbolik kepada perpisahan antara Malaysia dan Singapura. Mungkin ada di antara kita yang tidak pernah mendengar pun tentang filem ini. Bagaimana mungkin, filem ini disekat daripada ditayangkan di Malaysia kerana sindiran politik yang sinis terhadap ikatan yang penuh pantang larang antara Malaysia dan Singapura.

Letakkan isu sindiran itu ditepi. Bukan itu mesej sebenar yang mahu disampaikan. Ini kisah tentang kesusahan, persahabatan dan kasih sayang antara adik beradik yang cukup menyentuh perasaan.
Pengarah filem ini Jack Neo telah mengadaptasi filem hebat dari Iran, 'Children of Heaven'. Dimana kisah dua beradik yang terpaksa berkongsi kasut untuk ke sekolah akibat kemiskinan. Begitu juga untuk cerita ini si adik perempuan, Chew Seow Fang yang terpaksa berlari seusai pengajian sesi pagi di sekolah untuk bertukar kasut dengan si abang, Chew Kiat Kun yang bersekolah pada sesi petang pula.

Sering kali Seow Fang lewat untuk bertukar kasut dengan abangnya yang sudah menanti di pertengahan jalan. Akibatnya Kiat Kun sering di denda pengetua yang rajin menunggu pelajar di hadapan pintu sekolah.

Tan Beng Shoon muncul sebagai watak anak orang kaya yang sering mempergunakan Kiat Kun untuk menyiapkan kerja rumahnya. Habuannya dia akan menaja kasut bola untuk Kiat Kun dan rakan-rakannya bermain bola. Juga tidak ketinggalan sepasang kasut untuk adik perempuan Kiat Kun. Tetapi Beng Shoon seringkali mengkhianati perjanjian dan sering kali mengambil kesempatan terhadap Kiat Kun. (Anda fikir watak ini simbolik untuk siapa di mata mereka?)

Akhirnya Kiat Kun menyertai satu pertandingan larian semata-mata untuk mendapat tempat ketiga di mana hadiahnya berupa sepasang kasut. Dia perlu menang untuk menghadiahkan kasut itu kepada Seow Fang.

Filem ini telus pada kehidupan. Latar belakang kesusahan membuatkan sesiapa sahaja akan berfikir, kebahagian itu sesuatu yang bukan terletak pada material dan kekayaan. Kesusahan juga membuatkan dua adik beradik Chew ini menjadi kuat mengharungi kehidupan. Ikatan adik-beradik sering membuatkan mereka saling belajar tentang erti persaingan dan bantu membantu untuk berjaya di dalam kehidupan.

Memetik kata-kata Bob Hope yang dinukil di dalam buku Zabrina A. Bakar, 'Life is an Open Secret';

"I grew up with six brothers. That's how I learned to dance-while waiting for the bathroom."

Syabas untuk filem hebat ini!





MS Rizal,
Kuala Lumpur,
12 Zulhijah 1429H,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Hujan renyai-renyai di pagi Aidiladha

>> Monday, December 8, 2008

"Allahuakhbar..Allahuakhbar..Allahuakhbar.."

Puji takbir dan tahmid hamba laungkan buat pemilik semesta alam.
Ya Allah, hamba ini kerdil sebenarnya. Maka itu tidak layak untuk hamba ini membesarkan diri apatah lagi sombong dan angkuh berjalan di bumiMu.

Ya Allah, ampunkanlah dosa hamba, dosa kedua ibu bapa hamba, dosa muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat sama ada yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia.

Saban tahun kita menyambut Hari Raya Aidiladha dengan takbir dan tahmid memuji Ilahi. Gema takbir itu bisa meruntun jiwa-jiwa yang sentiasa merindui tuhannya. Tangis air mata mengalir bukan tangis dibuat-buat apatah lagi bukan kerna mengingat satu-persatu detik nostalgia lampau. Ianya hadir dengan penuh harapan. Harapan moga kalimah agung inilah yang kembali bergema menggegar dunia suatu hari nanti.

Tidak lengkap rasanya kita meraikan tarikh tanpa menyebutkan asbab dan puncanya. Sesungguhnya hari raya ini adalah di antara dua hari raya yang disyariatkan Allah kepada Nabi SAW.

Anas bin Malik r.a. berkata: Nabi SAW datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua hari raya. Pada kedua-duanya mereka bermain-main(bergembira) di masa jahiliah. Lalu baginda bersabda:

"Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-duanya bagi kamu semua dengan dua hari raya yang lebih baik, iaitu hari raya Aidiladha dan Aidilfitri." (Hadis riwayat al-Nasai, di dalam Sunan al-Nasa'i)

Kita sering mendengar kisah pengorbanan Nabi Ibrahim as untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail as. Moga-moga kita menghafal dengan baik kisah ini dan ada ibrah yang dapat diambil daripadanya.

Namun jika melihat penuh sesaknya orang-orang yang wukuf di Arafah, kemudian Musdalifah dan mengerjakan rukun-rukun haji lain. Kita tidak boleh lepas daripada menyorot peristiwa yang berlaku sebelum hari-hari penakhlukan Makkah itu sendiri yang digelar Fathul Makkah.
Bagaimana ianya bermula dengan perjanjian Hudaibiyah pada tahun ke-6 hijriyah, kemudian tahun ke-7 Hijriyah dan tahun ke-8 bermulalah Fathul Makkah.

Datanglah Umar al-Khattab bertanyakan kepada Rasulullah SAW, menyatakan ketidakpuashatinya akan perjanjian Hudaibiyah. Sedangkan sangkanya Nabi SAW telah berjanji bahawa mereka akan mengerjakan tawaf di Baitullah. Rupanya Rasulullah SAW berjanji, tetapi bukan untuk tahun itu. Perancangan Allah Taala amatlah besar.

Ketika peristiwa ini berlaku turunnya surah al-Fath, dan Nabi SAW membacakannya kepada Umar. Dengan itu barulah Umar merasa tenang.

Nabi SAW lalu menggesa sahabat-sahabatnya menyembelih ternakan kurban dan bercukur.

Saat kita melaungkan takbir. Jangan lupa bawakan juga semangat ini. Semangat kemenangan Islam. Menangislah kerana ini dan juga kerana takutkan Allah Taala. Bukan tangis sebak dan sedih kerana tidak pulang berhari raya.

Allahuakhbar!!!

Pagi raya yang tetap indah bersama rakan serumah; dari kiri Syafiq, Shamil, Shah Rizal dan Sukri.

Salam Aidil Adha!!!

MS Rizal,
Kuala Lumpur,
10 Zulhijah 1429H,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Merangkak-rangkak kubelajar kantonis

>> Friday, December 5, 2008

"Yatt, yee, sam, se'...."

Pelik benar raut muka rakan saya melihat mulut saya terkumat-kamit menghafal sesuatu.

Saya tersenyum.

"Aku tengah mengira dalam bahasa kantonis ini ha!" saya menjelaskan.


Azam saya! Sebelum menamatkan pengajian yang masih berbaki satu semester ini, saya berazam mempelajari bahasa kantonis dengan seorang rakan berbangsa cina. Bukan saya tidak biasa dengan bahasa kantonis, saya pernah bersekolah harian sewaktu tingkatan 1 hingga tingkatan 3 dahulu.

Kelas saya ketika itu seimbang kapisitinya antara bangsa melayu dan bangsa cina. Adalah tambahan dua orang berbangsa india. Saya selesa sebenarnya sekelas dengan bangsa cina ini. Bukan cina bandar yang fasih berbahasa Inggeris. Tetapi cina kampung yang ada segelintirnya hanya boleh berbahasa kantonis. Bayangkan situasi saya yang dilantik menjadi ketua kelas pula ketika itu!

Saya belajar sedikit, sedikit bahasa kantonis. Tetapi tidaklah sehingga fasih.

"Seefat aucho!!!"teriak Chea Kar Wah kepada seorang rakan lain. Terburai ketawa rakan-rakannya yang lain!

Terpinga-pinga saya dibuatnya. Lepas diselidiki barulah tahu maksudnya. "Punggung busuk!!!" ceh, bahasa longkang! Apa punya turr...

Saya tidak melihat kepentingan belajar bahasa kantonis melainkan selepas berkecimpung di dalam lapangan tarbiyah. Menyesalnya saya selama 3 tahun duduk di dalam kelas yang sama dengan bangsa cina tetapi tidak dapat mengusai bahasa kantonis dengan baik. Alangkah beruntungnya kelebihan ini digunakan di dalam lapangan dakwah. Amat besar impaknya.

Menteri Besar Perak,

Menteri Besar Perak mempunyai kelebihan yang jarang terdapat pada pemimpin politik yang lain. Beliau boleh berbahasa cina dan tamil. Malah sewaktu dijemput pertama kali berucap di forum "What's coming next" yang kebanyakannya dihadiri bangsa cina, MB Perak telah menyelitkan sedikit bahasa mandarin, kantonis dan tamil. Sungguh ucapannya itu membuatkan bangsa cina terpukau dan kagum dengan kemampuan beliau.

Saya melihat perkara ini di dalam ruang lingkup dakwah. Dakwah yang berjalan dari semenanjung arab diserakkan ke merata dunia dengan asas-asas yang tidak membebankan penganutnya. Islam tidak memaksa untuk memeluknya mereka terpaksa belajar bahasa Arab terdahulu. Tetapi cukuplah ianya bermula dengan akidah yang sejahtera terlebih dahulu. Kemudian barulah belajar sedikit demi sedikit tentang asas-asas ibadah yang memerlukan hafalan bahasa arab, juga mempelajari al-quran yang diturunkan di dalam bahasa arab.

Islam datang tidak menghapuskan budaya,

Islam tidak datang untuk menghapuskan budaya. Malah meraikan budaya yang tidak langsung bercanggah dengan akidah. Sinis saya memandang individu yang memaksa untuk seseorang memakai songkok sedangkan orang itu tidak mahu. Apa kapasti yang digunakannya? Perlembagaan pun tidak pernah memaksa.

Pendakwah perlu berfikir dan berusaha,

Untuk mendekati bangsa yang bukan melayu perlulah bijak dan berhati-hati. Jangan sesekali melabel mereka dengan gelaran yang tidak mereka sukai. Jangan sekali memandang mereka jijik, sedangkan diri sendiri belum tahu kebersihannya. Mereka akan lebih selesa dengan pendekatan kita jika kita juga selesa untuk bermesra dengan persekitaran mereka. Bonusnya berbicara dalam bahasa mereka. Sampaikan keindahan Islam di dalam bahasa mereka. Percayalah mereka akan cepat jatuh cinta!

"Hmmph.."

"Apa hmmph?" rakan saya bertanya.

"Hmmph itu '5' lah.." saya menjelaskan.

"Bukan 'Wu' ke?"

"Itu mandarinlah!"

Bahasa yang melembutkan hati pemilik bangsanya!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
4 Disember 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Erti mehnah di dalam kehidupan

>> Thursday, December 4, 2008


Datang seorang sahabat kepada saya mengadukan mehnah(ujian) besar yang bakal ditempuhinya.
Mehnah ini bukanlah mehnah calang-calang, mehnah berupa iman dan harga diri sebagai seorang mukmin muttaqqin.
Saya agak tergamam mendengarkan ceritanya. Dari butir-butir katanya terjelma keikhlasan untuk tetap setia memegang tali Allah ini.

Saya bermonolog di dalam hati, "Ketahuilah sahabat, saya juga bakal menemui mehnah sebegitu rupa. Malah mungkin lebih sukar lagi..."

Marilah... Saya mahu mendendangkan suatu cerita wahai sahabat. Cerita berlaku di awal kedatangan Islam.

Kenalkah kamu dengan Khabbab bin al-Arit?

Beliau pernah mendatangi Rasulullah SAW pada suatu hari dalam keadaan lemah akibat penderitaan. Ketika itu Rasulullah SAW sedang sayup-sayup berteduh di bawah naungan Kaabah. Khabab bin al-Arit mengadu kepada Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah SAW, apakah anda tidak memohon perlindungan bagi kami? Apakah anda tidak berdoa bagi kami?"

Ketika itu telah berlaku bermacam-macam siksaan yang menimpa umat Islam. Tidak terkecuali juga Khabab. Khabab adalah seorang tukang besi. Dia juga turut disiksa. Orang kafir datang kepadanya lalu mencucuk besi panas ke pahanya sehingga masak pahanya dek kepanasan besi.

Namun, Nabi SAW bukanlah tidak pernah memikirkan tentang kesengsaraan orang Islam.

Nabi SAW lantas menjawab,

"Di antara orang-orang sebelum kamu dahulu ada yang disiksa dengan ditanam hidup-hidup, ada yang dibelah kepalanya menjadi dua, dan ada pula yang disisir rambutnya dengan sisir besi hingga kulit kepalanya tergelupas! Tetapi ini semua tidaklah menggoyahkan tekad mereka untuk tetap mempertahankan agama ini.

Demi Allah, Allah pasti mengakhiri semua persoalan ini! Sehingga orang ramai akan berani berjalan dari Shan'a ke Hadramaut tanpa rasa takut kepada sesiapun kecuali Allah. Jika takut pun hanyalah risaukan kambingnya diserang serigala.

Tetapi kamu, nampak seperti terburu-buru!"

Renungkanlah, jika orang yang seperti Khabab itu dikatakan terburu-buru. Apatah lagi kita ini?

Wahai sahabat, keimanan itu bukanlah slogan yang boleh diungkap semata-semata. Ianya tidak dapat dibuktikan hanya dengan kepetahan lidah mengungkap ayat-ayat Al-Quran dan hadis-hadis. Ianya bukan dilihat pada pakaian kopiah berserban serta janggut yang panjang. Ketahuilah sahabat, ianya telah dinyatakan oleh Allah di dalam ayat yang popular ini, Al-Ankabut(1-3):

Alif laam miim, Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.


Inilah sunnatullah yang ditetapkan. Sesiapa mengaku beriman mestilah diuji. Ujian inilah yang membezakan sama ada seseorang itu benar-benar beriman atau sekadar berpura-pura. Ketahuilah sahabat, sunnatullah ini tidak akan pernah berubah sama-sekali. Malah ianya juga yang telah dilalui para anbiya' terdahulu. Demikian juga diwariskan kepada sahabat-sahabat, para ulama' dan mujahidden, kemudian akhirnya kepada kita yang mengaku mahu beriman kepada Allah dan RasulNya. Inilah harga yang perlu dibayar untuk syurga sahabat. Harga itu bukan murah. Ianya telah dibayar dengan siksa dan pengorbanan nyawa oleh orang-orang terdahulu.

Sahabatku, prinsip dan keimananmu itu sentiasa akan direbut dan didengkikan orang yang jahat. Mereka akan datang untuk menendangmu dari setiap sudut supaya ianya akan tercampak keluar. Ikatlah ianya baik-baik sahabatku. Kerana sekali ianya terkeluar maka ketika itu engkau sudah boleh diibaratkan seperti bangkai anjing. Tahukah kamu nilaian bangkai anjing itu? Orang tidak akan lagi menendang bangkai anjing lagi, malah mereka sendiri jijik melihatnya.

Ingatlah sahabatku, walau bagaimana pun ujian menimpamu. Pertolongan Allah itu amat dekat...amat dekat sahabatku..amat dekat..InsyaAllah.

Benih iman yang kau tanam hari ini,
janganlah engkau harap ianya tumbuh segera,
ianya memerlukan air, cahaya dan udara.
Ianya juga tidak lepas dari ribut dan gangguan serangga.

Jagailah ianya dengan baik,
kita akan sama-sama menunggu hasilnya sahabat,
kita akan melihat ianya tumbuh menjadi pohon yang segar,
kita akan terpesona melihat dahan, ranting dan daun-daunnya yang cantik,
kita akan memetik buah-buahnya yang lazat.
Doakan kesejahteraan kita bersama.






MS Rizal,
Kuala Lumpur,
4 Disember 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Menanti mentari yang belumkan pasti

>> Monday, December 1, 2008

Badan saya agak letih untuk menaip...

Saya sengaja biarkan blog ini tidak bertulis beberapa hari, niat untuk mengasah gergaji. Saya tidak banyak pengalaman untuk ditulis. Juga tidak banyak falsafah untuk diungkap. Apatah lagi ilmu yang cuma sedikit. Tetapi mudah-mudahan perkongsian saya yang sedikit selama ini, ada kebaikannya untuk kita sesama muslim. Tekad saya menulis untuk memandaikan manusia!

InsyaAllah rakan-rakan saya akan bergraduasi 4 Dis ini. Menariknya, mereka akan menerima dua anugerah sekaligus. Pertama sudah tentunya scroll Ijazah Sarjana Muda. Dan keduanya watikah tauliah sebagai Pegawai Angkatan Tentera berpangkat Kapten setaraf disampaikan oleh SPB Yang Dipertuan Agong. Dan inilah acara kemuncak sebenarnya.

Umumnya Universiti lain apabila menunggu hari-hari graduasi akan pulang ke kampung, isi borang kerja dan menunggu untuk majlis konvokesyen pula. Atau yang beruntung terus sahaja memulakan kerjaya.

Tetapi tidak di sini.

Apabila tamat sahaja semester terakhir, kami akan dihantar untuk latihan fasa terakhir sebagai pegawai kadet selama 3 bulan. Pulang sahaja daripada latihan fasa terakhir, menanti pula latihan perbarisan yang memakan masa hampir 2 bulan setengah. 2 bulan setengah itu mungkin lama bagi sesetengah individu. Tetapi inilah tempoh latihan yang rasional kerana perbarisan pertauliahan yang memakan masa hampir 45 minit itu bukanlah senang untuk memastikan kesempurnaannya.



Practice make perfect! Latihan membuahkan kesempurnaan!

Menanti giliran saya akan menyusul pula tahun depan. Saya masih berbaki satu semester insyaAllah~result sem lepas belum keluar, apa-apa kemungkinan boleh berlaku.

Hakikat pangkat bukanlah untuk dikejar dan dibangga-banggakan, tetapi ianya amanah yang punya hisab dan pertanggungjawaban.
Selamat bergraduasi dan tauliah buat rakan-rakan dan senior-senior ku!!





MS Rizal,
Kuala Lumpur,
1 Disember 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Mimbar yang memegang hak umat Islam

>> Thursday, November 27, 2008

Berulang kali saya membelek teks yang berada di tangan. Zikirnya ada, fikirnya mana?

Saya diminta untuk menggantikan khatib pada solat jumaat minggu lepas atas sebab-sebab tertentu. Namun awalnya, saya menjadi keberatan mengenangkan kepura-puraan yang perlu saya tanggung. Apa yang perlu saya lontarkan bukan datang dari hati saya, malah mungkin sesetengahnya langsung saya tidak saya setujui. Saya berlatih, setiap kali sampai di pertengahan teks, saya berhenti. Saya tidak mampu meneruskan.

"Apa ini? Ini? Ini?.." saya memprotes sendirian sambil tangan menconteng-conteng isi khutbah yang yang tidak perlu.


Saya sering kecewa dengan isi khutbah Jumaat, lebih-lebih lagi teks khutbah khas JAKIM. Berapa lama agaknya individu yang menulis khutbah ini tidak membaca akhbar dan menonton berita. Fakta picisan yang bukannya umat ini tidak perlu tetapi tidak sesuai dengan keadaan sekarang.

'Oleh itu janganlah kita meminum arak, menghisap dadah, pil kuda, pil khayal, ubat batuk...etc..

Statistik penghidap HIV yang diperolehi adalah sekian...sekian....'

Lesu!

Tolonglah...Isu HIV sudah diulang sejak sedawarsa yang lalu!

Jika saya naik ke atas mimbar hanya kerana ini, maka ini bukan kenangan manis untuk pengalaman pertama membaca khutbah. Di luar pengetahuan Mejar Ustaz Daud yang mengamanahkan, saya akhirnya mengubah hampir 70% teks JAKIM ini.

Saya memilih isu 'pengkid' yang sedang hangat menjadi topik perbualan. Juga isu aurat yang sudah lama khatib-khatib menegaskan setakat apung-apungan sahaja. Maaf, saya tidak membawa ayat yang terapung kali ini, saya membawa hadis shohih berbaur amaran!

Saya merenung mimbar. Aduhai mimbar, sudah lama engkau tidak diduduki khatib yang benar-benar memegang amanah Rasulullah SAW. Bukankah selayaknya engkau begitu? Engkaulah menjadi saksi pemuka hebat yang memegang masalah ummah.

Bukankah engkau menjadi saksi khutbah terakhir Nabi SAW yang memakai selimut tebal di kedua bahu baginda, dan memakai ikat kepala dengan kain warna abu-abu? Juga bukankah engkau menjadi saksi Umar ibnu Abd Aziz yang mengibas-ngibas lengannya kerana mahu mengeringkan baju yang kebasahan? Engkau jua yang menjadi saksi ulama'-ulama' yang tidak takutkan pemerintah menghentam mereka di benteng utuhmu. Dan engkau juga menjadi saksi ada di antara mereka yang ditarik turun kerana terlalu tajam bahasanya.

Tamam,

Alhamdulillah, ianya berlangsung dengan baik, walaupun terdapat sedikit ketersasulan yang perlu saya perbaiki. Feedback yang baik datang daripada rakan terdekat, tidak kurang juga daripada pegawai yang hadir. Kelainan yang mereka rasai membungakan harapan di hati. Bukan pujian yang saya harapkan, segala pujian itu layak dikembalikan kepada Allah Azzawajjalla jua. Niat saya untuk naik mendidik sidang Jumaat melalui mimbar ini sekurang-kurangnya berjaya.

Saya tidak mahu menyalahkan JAKIM 100%. Mereka tetap mempunyai sumbangan besar kepada umat Islam di negara ini. Tetapi saya berharap tekanan yang datang dari berbagai sudut kearah mereka dapat dijadikan ibrah untuk melakukan perubahan kearah kebaikan. Mimbar jumaat adalah lidah rasmi penyelesaian isu semasa umat Islam. Zikir dan fikirlah, kembalikanlah hak sidang Jumaat yang hilang ini!


MS Rizal,
Kuala Lumpur,
27 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Namun kupunya angan-angan

>> Tuesday, November 25, 2008

Amaran: Entri di bawah ini bersifat 'poyo'. Ditulis atas kepentingan peribadi. Dan agak panjang berbanding yang biasa-biasa. Ianya akan memotong banyak masa anda. Jika anda rasa ianya memualkan, maka saya rasa anda tahu apa itu kombinasi kekunci Alt+F4.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


MS Rizal selesai menghadam sebuah buku. Dia merenung jauh ke arah dinding berwarna putih di hadapannya. Tiba-tiba dia tersenyum bersendirian, apa yang membuatkannya tersenyum seorang diri? Berangan barangkali. Mari kita lihat angan-angannya;

;

"Aku mengimpikan seorang permaisuri buat peneman diri suatu hari nanti. Cuba kucari namanya, kulihat wajahnya, kusebut namanya, kuelus rambutnya dan kucium dahinya. Tetapi semua itu kabur dan tidak jelas, barangkali belum sampai masanya lagi.

Di malam dini hari, dia mengejutkan aku yang sedang nyenyak tidur. Barangkali waktu itu aku sedang mimpikan umat yang sedang segar membangun, menuju kearah matlamat jelas. Menegakkan syariat, gagah sekali umat ketika itu. Tetapi tiba-tiba aku merasakan ada percikan air di muka. Kubukakan mata, kulihat permaisuriku tersenyum kearahku seraya berkata, "Maaf abang, abang yang minta kejutkan begini. Mari kita solat tahajud." Aku mengucapkan hamdallah.

Keesokan malamnya, dia pula kuperlakukan begitu. Kukejut secara perlahan bahunya, sambil aku memanggil namanya perlahan. Kami pun bersama-sama mendirikan solat di malam yang hening itu diwaktu kejiranan mungkin sedap tidur mengiring.

Dia ladang yang baik, yang kupinta petani-petani yang baik mencarinya. Dia kutabur dengan benih yang baik, yang kujaga ia dengan jalan mujahadahku ketika aku masih pemuda. Aku mahu memetik hasil yang baik juga dari ladang yang baik ini.

;

"Abi! Abi! Bacakan Asim suatu cerita," anak sulungku meminta.

Waktu itu aku sedang berusaha untuk mengajak mereka supaya lekas tidur. Agar, esok-esok pagi, kita berjemaah subuh sama-sama di Masjid.

"Yelah, Abi ceritakanlah kami suatu cerita," adik perempuannya pula meminta.

"Baiklah, tetapi nak cerita pasal apa ya?" aku menurut, sambil membelai ubun-ubun mereka lantas mencium mereka satu-persatu.

"Harimau!! Harimau!! Abi ceritalah pasal harimau!" anak sulungku meminta.

"Tak nak, harimau tak best! Abi ceritalah pasal kambing biri-biri. Kambing biri-biri itu cantik." anak keduaku meminta pula.

"Hah, baiklah. Abi ambil kedua-duanya jadi suatu cerita. Nak dengar tak?"

"Nak!!!"

Ada seekor anak harimau, dia tersesat. Lantas dia berjumpa sekawan kambing biri-biri liar. Dia pun masuk ke dalam kumpulan kambing biri-biri itu dan dijadikan anak oleh seekor ibu biri-biri. Walhal ibu biri-biri itupun sudah punya anak-anaknya. Lalu anak harimau itu berkongsi susu yang sama, bermain-main dan tinggal bersama. Sehingga dia membesar menjadi watak seekor kambing biri-biri. Mengembek dan makan makanan yang sama dengan kambing biri-biri yang lain.

Suatu hari datang seekor serigala mahu menerkam kambing biri-biri liar. Kambing biri-biri liar itu cepat-cepat lari ketakutan. Begitu juga anak harimau yang telah dewasa itu. Dia pun turut sama mengembek dan ketakutan. Serigala itu akhirnya berjaya menerkam seekor kambing anak kepada ibu angkat harimau itu. Ibu biri-biri itu menyuruh harimau itu menolong. Tetapi anak harimau itu takut. Ibu biri-biri itu menolak juga anak harimau yang telah dewasa itu ke depan.

"Kau harimau gagah, kau lawan serigala itu. Tolong adikmu itu." ujar ibu biri-biri itu.

Anak harimau itu pun melangkah ke depan. Dia mengembek, dan berlari menuju kearah serigala tersebut sambil kepalanya bersedia untuk meranduk serigala.

"Abi, geli abi!" anak perempuanku mengekek apabila ku sondol-sondol perutnya lembut.

Serigala sempat mengelak dan menyerang kembali harimau tersebut. Digigitnya anggota badan harimau itu. Anak harimau mengembek kesakitan. Habis calar-balar badannya. Anak harimau itu tidak berdaya lagi. Serigala itu telah menang dan mula memakan kambing biri-biri yang diserang tadi.

Ibu kambing biri-biri itu cukup kecewa. Dia tidak mahu, bercakap dengan anak harimau tersebut. Anak harimau berasa hampa yang amat sangat. Dia terasa diasingkan, lalu dia pun berjalan, dan mula berjalan. Dia penat dan berehat di bawah pokok yang teduh.

Suatu hari dia dijumpai seekor harimau lain. Harimau itu meyapanya. Tetapi hairan anak harimau tidak faham bahasanya. Dia hanya mengembek. Harimau itu lagi kehairan melihat tingkah laku anak harimau tersebut seperti seekor biri-biri. Lalu dibawanya anak harimau itu kepada kawanan mereka. Disedarkan anak harimau itu bahawa dia adalah seekor harimau. Harimau itu raja rimba yang mengaum bukannya mengembek. Diajar caranya bagaimana harimau mengigit dan menyerang serta mempertahankan diri. Akhirnya anak harimau itu menjadi harimau yang gagah. Dan dia akhirnya mengambil keputusan itu tinggal semula dengan kawanan kambing biri-birinya.

Anak harimau pulang kepangkuan ibu angkatnya. Dia berjanji akan melindungi kawanan kambing biri-biri tersebut. Suatu hari serigala datang menyerang. Serigala yang sama yang menyerang tempoh hari. Harimau ke depan untuk mempertahankan kawanan kambing biri-biri tersebut. Serigala memandang rendah sahaja, kerana sangkaannya anak harimau itu tetap anak harimau yang sama. Dia pun mula menyerang. Dia cuba mengigit tetapi harimau menepis pantas. Anak harimau itu mengaum garang. Serigala jadi kecut perut. Dia mahu membuka langkah untuk cabut lari, tetapi terlebih dahulu menyerangnya. Serigala itu pun mati. Dan selepas itu mereka hidup aman dan damai.

"Ketahuilah anakku, ramai umat Islam tidak sedar mereka sebenarnya adalah seekor harimau yang gagah. Cuma mereka sering merasa mereka adalah seekor kambing yang pengecut. Mereka ada kemampuan yang luar biasa. Bayangkan jika 1.9 bilion umat Islam di dunia ini sedar seorang satunya adalah harimau, maka kalimah Allahuakhbar itu lebih mudah ditinggikan di menara dunia. Dan orang kafir harbi itu akan gerun mendengar ngaumannya sahaja. Jadilah harimau itu anakku. Jika tidak menjumpainya, mengembara dan berhijrahlah untuk mencari nilai harimau itu pada dirimu." Aku mengkhatamkan cerita.

Anak-anak sudah mahu tidur. Kuajarkan mereka doa sebelum tidur, Al-fatihah, 3-Qul dan ayatul kursi. Kubacakan mereka surah As-Sajadah dan Al-Mulk. Pohon yang baik itu datangnya dari benih dan ladang yang baik.

;

Oh, panjangnya angan-angan MS Rizal ini. Mungkin ini salah satu motivasi buatnya. InsyaAllah.. All the bestlah, akhi!!!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
25 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Berutus surat untuk menyatakan yang tersirat

>> Saturday, November 22, 2008

Jika anda menyelak novel-novel hebat sepanjang zaman, anda mungkin tidak akan terlepas daripada melihat bijaknya pengarang menitipkan warkah surat buat gula-gula pemanis cerita.

Kembangnya hati, apabila membaca dua watak di dalam satu cerita, berhubung melalui surat. Ianya seperti hati kita yang menjadi menonton komunikasi antara dua hati. Jika anda tidak pernah menjumpainya di dalam pembacaan, anggaplah ianya ibarat anda membaca senyap-senyap surat cinta rakan baik anda.-Pernah buatkah? Saya tidak.

Novel 'Warkah Cinta Berbau Syurga'. Walaupun saya tidak sanggup menghabiskan novel ini, kerana tidak tertarik dengan jalan ceritanya namun saya tetap memuji apa yang dititipkan. Ianya ibarat membaca novel karya Hamka, 'Tenggelamnya Kapal Van Der Vick', juga saya tidak menghabiskan novel ini kerana bahasa jawanya yang memeningkan. Maaf saya tiada kamus jawa.

Apa yang membuatkan saya terkesan dengan penangan surat ini adalah salah satu babak di dalam filem sang Murobbi di mana Ustaz Rahmat menasihati adiknya. Cara itu berkesan, sepucuk surat yang membuatkan adiknya berubah. Jika saya berada di tempat adiknya itu, mungkin saya juga akan mengambil tindakan yang sama. Rasa hormat ditambah lagi bijaksananya pengisian surat membuatkan adiknya sukar untuk menolak kebenaran yang terkandung di dalam surat itu.

Begitulah 'power'nya penangan surat. Ianya menjadi jambatan yang menghubungkan antara dua hati tanpa perlu perantaraan mulut. Setiap titipan surat ditulis dengan pertimbangan akal yang logik serta disertakan sekali dengan fakta ilmiah yang kuat. Sungguh pena itu berkuasa dan tajam dari mata pedang. Mungkin kerana itu Yahoo Massenger menjadi popular, kerana biasanya hati lebih bijak meluahkan dari kata-kata.

Saya nasihatkan kepada rakan, jika suatu hari nanti ada anak-anak kita yang degil. Maka ini adalah salah satu caranya. Kirimkan mereka sepucuk surat. Beri nasihat, banyakkan sentuhan, cium ubun-ubun dan mengusap-usap belakang anak.

Saya hadir salah satu program tarbiyah untuk para Murobbi. Ustaz yang mengajar di hadapan membuka satu slot. Menarik isinya. Dia mengatakan, hendaklah ahli-ahlis usrah membiasakan diri menulis surat kepada ahli-ahli usrah yang lain. Tulis surat antara murobbi(ketua halaqah) dengan mutorabbi(anak halaqah), juga antara mutarobbi dengan mutorabbi. Surat juga adalah ejen yang berkesan untuk mutorobbi menegur kesalahan murobbi. Ustaz itu siap menayangkan contoh surat benar seorang mutorabbi menegur murobbinya. Wah, menarik sungguh membaca surat orang ini!

Inilah yang saya guna pakai, apabila saya bercanggah pendapat dengan rakan-rakan yang tidak sefikrah. Saya pernah menulis surat kepada rakan yang bersungguh-sungguh menerangkan kepada saya kewajipan jawlah(ziarah cara Tabligh). Pernah saya melepas geram mengkritik seorang rakan melalui laman blog ini. Akhirnya, artikel itu 'kantoi'. Lalu ada yang iklankan melalui YM, macam pisang panas kalau ada artikel kritik mengkritik ini. Dan akhirnya rakan saya ini menitipkan surat buat saya. Saya lega dengan surat yang diberikan dan kami berdamai tanpa ada bibit-bibit perang mulut ataupun tumbuk-menumbuk pun.-Gaduh macam ini tidak berapa bagus.

Pendek kata, menulis surat itu jalan selamat dan bijaksana. Cuma jangan cuba untuk menulis surat layang berbaur fitnah pula. Saya berlepas diri dari apa yang dilakukan.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
22 November 2008, (Ulangtahun kelahiranku yang ke 22! Menganjak ke hari tua)
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Nak kasi promote sikit.

>> Friday, November 21, 2008

Salamunalaikum,

Sahabat saya, Akh Fitri meminta untuk saya mengiklan poster di bawah.

Nasihat saya, jika anda bukan si kaki wayang-maka filem ini memang untuk anda. Kerana jika kaki wayang melihat filem ini pasti membandingkannya dengan filem hebat lain. Ya, anda silap tempat jika anda adalah kaki wayang kerana filem ini tiada aksi-aksi stunment dan ngeri, tiada lawak yang memecahkan perut, tiada adengan 'celak masuk sarung' dan tiada kisah cinta yang meleret-leret.

Harap maklum dengan iklan ini dan minta tolong sebar-sebarkannya;






MS Rizal,
Kuala Lumpur,
21 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Kemana Perginya Spirit Yang Hilang?

>> Sunday, November 16, 2008



Hati saya berlagu sebak, setiap ungkapan katanya seperti peluru Short Gun yang menabrak hati. Sejurus saya beristighfar mengenangkan daifnya diri. Masih ramai lagi orang mulia di muka bumi ini. Dan terasa saya ini cuma kerdil...kerdil yang amat sangat...
Bagaimanakah untuk saya menjadi seperti dia?

"Sang Murobbi, Mencari Spirit Yang Hilang"


Jazakallah untuk murobbiku yang sudi berkongsi DVD cerita ini buat penyegar spirit yang hilang.

Lebih baik punya hayat yang pendek tetapi panjang cita-cita, daripada punya hayat yang panjang tetapi kosong daripada pencerahan. Saya juga tidak mahu mati saya hanya meninggalkan tiga baris tanda di batu nesan sahaja. Saya mahu lebih daripada itu.

Dakwah ini akan terus mengalir menuju redho Allah. Tepislah air mata tangis, kemana sahaja daei itu pergi dakwah itu akan sentiasa berjalan. Cuma keikhlasan..keikhlasan yang sentiasa dibolak-balikkan yang membuatkan ianya berjaya atau tidak.

Allahuakhbar!!!

Saya sisipkan trailer filem hebat ini;





MS Rizal,
Kuala Lumpur,
16 November 2008,

http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Demi sebuah perhatian

>> Friday, November 14, 2008

Sedari kecil.....

Sedari kecil lagi kanak-kanak itu asyik merengek dan menangis. Dia disangka sakit atau ada serangga yang mengigit. Ternyata tidak, dia terasa terpinggir bila terasa tiada orang menghiraukannya.

Hari dan tahun berlalu, dia menganjak remaja. Rakan-rakannya berkata, "Marilah bermain bola!". Dia fikir, ada baiknya. Wah, mahu jadi ahli sukan di sekolah. Menjadi perhatian guru-guru dan murid perempuan di sekolah.

Zaman tidak berhenti, dia kini sudah dewasa. Punya harta dan punya kerjaya. Bajunya mahal-mahal dan bergaya belaka. Kereta mewahnya menjalar di jalan-jalan raya. Bangga memandu, orang ramai pasti kagum apabila memberi lalu.

Dia manusia yang sukakan perhatian. Dia melakukan itu dan ini, kerana satu; Suka menjadi perhatian. Kadang-kadang dia menjadi sasau dan angau kerana sebuah perhatian. Juga menjadi payah dan hampir gila hanya kerana sebuah perhatian.

Baginya perhatian itu membungakan hatinya. Dia buat segala-galanya demi sebuah perhatian. Perhatian manusia yang hanya sebentar sahaja menghargai sesuatu perkara. Mungkin dia perlu lebih sedar, bahawa setiap kali dia meminta perhatian, dia sebenarnya tidak pernah lepas daripada diperhatikan!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
14 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Sekapur barus

>> Wednesday, November 12, 2008

Assalamualaikum,

Saya tidak berniat untuk menulis panjang kerana saya sedang mencuri masa di sebalik kesibukan menghadapi peperiksaan akhir yang akan di duduki pada 13hb, 14hb dan 19hb November.

Subjek yang akan dihadapi adalah;

* Assembly Languange
* MicroController
* Digital Signal Processing
--------------------------------------------------------------------------

Beberapa minggu lepas, muka hadapan akhbar tempatan meriuhkan kisah rumahtangga Abby Abadi dan Norman Hakim.
Saya cuma membaca sepintas lalu dan tidaklah berniat hendak komen apa-apa. Artis tu tetap artis juga!
Daripada sumber lain, saya tertarik apabila mendengar keluhan Abby Abadi tentang perubahan sifat Norman setelah dia berkorban segala macam untuk kebahagian rumahtangga mereka termasuk 'mengandung' lagi.
Saya tidaklah berpihak kepada sesiapa, cuma jika si isteri merasakan dia sudah cukup mithali untuk menjadi seorang ibu yang bisa membuatkan suaminya bahagia. Dia mungkin silap.
Saya pernah menulis tentang ini dahulu di dalam entry bertajuk 'Dia hanya layak jadi ibu, bukan Isteri?'

Saya berundur diri dahulu, ceriakan harimu dengan menceriakan orang sekeliling!
Salamunalaikum...




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
12 November 2008
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Pendusta yang bertopeng Agama.

>> Saturday, November 8, 2008


"Kalau kita lihat secara literalnya berdusta pada agama ini membawa maksud apa?" Ustaz Borhan bertanya kepada jemaah.

Semua diam, tanda berfikir. Ketika itu beliau sedang memberikan tazkirah tafsir surah Al-Maun selepas solat Isyak.

"Maksudnya keluar daripada agamalah*, betul tidak?" Ustaz Borhan mengutarakan pendapatnya.

(*Pendapat ini bukan untuk mengkafirkan, tetapi sebagai wacana muhasabah diri.)

Saya membentangkan ciri-cirinya di fikiran; herdik anak yatim, tidak memberi makan kepada orang miskin, lalai di dalam solat, berlaku riyak dan enggan memberikan barang berguna(sebahagian mufassirin mengertikan sebagai zakat.)

Lalai di dalam solat! Sejauh mana kita menilai lalai di dalam solat itu? Kitakah yang meletakkan kayu ukurnya?

Saya merenung jauh di dalam diri. Kemungkinan saya juga termasuk di kalangan mereka yang lalai dan bermain-main di dalam solat. Ukurlah di dalam setiap solat yang lima ini, mungkin sukar untuk saya mencari solat yang sempurna tanpa fikiran yang melayang. Ukurlah dari segi masa pula, ada ketika saya senang untuk hadir berjemaah lewat ketika imam sudah sampai ke penghujung solat. Atau ada ketikanya rasa malas untuk berjemaah dan rasa selesa solat di rumah, hadir di dalam diri.

Itu baru solat, belum ciri-ciri yang lain lagi.

Ada orang yang beramal dengan amalan-amalan penghuni syurga sehingga jarak yang memisahkan dia dengan syurga tidak lebih dari sehasta sahaja. Namun takdir mendahuluinya sehingga dia beramal dengan amalan penghuni neraka lalu dia pun masuk ke dalam neraka.

Kemungkinan saya belum terhindar dari label yang diutarakan di dalam surah Al-Maun ini. Label yang ditembak tepat ke dahi. PENDUSTA AGAMA!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
8 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Yang pelik itu bukan jelek!

>> Wednesday, November 5, 2008

"Kau ada buku 'pelik tetapi benar dalam solat' itu kan?" seorang kawan saya bertanya.

"Ada!" saya membenarkan.

"Kau baca tak tentang pengharamannya oleh KDN?" dia mendapatkan kepastian.

"Sudah..." saya menjawab datar.

Dialog ini berlaku sejurus berita harian mengeluarkan berita terkininya secara online beberapa bulan lepas. Isu ini sebenarnya sudah diulas oleh Mufti Perlis dan beberapa pemuka lainnya. Ramai yang memberikan komen menentang. Sungguh saya cakna di dalam hal ini.

Alasannya mudah, ianya mengelirukan.

Hairan!

Biasanya orang pandai, kalau keliru mereka bertanya. Kalau tidak tahu mereka belajar. Tetapi atas sikap ego untuk bertanya, dan rasa sudah cukup ilmu untuk belajar maka inilah yang berlaku. Kebodohan itu sentiasa membuatkan manusia rugi. Apatah lagi ianya dilakukan oleh orang yang punya kuasa. Hati berkudis!

Saya membayangkan, jika fakta-fakta yang dibentangkan di dalam buku ini adalah mengelirukan. Maka sudah tentunya solat itu tidak akan wujud di dalam sektor atau bidang yang mengaplikasikan waktu secara maksimum. Contohnya, setiap kali cuti semester saya tidak akan pulang bercuti seperti kebanyakan universti lain. Kami akan dihantar untuk menjalani latihan intensif khas tentera mengikut perkhidmatan masing-masing selama 8 minggu. Saya biasanya akan ke Lumut, Perak. Di sini kami akan menjalani latihan ketenteraan secara menyeluruh. Pengurusan waktu amatlah dititikberatkan. Kadang-kala waktu rehat cuma 2-3 jam sahaja sehari. Waktu-waktu tertentu dijadikan taruhan menguji mental dan fizikal yang saya tidak akan nyatakan di sini. Waktu solat kadang-kala tidak langsung dititikberatkan. Bayangkan, selepas habis sahaja satu aktiviti, kami disuruh balik ke bilik untuk bersiap dan berbaris semula. Masa diberikan kadang-kala hanya 10-15 minit. 10-15 minit untuk mandi, saterika baju, kilat kasut, solat, kemaskan bilik dan sebagainya. Lalu, apakah yang saya perlu lakukan untuk memastikan solat saya dipenuhi. Mengalah dan menyalahkan? Tidak sama sekali....

Saya juga belajar tentang tatacara solat yang lebih pelik daripada apa yang terbentang di dalam buku itu. Kalau KDN tahu, mahukah diharamkan KAGAT yang mengajar semua ini pula? Setakat solat menggunakan kasut boot dan menyapu sahaja diatasnya ketika berwuduk itu adalah kebiasaan. Antaranya kami belajar tentang tatacara solat semasa berkawal.

Caranya dengan kami memegang senjata-badan sentiasa dihalakan ke arah kiblat. Sejurus selepas mengangkat takbiratulihram, kami berjalan seperti biasa...seperti lagak orang tidak bersolat tetapi sebenarnya mulut terkumat-kamit membaca al-Fatihah dan surah. Sudah habis bacaan surah, berhenti sebentar untuk rukuk..kemudian iktidal..kemudian berjalan semula..selepas itu berhenti untuk sujud, duduk antara dua sujud, sujud, bangun dan berjalan semula..sehinggalah habis semua rukun.



Ada juga tatacara solat dimana sof pertama melakukan rukuk dan sujud dahulu bersama imam, sof kedua masih dalam keadaan qiam. Kemudian sof pertama pula qiam, sof kedua rukuk dan sujud bersama imam. Kemudian musuh datang, semua bertempiaran lari..menghabiskan solat secara sendirian pula. Pelik dan wahabbikah tatacara solat ini? Tidak...tidak bagi orang yang berlapang dada menerima ilmu.

Pelik dan mengelirukan jugakah bagi kami untuk bersolat jumaat walaupun di dalam bilangan tidak cukup 40 orang? Kadang-kala hanya tinggal 8 orang atau lebih sedikit daripada itu. Ketika ini bolehkah diteruskan solat jumaat? Atau bolehkah kami jamak dan qasarkan solat di dalam latihan jalan laju walaupun perjalanan tidak sampai 2 marhalah?

Kelirukah ini....Atau memudahkan?

Kepelbagaian situasi yang dialami orang kebanyakan kadang-kala menghimpit ruang waktu untuk bersolat. Lalu ketika ini apakah lagi yang tinggal kecuali ilmu yang memimpin? Saya rasa orang yang duduk di dalam pejabat lalu berkata itu dan ini, harus turun dan menilai keadaan sekeliling sebelum membuat sebarang keputusan. Ana memegang Islam itu mudah, mengapa anta pula mahu menyusahkan?...

* KDN= Kementerian Dalam Negeri
KAGAT= Kor Agama Angkatan Tentera





MS Rizal,
Kuala Lumpur,
5 November 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Berfikir lebih daripada satu

>> Tuesday, November 4, 2008

Malam itu sunyi. Sunyi betul.
Tambahan pula Blok F, asrama SMTI bersebelahan dengan kubur cina. Bertambah sunyilah dibuatnya.
Semua orang sudah nyenyak tidur. Tinggallah saya berfikir dan merenung jauh ke hadapan. Memikirkan akan masa hadapan. Kemana mahu pergi selepas SPM dan apa course pilihan?

Salah satu bidang yang saya fikirkan adalah bidang arkeologi. Saya pasti, sukar untuk mencari pelajar di sekolah ini yang berminat untuk menyambung pelajaran dalam bidang ini. Sudah masuk sekolah teknik, ambil course engineeringlah! Tidak, saya tidaklah se'stereotaip' begitu.


Saya melangkahkan kaki ke sekolah ini selepas permohonan saya ke SBP tiada jawapan. PMR 7A 1C-BI dapat C, mana orang nak layan. Alasan saya masuk ke sekolah ini adalah untuk mengambil subjek Lukisan Kejuruteraan(LK). Best apa LK. Makmalnya ada meja lipat-lipat!

Dan inilah subjek yang saya tiada masalah untuk membawanya selain Matematik Tambahan dan Sejarah. Subjek elektif lain kena basuh, push & pull barulah mahu berkilat.

Tetapi apakah kepentingan sejarah dengan matematik mahupun engineering?
Soalan ini mungkin telah menjadi mentera rasmi budak-budak engineering yang anti-sejarah. Alasannya mudah, di universiti bukan apply pun! Baguslah cakap besar macam itu, mereka ingat subjek ini diwujudkan untuk sia-sia. Akhirnya orang yang cakap sebegini ini terkial-kial nak masuk universti.

Saya berpendapat di antara matematik dan sejarah wujud satu kombinasi yang menarik. Teori yang membuatkan rakan-rakan pelik dengan saya. Sering, mereka menyangka bahawa sejarah itu adalah menghafal tarikh dan fakta. Kalau begitulah anggapannya maka tidak tercapailah bab yang paling awal kita belajar semasa tingkatan 1 dahulu. Belajar sejarah untuk mengenal jati diri sendiri.

Apa kaitan sejarah dan matematik? Matematik banyak melibatkan penggunaan otak kiri. Otak kanan pula lebih kepada menghafal. Bukankah seimbang jika kita dapat memaksimumkan penggunaan kedua-dua belah otak ini?

Sejarah itu menghafal dan matematik tidak!
Betul juga itu. Matematik tidak perlu menghafal, cuma perlu banyakkan praktis. Formula pun telah disediakan. Tetapi sebenarnya kita perlu sedar mengafal itu penting. Dan inilah sebenarnya ditekankan oleh ilmuwan dahulu. Seawal pembelajaran sudah dimulakan dengan hafalan Al-Quran. Selepas itu barulah mengusai bidang-bidang lain. Cuma, mungkin kita terikut-ikut sistem pembelajaran semester yang dipraktikkan oleh Amerika. Di mana untuk meminumkan hafalan, sebilangan subjek hanya dihadapi untuk 1 semester sahaja. Kemudian, lupakan dan hadapi sebilangan subjek untuk semester seterusnya pula. Rosak..rosak...rosak disiplin ilmu.

Keupayaan menggunakan otak kanan adalah anugerah. Dan saya mensyukuri nikmat yang diberi ini. Saya bukan sahaja menyukai sejarah, malah saya adalah peminat sastera dan falsafah. Tidak patut untuk saya mengecilkan minat dan keupayaan hanya di dalam bidang yang saya ceburi sahaja. Kenapa tidak saya cuba menjenguk keluar dari kotak itu dan mengintai bidang lain? Asalkan sahaja ianya berilmiah dan tidak sia-sia.


Saya sering berpesan kepada junior-junior yang mengambil bidang engineering. Jangan cuba jadikan diri sebagai enjin. Enjin itu tidak punya akal, hati dan perasaan. Enjin cuma tahu berkerja dan kemudiannya rosak. Terlampau menumpu pada bidang engineering tanpa mahu melibatkan diri dengan bidang lain mahupun persekitaran secara automatik menjadikan diri sebagai enjin. Sudahlah semasa belajar, belajar menjadi enjin. Sudah bekerja menjadi enjin pula. Patutlah ramai yang mengadu tiada kepuasan berkerja.

Eh, seronok tahu menjadi manusia! Manusia itu punya perasaan. Punya akal yang berfikir logik dan mantiknya.
Saya mengambil contoh ilmuwan Islam, Al-Khawrizmi. Al-Khawrizmi tidak sahaja mengusai matematik dengan hebatnya malah dia juga adalah pakar dan berpengetahuan luas di dalam bidang bidang falsafah, logik, aritmetik, geometri, muzik, kejuruteraan, sejarah Islam dan kimia.

Kenapa saya menceritakan semua ini?
Sebab petang tadi, habis technical writing saya diconteng-conteng oleh supervisor. Cubaan saya memasukkan ayat-ayat berbunga dalam perenggan permulaan chapter 3 dibantah sekeras-kerasnya. Peringatan kepada saya bahawa ini adalah techinical writing bukannya menulis sastera. Terpaksalah saya ringankan jari-jemari untuk menulis semula. Fuh!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
4 Disember 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Jangan malu untuk kembali mengaji

>> Thursday, October 30, 2008



Sesetengah rakan yang saya kasihi, amatlah dikagumi semangat islam mereka. Malah adakalanya saya malu pada diri sendiri. Saat saya yang kerap masbuk hadir ke masjid, mereka tegar hadir pada awal waktu.

Saya sedar ada kalangan mereka yang masih tidak mahir mengaji Al-Quran. Saya tidak menyalahkan kerana saya juga adalah mangsa pendidikan sekular ini. Tika rakan-rakan berkenduri khatam Al-Quran saya hanya melihat sahaja. Sehingga tingkatan 4 barulah saya berjaya khatamkan. Tetapi ada hikmahnya, saya lebih bersungguh untuk mempelajari Al-Quran dan sejak itu saya tidak menoleh belakang lagi. Ya, sesetengah orang cukup mengenali Al-Quran setakat khatam sahaja.

Saat diri memulakan langkah ke menara, sang guru berpesan untuk sering membacanya. Nasihat itu berupa amanah yang dijunjung. Sejak itu saya berazam belajar dan terus belajar. Bukankah hadis Bukhari merakamkan, "Sebaik-baik kamu adalah yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya."

Untuk rakan yang meminta nasihat, panduan arah saya berikan. Tiada manusia yang terus pandai sejurus lahir ke dunia. Proses pembelajaran itu sepanjang hayat. Ada beberapa tempat di Kuala Lumpur ini yang menyediakan sekolah belajar mengaji secara percuma. Yang saya sempat berkunjung dan menjadi murid adalah di dua tempat ini.

1) Saya menaiki LRT dari Sg Besi ke stesen Bandaraya. Terpaksa berjalan sedikit.
Saya lupa nama bangunannya. Tetapi sekolahnya berada di tingkat 7. Sekolah mengaji di sini bagus dan effisen. Walaupun saya bermula terus dengan kelas Al-Quran namun suka saya nasihatkan jangan malu untuk bermula dengan iqra' satu. Dan jika umur sebaya saya, anda akan dapati anda adalah yang termuda. Kelas pengajian pada hari Sabtu dan Ahad.


*Klik pada imej untuk paparan lebih jelas

2) Kelas mengaji di PERKIM ini juga bagus. Cuma saya tidak pernah masuk kelasnya sahaja. Saya hadir ke kelas pengajian akhlak, fiqh dan sirah sahaja. Ada juga kelas bahasa Arab di sini, tetapi memerlukan disiplin kehadiran yang tinggi. Untuk ke sini saya turun di stesen LRT Titiwangsa. Kelas pengajian adalah pada hari Sabtu dan Ahad. Kelas di sini adalah juga gratis.

*Klik pada imej untuk paparan lebih jelas

Tema menuntut ilmu itu rajin dan tidak malu bertanya. Hendak seribu daya....


MS Rizal,
Kuala Lumpur,
30 Oktober 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Monolog si Pemuda Bisu

>> Monday, October 27, 2008


Jadilah umpama pelita yang menyala di tengah malam yang gelap gelita
Memandu manusia kepada hidayah dan menerangkannya,
bergiat cergaslah demi agamamu dan jangalah bermalas-malas,
berusahalah untuk menggerakkan orang yang berdiam diri...
----------------Al-Moontholaq----------------------------------




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
27 Oktober 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Derma darah, satu penilaian..

>> Sunday, October 26, 2008

Tajuk macam artikel berat berilmiah, tetapi isinya sekadar sembang kosong sahaja.
Jika dibelek di belakang rantai disc askar saya ini, saya berdarah A+. Bilang rakan saya berdarah kedekut, dan dia berdarah pemurah. Dia gah berdarah 0+ yang pemurah. Tetapi dia lupa, yang darah itu sebenarnya bersifat racist. HO..HO..Forget it, just a joke!


Kenderaan Pusat Darah Negara masuk ke kawasan kampus. Hari Khamis itu ada kempen derma darah.
Saya mahu menderma, tetapi saya teringat akan pesanan nurse sebelum ini. Jika penderma itu berpuasa, dia suruh berbuka. Maka silaplah jika mereka hadir pada hari Khamis, memang ramailah orang yang tidak menderma. Persepsi yang mengundang kesilapan besar. Mungkin inilah sebabnya tidak ramai orang yang mahu menderma darah di bulan Ramadhan.

Saya suka menderma darah, tetapi seingat saya sepanjang 5 tahun saya berada di sini 2 kali sahaja saya menderma. Itupun masa awal-awal dahulu. Buat malu sahaja! Saat yang paling saya suka adalah ketika lengan dipam dan urat lengan mula timbul. Nurse datang tepuk-tepuk urat itu sikit dan dia pun start cucuk. Sakit ke? Taklah!

Ada rakan nasihatkan pergilah menderma darah kerana ini sebahagian daripada sunnah Nabi SAW. Saya katakan, "Itu berbekamlah, bukan derma darah!"-mungkin pendapat ini boleh dinilai semula.
Ada rakan yang mengajak sebab mereka beri makanan ringan dan minuman ringan selepas menderma. Alamak, macam mana nak kira sedekah ini kalau mengarapkan habuan?

Semasa kali pertama menderma, saya gugup. Rakan di sebelah buat bertenang sahaja. Hasilnya dia berjaya memenuhkan kantung darah itu dalam masa yang singkat, sedangkan saya terpaksa menunggu sedikit. Darah malu-malu nak keluar akibat gugup.

Apakah hukum menderma darah? Taip sahaja di Enjin carian Google. Lihatlah ulasan Syeikh Yusuf Al-Qardawi. Saya tidak berniat untuk titipkan di sini.

Hari sudah petang, mereka mahu pulang. Saya hanya tercegat melihat, tanpa ada apa-apa pun kesan suntikan di lengan... Dalam hati saya mencari-cari alasan tidak menderma hari itu. Ah, kenapalah dahulu nurse itu nasihatkan supaya berbuka. Sedikit sebanyak saya dah tawar hati.
Lain kali sahajalah saya menderma. Mahu ikut saya? Marilah sekali, bukan sakit pun kena cucuk!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
26 Oktober 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Bukan tiada otak untuk menilai...

>> Wednesday, October 22, 2008


"Apa ke bebal?"

Wah, kasar bunyi tu MS Rizal. Bercakap dengan baiklah. Allah tidak menyukai perkataan buruk yang diucapkan secara terus terang kecuali bagi orang dizalimi. Kan selalu anta jumpa dalam surah An-Nisa' ayat 148.

Oklah kita tukar, "Pandai..pandai..".

Mungkin agak terlambat untuk saya menulis tentang topik Shah Rukh Khan mendapat anugerah Datuk. Tetapi inilah saya, saya terpaksa memproses dahulu maklumat yang sampai sebelum diolah di dalam blog ini. Risau untaian saya hanya omong-omong kosong sahaja.

Dari mana mulanya orang seni dapat anugerah Datuk ini? Adakah bermula daripada Dato' Shed(betul ke ejaan ini?) yang mendapat anugerah daripada Sultan Johor. Atau bermula daripada Tan Sri P. Ramlee yang mendapat pingat daripada Sultan Perak. Atau fanomena ini semakin menjadi-jadi setelah gelaran Datuk menjadi milik Siti.

Baiklah. Saya juga akui, yang dahulu saya juga minat tengok filem Hindustan. Tetapi itu dahululah masa masih belum nampak jalan terang. Eleh..Anwar Ibrahim pun minat tengok hindustan semasa zaman U dahulu (sumber diperolehi semasa saya sembang dengan seorang pak cik yang mengaku serumah dengan Anwar dahulu). Nak kira bagaimana itu?

Tetapi jari telunjuk saya tetap di angkat ke atas untuk menandakan amaran. Amaran bahawa budaya hendonisme dan penerimaan terbuka pada gejala maksiat telah sampai ke kemuncaknya.
Kita tidak lagi hairan apabila mendengar orang yang terlibat dalam salah laku seks(berzina) memegang semula tampok pemerintahan partinya. Kita tidak lagi hairan apabila ahli politik datangnya dari celah popular yang bengkok ini. Lalu jangan kita hairan jika mereka juga menarik kelompok seperti mereka ini naik menjadi figure-figure masyarakat.

Peduli apa, bukan? Kita juga mahu melahirkan Joseph Estrada. Aktor filem yang boleh mencecah ke jawatan presiden Filiphina. Kita juga mahukan orang seperti Arnold Schwarzenegger. Kita tidak sabar mungkin untuk melihat Rosyam Noor atau Siti Nurhaliza menjadi ahli parlimen kelak. Malah kita sudah ada pun aktor Jins Samsudin menjadi senator Dewan Negara. Kita juga ada bapa kepada Dafi, yang menjadi menteri belia dan sukan. Kita juga ada bapa kepada Dr Fazley. Juga Ramli Ngah Talib bekas mertua Nora Danish. Dan pelbagai nama yang meletihkan lagi...huh..

Saya tidaklah menentang industri hiburan secara total. Namun saya merasakan sudah perlunya wujud ombak yang menyapu hendonisme melampau ini dengan mengangkat budaya ilmu di dalam masyarakat. Jika mudah sangat untuk memberikan anugerah Datuk kepada artis, adakah sukar benar untuk memberikan anugerah Datuk kepada ahli-ahli, think tank dan ilmuwan yang bercambah di universiti-unversiti mahupun sekolah-sekolah? Mereka inilah orang yang lebih utama kerana merekalah yang banyak melontar rasionalnya menggunakan akal buat panduan masyarakat.

Alahai Melaka..Melaka...Kalau Tun Perak, Sultan Alaudin Riayat Syah, Hang Tuah.. melihat apa yang berlaku sekarang di bumi yang mereka pertahankan dahulu, apa agaknya yang mereka nak kata?





MS Rizal,
Kuala Lumpur,
22 Oktober 2008,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Kerana Tuhan Tidak Bisu

>> Friday, October 17, 2008

Novel ini saya capai apabila berkunjung ke MPH Jaya Jusco Wangsa Maju. Entah apalah yang menarik isinya.. Tetapi hiasan kulitnya unik.

Diletakkan watak Sahlan, Mazlan dan Razlan. Tidak tahulah saya siapa mereka ini sebenarnya kerana baru membaca di kulit belakang sahaja. Sahlan seorang vulkanologis yang hampir bertukar jantina. Mazlan pula adalah doktor perubatan yang telah membunuh isterinya secara tidak sengaja. Sedangkan Razlan adalah seorang yang konservetif dalam beragama. Mereka bertiga terperangkap di dalam bunker.

Saya berasa tertipu apabila mula membaca buku ini. Mengetahui penyampaian novel ini sebenarnya skrip drama, saya mula hilang selera membacanya.

Letak di atas rak....Diambil kembali. Bawa balik ke kampung dan sambung baca.

Bersabar...bersabar..Saya cuba bersabar membacanya. Penyampaian cerita yang kurang serius. Geli hati pun ada. Pengarah teater boleh naik ke pentas menjadi salah satu watak di dalamnya. Semua yang terlibat dikait. Di hadapan pentas, di belakang pentas sehinggalah penulis cerita ini sekali sekali.

Tetapi nanti dahulu...
Paduka Ratu hidup di zaman bila? Rupanya mereka tertidur beribu tahun lamanya. Keluar dari bunker dan bertemu pula dengan Paduka Ratu. Digambarkan berpenyakit kenohong berserta juga rakyat jelata. Cuba pula dicari-cari pegangan agama untuk negara. Mahu disembuhkan pula penyakit kenohong rakyat jelata.

"Wah, hensemnya mereka bertiga!" oh, rupanya Paduka Ratu sudah jatuh hati.
Mungkin sudah lama impiannya untuk bersuami.

Saya percaya novel ini dikarang secara santai disamping diselit sesekali fakta-fakta ilmiah. Semudah mana pengarangnya menulis, semudah itulah pembaca untuk membacanya.

"Alhamdulillah, habis juga membacanya.." saya khatamkan ketika sedang bersantai petang di pinggir padang Ipoh. Saya tersenyum puas...best!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Tinggal beberapa minggu lagi

>> Monday, October 13, 2008


Tinggal beberapa minggu lagi , saya akan membentangkan proposal tajuk thesis saya. Thesis tahun akhir atau lebih dikenali sebagai PSM(Projek Sarjana Muda) yang saya kendalikan adalah bertajuk Underwater Imaging.

Apa yang saya mahu hasilkan adalah memaparkan imej bawah air dalam format 3D menggunakan software MATLAB. Saya menggunakan konsep SONAR(Sound of Navigation and Ranging). Disamping mengambil kira kesan-kesan sifat gelombang apabila melalui keadaan air yang berbeza dari sudut kemasinan, haba dan tekanan. Eksperimen dijalankan di PLPE(Pusat Latihan Peperangan Elektronik). Ada pegawai di sana yang akan monitor saya.

Sebenarnya saya terbeban dengan projek ini, atas sebab-sebab dan kesilapan teknikal yang berlaku. Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikulnya..
Harap Tuan-tuan dan Puan-puan mendoakan saya...




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...
Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP