Seteguk air penghilang dahaga

>> Sunday, December 13, 2009

..."Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku.".. Al-Qashah, ayat 76


Dia adalah Qarun, pemilik hebat kekayaan. Dia sezaman dengan Nabi Musa as. Dia bukanlah Tsalaabah, sahabat yang teraniaya dengan cerita fitnah tentang zakatnya. Qarun sangat kaya. Tetapi malang kekayaannya itu membawanya jauh daripada hidayah Allah SWT.

Qarun itu kaya.
Kayanya sehingga jadi perbandingan di dalam Al-Quran.

Qarun itu sombong.
Sombongnya dia dengan mengenakan pakaian cantik yang meleret sehingga menyapu tanah.

Qarun menjadi bualan masyarakat.
Orang-orang bodoh di sekelilingnya berkhayal ingin menjadi Qarun dan ingin memiliki apa yang dimiliki oleh Qarun.

Qarun itu buta hatinya.
Buta hati kerana beranggapan hartanya datang daripada kepandaiannya sendiri.

Qarun mendapat bala'.
Bala' yang menjadi pengajaran untuk umat seterusnya. Dirinya dan hartanya telah ditenggelami bumi.

Jangan menjadi Qarun!

Periksalah segumpal darah bernama hati. Nanti! Tidak perlulah kamu membedahnya, warnanya sama seperti yang dibayangkan-Merah. Hati itu mungkin sama merah dari segi zahirnya, tetapi mungkin tidak dari segi lahiriahnya. Bahayanya hati jika titik hitam sudah lama menutup ruang untuk dimasuki cahaya, langsung tiada ruang.

Suatu perkara yang boleh membuatkan hati itu bengkak, lalu melahirkan perasaan bongkak adalah apabila mendapat nikmat dan rezeki melimpah. Dan ditambah lagi kemurahan dan penyayangnya Allah tidak menegur dan menurunkan bala' atas kealpaan umat zaman ini secara serta merta.

Saat itu dugaan datang dari kanan dan kiri, belakang dan depan, atas dan bawah, halus dan besar. Iblis membisikkan perasaan aneh. Terasa diri lebih bagus, lebih unggul dan lebih hebat daripada orang lain. Iblis menyuruh bermuhasabah dan berfikir bagaimana ini semua bisa terjadi. Iblis membisikkan halus-halus fikiran yang dangkal ini,

"Oh, ini semua datang dari usaha dan kepandaian aku sendiri!"

Lalu tersesatlah seorang lagi umat manusia. Seorang lagi watak Qarun zaman ini menjelma.


Hidup tidak selamanya menongkat langit.

Bayangkan anda sedang berada di tengah-tengah stadium bola sepak. Anda adalah penyerang terhebat sebuah kelab bola sepak pujaan ramai. Penyokong fanatik dari ceruk utara dan selatan hadir semata-mata untuk menjerit, memanggil dan memuja nama anda. Rasa seronok dan popular. Anda yakin anda akan menjaring gol pada hari ini.

Saat sepak mula, anda berlari-lari mengejar bola. Anda memintas, menggelecek, menghantar, merembat, berpusing seperti gasing, berlakon seolah-olah dikasari (kes-kes terdesak) dan sebagainya lagi untuk mendapatkan kemenangan.

Akhirnya kesempatan menjelma, bola hantaran lintang pemain sayap kiri tepat singgah di dahi. Dengan sedikit tenaga dan kepandaian, kuisan mengenai sasaran.

Gol!!!!!!!!

Anda berlari, berlari, kegembiraan...
Seronok bukan? Tetapi kegembiraan itu bukan milik anda seorang. Ianya perlu dikongsi bersama di dalam satu pasukan. Satu gol itu terkandung hasil usaha semua posisi di dalam pasukan. Satu gol itu terkandung sinergi semua pihak sama ada langsung atau tidak langsung.

Itulah hakikat kejayaan, harta, kemahsyuran atau apa jua perkataan yang boleh menggambarkan diri ini hebat. Ianya bukan datang daripada diri sendiri seorang sahaja. Ianya hadir daripada bantuan dan kerjasama daripada pelbagai pihak.

Saya memberikan contoh piramid yang utuh. Untuk kita sampai di puncaknya, kita mesti berdiri di atas batuan-batuan teguh yang menampung berat kita. Serta mengukuhkan pasak tempat berdirinya kita. Pasak-pasak inilah sebenarnya adalah ibu bapa, saudara mara, sahabat handai, guru-guru dan manusia lainnya. Jika peranan manusia sekeliling dalam membantu untuk kejayaan tidak terkira banyaknya. Apatah lagi perkiraan daripada bantuan Allah Taala.

Cukuplah diambil kira nikmat pernafasan yang digunakan untuk mencari rezeki dan menuntut ilmu. Ianya hasil kombinasi seluruh alam semesta. Alangkah indahnya jika nikmat seperti ini digunakan untuk beribadah kepada Allah Taala jua. Kesimpulannya jangan sombong dan berhati-hati supaya tidak dikatakan sombong. Jangan terpadaya dengan pujian dan reaksi orang, walaupun ianya sekadar bangun untuk menghormati. Contoh amaran ini ada berbunyi;

Sabda Rasulullah SAW, "Sesiapa yang suka orang lain bangun kerana menghormatinya, maka hendaklah dia menempah tempat duduknya di dalam neraka." -Sumber Tafsir Al-Munir


Walaupun ada perbahasan tentang hadis ini, seperti mana Al-Qurtubi mengatakan ianya bergantung kepada niat dan keadaan seseorang. Tetapi jika sekiranya dia ternanti-nanti dan percaya bahawa itu satu hak bagi dirinya, maka itulah yang dilarang.

Janganlah kiranya diri hanyut dalam keangkuhan. Ular yang menyusup di bawah akar tidak akan hilang bisanya. Tanamlah dirimu dalam tanah kerendahan, kerana setiap sesuatu yang tumbuh jika tidak ditanam akan mati begitu sahaja.

Lihatlah alam yang indah ini memberikan senyuman manisnya kepadamu. Awan, angin, bulan, matahari dan langit tetap terus berkhidmat. Supaya engkau mendapatkan nafkah untuk menyusuri hidupmu. Janganlah kiranya memakan dalam kealpaan. Segala makhluk bertugas untukmu dengan penuh kepatuhan. Tidak adil bagimu jikalau engkau gagal mematuhi perintah Tuhan.




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
13 Disember 2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Apabila rohmu dijemput dari arasy yang mulia

>> Saturday, December 12, 2009

Ada beberapa kisah sirah yang kadang-kadang apabila saya baca sukar untuk dihadam atau dirasai gentarnya. Contohnya seperti kisah Hanzalah, sahabat Nabi SAW yang menemui syahidnya di medan qital dalam keadaan masih berjunub di malam pertama.

Sehinggalah kisah ini seakan terjelma difikiran saat saya membaca berita di Utusan online seawal 5 pagi.

'Pengantin maut selepas 4 jam nikah.'



Saat gembira bertukar duka

Saya sebenarnya kurang pasti, mengapa berita ini menarik perhatian saya. Mungkin disebabkan umur yang sebaya. Atau kerana arwah berlatar belakangkan golongan terpelajar. Ternyata, ada rakan-rakan saya di sini yang pernah bersekolah dengan arwah mengenalinya.

Kronologi kemalangan yang dikatakan akibat kegagalan ayah pengantin mengawal keretanya akibat tayar pecah. Apapun kesilapan teknikal atau punca kemalangan ini berlaku, tiada siapa yang perlu dipersalahkan. Kepada Allah kita bermohon petunjuk. Saat ajal itu tiba, ia tetap tiba.

Sungguh berat ujian ini ditanggung oleh isteri yang baru dikahwininya. Namun satu yang pasti, orang beriman itu gembira apabila dijemput kembali kepada Allah. Sedangkan tidak bagi orang kafir. Tidak pernahkah kita mendengar hadis yang tersebut:

Telah berkata Rasulullah: Sesiapa menyukai menemui Allah, Allah menyukai menemuinya. Dan sesiapa membenci menemui Allah, Allah membenci menemuinya. Hadis Riwayat Muslim.


Saya yakin, arwah adalah orang baik yang bercita-cita islami. Semoga Allah memberikan kesabaran, kebaikan, rahmat dan pahala yang sebanyak-banyaknya kepada isterinya, keluarga dan sahabat handainya.

----------------------------
Lampiran..

PADANG BESAR 11 Dis. – Ajal maut dan jodoh pertemuan di tangan tuhan. Itu hakikat yang berlaku kepada seorang pengantin lelaki, Mohd. Ariff Ab. Kadir, 23, yang maut dalam kemalangan jalan raya selepas empat jam bernikah.

Dalam kejadian di Kilometer 7, Jalan Kangar-Padang Besar itu, turut terbunuh ialah bapanya Ab. Kadir Awang, 55, dan ibunya, Apsah Othman, 59, serta jurugambar, Mohd. Farhan Musa, 18, yang juga rakan Mohd. Ariff.

Kejadian berlaku kira-kira pukul 1 petang ketika Ab. Kadir yang memandu kereta Proton Iswara Aeroback dalam perjalanan pulang ke rumah mereka di Taman Melati Indah, Kangar, selepas majlis akad nikah di rumah pengantin perempuan di Anak Bukit, Kedah.

Bagaimanapun semasa melalui jalan tersebut, tayar kereta berkenaan dipercayai tiba-tiba meletup mengakibatkan kenderaan itu hilang kawalan dan memasuki laluan bertentangan.

Kereta itu lalu bertembung dengan sebuah bas pelancong membawa 27 penumpang sehingga terperosok ke bahagian bawah bas.

Akibat kejadian itu, Apsah yang duduk di sebelah Ab. Kadir, manakala, Mohd. Farhan serta Mohd. Ariff di tempat duduk belakang maut di tempat kejadian.

Berikutan itu, polis terpaksa menggunakan khidmat pasukan bomba dan penyelamat untuk mengeluarkan keempat-empat mayat yang tersepit.

Setelah mengetahui kecelakaan itu, pengantin perempuan, Teh Afifah Syahirah, 23, bersama keluarganya bergegas ke bilik Mayat Hospital Tuanku Fauziah (HTF) di sini.

Mereka bagaimanapun enggan bertemu pemberita.

Difahamkan, kenduri perkahwinan di rumah Ab. Kadir yang bertugas sebagai pembantu makmal di Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra di sini, bagi menyambut menantu akan diadakan di Taman Melati Indah, pada Ahad ini.

Mohd. Ariff, jurutera muda yang baru pulang belajar dari luar negara akan melaporkan diri sebagai pensyarah pengajian kejuruteraan di Universiti Teknologi Mara (UiTM) Arau, di sini, pada 16 Disember ini.

Mohd. Farhan pula adalah anak kepada seorang anggota polis, Koperal Musa Awang yang bertugas di Ibu Pejabat Polis Daerah Kangar.

Musa ketika ditemui di HTF menyatakan, urusan pengebumian anaknya itu akan dibuat malam ini di Tanah Perkuburan Islam Tanjung, Beseri di sini.

Dalam pada itu, suasana pilu menyelubungi rumah mayat hospital itu apabila dibanjiri sanak saudara, manakala di rumah mangsa di Taman Melati Indah turut dipenuhi orang ramai.

Kerja-kerja gotong-royong untuk mendirikan khemah kenduri untuk majlis perkahwinan Mohd Ariff dan pasangannya, Teh Hafifah, 23, turut dibatalkan.

Sementara itu, Timbalan Ketua Polis Perlis, Asisten Komisioner Zull Aznam Harun berkata, pihaknya masih menyiasat punca kejadian dan bagaimana kereta yang dipandu oleh Ab. Kadir boleh memasuki lorong bertentangan.





MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Saya, saya, saya,..bercerita tentang apa yang berada di luar kepala

>> Wednesday, December 2, 2009


1) Saya terperangkap di dalam situasi yang tohor.

Antara kepimpinan dan menguruskan. Saya bukan pengurus yang baik, itu pasti! Tetapi saya mungkin seseorang yang sedang belajar untuk mengurus serba sedikit.

Pengurus dan Pemimpin adalah situasi yang berbeza. Kita lihat reaksi pengurus dan pemimpin pada kejadian bernama tangga. Pengurus adalah menaiki tangga untuk mencapai target. Pemimpin bertanggungjawab menentukan tangga itu perlu disandarkan di tembok mana.

Pemimpin adalah orang yang memimpin satu kelompok kumpulannya di dalam sebuah hutan yang tebal. Pemimpin bertanggungjawab untuk memanjat pokok dan menjerit ke bawah, "Hei,berhenti! Kita dah salah jalan!"


2) Saya dibius kekeliruan

Terkadang saya amat takut untuk menghadapi dunia luar. Dunia pekerjaan yang saya maksudkan. Jaraknya amat dekat, sepurnama lagi jika dibilang masa. Mungkin juga dekat. Hanya sepelaung jaraknya..Saya menyedari satu hakikat yang menjadi virus kehidupan saya sehari-hari yang perlu saya tangani. 'Survive'..

Survive yang saya maksudkan adalah di dunia luar. Survive bukan dalam kerangka maksud survival (mencari makanan untuk mengalas perut) seperti latihan ketenteraan yang saya jalani. Tetapi survive di dalam putaran peradaban, sosial dan tingkat keilmuan di luar. Ada sesuatu yang kurang dalam diri pelajar-pelajar Universiti Pertahanan. Kecenderungan untuk lari dari kepompong pihak pentadbiran. Jika AUKU dan HEPA itu menyekat segala kebebasan pelajar di kampus-kampus luar. Di sini ianya lebih dahsyat mungkin, kongkongan pihak pentadbiran ketenteraan. Tetapi konkongan itu lebih bersifat aktiviti dan sekatan outing. Itu harga yang perlu dibayar dengan gaji yang diterima setiap bulan.

Namun, itu bukan alasan konkrit untuk pelajar-pelajar tidak berastisipasi. Ruang itu ada jika dicari. Soal masa, bukan kita menciptanya, kita mengurus..Urus dan cipta mana yang lebih sukar?


3) Saya mahu jadi orang hebat

Saya ingin jadi orang hebat. Orang hebat berfikiran positif. Orang hebat sentiasa mencari ruang dan peluang untuk berjaya. Orang hebat memandang malang itu sebagai ruang dan peluang. Orang hebat memandang sekelilingnya sebagai guru kehidupan.

Jika dia berjumpa dengan orang yang suka mengkritiknya. Itulah dia guru yang mengajarkan kesabaran. Jika dia berjumpa orang yang selalu menipunya. Itu guru yang mengajarkan sifat berhati-hati. Jika dia berjumpa orang yang berdengki dengannya. Itu guru yang mengajarkan supaya lebih rajin berusaha dan bertawakal.

"Hari pentauliahan ditangguhkan!" suatu khabar angin bertiup kencang.

"Alamak, tangguh lagi!" ada yang menepuk dahi.

Hari konvokesyen sudah pun berlalu. Hari pentauliahan diRaja yang masih belum.

Saya mahu jadi hebat. Lantas saya berfikir, "Tidak mengapalah, mungkin ada hikmah di sebalik semua ini."

Fikir-fikir kembali, banyak sungguh impian dan kerja-kerja saya yang tertangguh belum diselesaikan lagi.

Kerja dakwah, saya masih membiarkan adik-adik junior terkontang-kanting.
Kerja ilmu dan pengalaman, bengkel blog yang saya angan-angankan belum dibuat lagi.

Saya sudah lama tidak menulis blog. Tersilap percaturan kerana senjata dalam lapangan tulisan ini telah saya hantar pulang. Senjata yang dimaksudkan adalah buku-buku rujukan. Saya dihidangkan dengan satu lagi peluang. Saya nak guna sebaik-baiknya.


MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Di hentian ini...

>> Monday, November 23, 2009

"Selamat Hari Jadi!!!" ucap Muadz kala saya menerjah pintu rumah.

Saya lantas membelek-belek jam tangan. 22.11.09.

"Ya Allah, macam mana boleh terlupa pula hari lahir ini," saya menjawab dalam keadaan terpinga-pinga.

Terima kasih.

Saya sudah berumur 23 Tahun mengikut kalender Masihi. Alhamdulillah, terima kasih di atas ucapan hari lahir di Facebook, lisan dan sebagainya. Walaupun hari lahir bukanlah sesuatu yang disambut di dalam keluarga saya, namun saya tetap menghargai sesiapa yang mengucapnya.

Sebetulnya saya baru berkonvokesyen semalam. Alhamdulillah berkat kesabaran, dapat juga saya selesaikan Sarjana Muda ini. Ada rezeki, insyaallah saya akan menyambung ke peringkat Sarjana pula.




5 Impian saya untuk tahun-tahun seterusnya:


1) Saya hendak melihat adik-adik saya berjaya baik dari segi akhlak mahupun pencapaian akedemik.

2) Berusaha untuk bekerja bersungguh-sungguh dengan niat kerana Allah.

3) Saya nak cuba panjat lagi satu anak tangga di dalam usaha dakwah. Mungkin dengan adanya kenderaan sendiri ianya akan membantu nanti.

4) Berusaha menulis buku sulung.

5) Berkahwin dalam pada usia 25/26 tahun (tiada calon..erk)

Syukran Jazakallah kepada sesiapa yang telah mencorakkan saya sehingga sekarang ini. Jutaan terima kasih buat Ibu dan Ayah, adik beradik, guru-guru, rakan-rakan yang disayangi dan semua yang mengenali diri ini.

"Wahai Tuhanku, kurniakan kepadaku kasihMu dan kasih-sayang yang berguna kepadaku kasihnya di sisiMu. Wahai Tuhanku, apa saja rezeki idamanku yang telah Engkau kurniakan kepadaku maka jadikannya tenaga kekuatan bagiku untuk melaksanakan amalan-amalan yang disukaiMu. Wahai Tuhanku, apa saja rezeki idamanku yang Engkau jauhkan dariku maka jadikanlah kekosongan itu untuk aku melaksanakan amalan yang disukaiMu." (Diriwayatkan daripada Abdullah bin Yazid al-Khatmial-Ansari di dalam Sunan al-Tirmizi bahawa Rasulullah s.a.w mengatakan di dalam doanya).




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
23 Nov 2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Secawan tazkirah di pagi ahad

>> Sunday, November 8, 2009

Lelaki yang berpewarakan menarik dan bertubuh tegap itu duduk dengan tenang. Dari gayanya, terserlahlah bahawa dia adalah seorang pemimpin yang disegani kaumnya. Datang atas jemputan untuk rundingan. Dihadapannya adalah seorang raja yang bakal menentukan nasib tempat pimpinannya. Tempat yang penuh rahmah dan barakah. Pada bila-bila masa sahaja tempat ini akan dilanggar oleh 1000 ekor tentera bergajah. Lalu, kata dua diberikan raja, menyerah dan diberikan ganjaran, atau melawan.

"Aku cuma mahu dikembalikan 200 ekor unta yang kau rampas daripadaku!"

Terkejut riak wajah Abrahah, apakah ini sahaja yang kata putus daripada seorang pemimpin kota Makkah. Tidak lain tidak bukan Abdul Mutallib datuk kepada Rasulullah SAW.

"Aku hanya tuan kepada unta-untaku, dan rumah itu(Baitullah) ada 'Tuan' yang akan menjaganya daripada kamu!" tegas Abdul Mutallib dengan penuh yakin.


Bumi barakah

Kisah tentera bergajah Abrahah dan tenteranya yang tewas kerana berperang dengan Allah amat sinonim dengan sirah Islam. Peristiwa ini benar-benar membuktikan bahawa Makkah adalah bumi yang sentiasa dilindungi Allah Taala dan dikurniakan berbagai-bagai nikmat.

Antara nikmat yang dikurniakan Allah Taala kepada kaum Quraisy yang berada di Makkah ketika itu adalah:

1) Allah memusnahkan tentera bergajah dan mengusirnya dari Makkah sekaligus mengangkat martabat kota Makkah sebagai kota suci di mata umum. Ini membuatkan pengunjung yang datang untuk beribadah rasa selamat, aman dan tenang daripada gangguan musuh.

2) Rezeki yang melimpah ruah kerana peluang berdagang di Yaman pada musim sejuk dan Syam pada musim panas. Maka sepanjang tahun, peluang berdagang itu tetap ada dan mengembalikan keuntungan yang berlipat kali ganda.

3) Nikmat keamanan serta terhindar daripada ketakutan terhadap musuh. Ini dapat menarik perhatian sekeliling dan luar kota Makkah untuk datang berniaga dan beribadat.

4) Kewujudan Baytullah itu sendiri yang merupakan rumah suci dan tiada terdapat ditempat lainnya diseluruh dunia.

Satu sahaja kesimpulan yang Allah sebutkan untuk nikmat-nikmat ini. Ianya terkandung di dalam surah Quraisy,

"Maka hendaklah mereka menyembah Allah, Tuhan bagi rumah ini."-(106:3)


Nikmat

Al-Razi menjelaskan bahawa nikmat itu ada 2 macam. Pertama, nikmat terhindar daripada kemudaratan. Dan kedua, nikmat mendapat keuntungan. Namun begitu nikmat yang pertama lebih utama sedangkan berusaha memperoleh kebaikan bukanlah sesuatu yang wajib.

Jika tidak aman, segala perkara ribut jadinya. Kucar-kacir dan tidak kemas. Tetapi jika tidak untung atau selesa, masih boleh melakukan kerja dengan baik dan kemas. Masih boleh menghasilkan keuntungan lainnya. Setuju dengan saya?

Benar, surah Quraisy ditujukan kepada kaum Quraisy. Tetapi jika diamati kita juga perlu mendapat tempias daripada keuntungan-keuntungan yang disebutkan.

"Kita harus bersyukur kerana Malaysia ini aman dan makmur.." ucap seorang pemimpin terkenal di Malaysia di pentas ucapannya.

Ya, kita mendakwa negara ini aman dan makmur. Bukankah kita seharusnya menjadi insan yang bersyukur dan menyembah Allah Taala. Dengan maksud hasil nikmat yang melimpah ruah, kita seharusnya menyembah Allah tanpa kompromi lagi.

Jangan tuding tanggungjawab Islam ini kepada negara arab sana, atau ke atas jiran tetangga. Bukankah mereka sering disibukkan dengan perang, bencana, dan pergolakan sesama saudara? Jangan kita lalai dengan nikmat ini, boleh jadi ianya ditarik balik dan diganti dengan bala.

Fikirkan sejenak...Apakah kesesengsaraan dunia yang lebih perit selain nikmat yang ditarik balik?




Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.(16:112)






MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
8 November 2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Anak burung ingin terbang tinggi

>> Sunday, October 25, 2009

Padang di sebelah tadika itu menggamit nostalgia saya.

Nostalgia sakti memoir zaman kanak-kanak namanya.

Masih tidak banyak berubah fizikal padang ini, cuma yang lainnya ianya tidak semeriah dulu. Tiada lagi kanak-kanak yang sudi bermain, hairan kemana agaknya generasi selepas itu pergi. Sudah pupuskah generasi kanak-kanak di kampung ini?

Saya mengira-ngira pohon kelapa yang hidup subur di lapangan datar ini. Tanahnya walaupun sedikit beralun-alun, tetapi masih bisa dijadikan gelanggang 'budak-budak jin' bertendang. Di sinilah medan saksi bakat-bakat kami terserlah. Jika bermain layang-layang, layang-layang siapakah yang paling tinggi bergayutan.

"Kalau mahu, sehingga ke bulan ku bisa menerbangkannya," angan-anganku bersuara.

Jika bermain gasing, jangan bawa gasing yang baru dibeli di kedai to'ki dengan harga 50 sen bersama-sama. Nanti risau ada yang menangis melihat gasingnya terbelah dua tidak bernyawa.
Antara beramai-ramai mungkin Nasri yang paling handal, gasingnya berdengung nyaring. Tanda sepenuh kudrat dialihkan ke atas gasing itu kala melontar. Awas, sesiapa yang mengorbankan gasing putih melepak, pasti kotor dan berlubang hasil ketajaman paku yang menidak.

"P&@%@#!...." Terkumat-kamit mulut Ehsan berjampi serapah. Risau mungkin gasingnya menjadi mangsa kala itu.

Lalu beralih gantilah musim permainan, jika mahu bermain hoki...pelepah kelapa dibuat kayunya, bola getah menjadi bahan rebutannya.
Jika mahu bermain bola sepak, mungkin jurulatih paling handal di daerah Kinta buntu dibuatnya. Kerana masing-masing gemar menggelecek dan tidak pandai untuk menghantar bola.
Disebabkan 'kebebalan' inilah pasukan bola kampung kami sering kalah berlawan dengan kampung padang pasir. Kampung jiran yang kanak-kanaknya punya basikal berhandle virago.


Curi Ayam

Maka untuk melanjutkan kejahilan kami bahawa kerjasama tidak penting dalam pasukan bola, kami tidak langusng membahagikan pasukan. Kesemuanya mewakili diri masing-masing. Pohon-pohon subur kelapa itulah menjadi tiang golnya. Cuma tiang...tanpa palang!! Sesiapa yang menjaringkan gol melambung tinggi, ala-ala sukan rugbi pun masih boleh dikira.

Penjaga gawang bukan calang-calang. Sesiapa yang menjaringkan gol dialah yang layak menyandang posisi. Tiada garisan keluar, geleceklah sesuka hati..ke jalan raya..dalam semak-samun..kami tidak peduli. Kami menamakan permainan ini sebagai SGDK-'Siapa Gol Dia Keeper'...

Namun setiap rencana pasti ada pengkhianatnya. Penat-penat Salleh si penggelecek paling pintar berhempas pulas, Jefri hanya menunggu di hadapan gawang. Cuma perlukan sedikit tipu helah, dia merampas bola dengan mudah. Lantas menendang ala-ala Pele yang menghabiskan baki usia senja, dan gol pun tercipta. Inilah 'curi ayam' namanya. Tidak puas hati?...Tiada siapa mempertikai, kerana masing-masing bergilir-gilir mencuri ayam juga. Lembu punya susu, sapi dapat nama.

Saya termenung sebentar...Melontar pandangan di sebalik pelepah-pelepah pohon kelapa yang meliuk lintuk ditiup angin. Curi ayam begini mungkin tidak seburuk yang termaktub di dalam sejarah. Penat-penat ulama'-ulama' bangun memperjuangkan kemerdekaan negara..akhirnya golongan feudal dan pro-British dapat nama. Hasilnya, generasi sekarang tidak tahu apa erti merdeka. Tidak tahu bagaimana mahu menyambut dan beristiqomah dalam mengekalkannya...

Zaman menyaksikan berbolak-baliknya pendirian manusia...

MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
25 Oktober 2009/6 Zulkaedah 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Menuju insan taqwa

>> Sunday, September 27, 2009


Acap kali Ramadhan menjelang tiba, saya menjadi keliru-sekelirunya. Tidak leka dibuai mimpi-mimpi indah tentang lauk-pauk yang penuh di bazar ramadhan, atau undangan berbuka di hotel-hotel sekitar bandar. Perasaan saya bercampur baur, lantas satu persoalan timbul.

"Jika begini gamaknya, ternyata puasa sunat secara bersendirian itu lebih manis dan lebih indah kesudahannya."

Pengertian puasa.

Awal mula pertama mula, jika disingkap kitab hadis 40 Imam Nawawi sudah dimulai dengan perihal niat. Pentingnya niat bukan terletak pada lafaz yang perlu diulang-ulang sebelum habisnya sahur, tetap pentingnya terletak pada ketetapan dan bagaimana kita tercapainya maksud dan tujuan ibadah ini pada pengakhirannya.

Jika niat awal untuk diet, ternyata dialah orang yang paling banyak 'melantak' ketika berbuka.
Jika niat kerana untuk merasai kesengseraan orang fakir miskin, maka fikirkanlah jua fakir miskin itu berbuka dengan apa?
Jika niat kerana adat dan budaya. Maaf Islam itu bukan agama budaya.
Jika niat kerana mahu meraikan kemeriahan berbuka dan berterawih bersama, silap-silap dialah orang yang hadir terawih hanya di awal Ramadhan bermula.
Jika hanya untuk mengejar fadhilat, ketahuilah amalan tanpa diketahui fadhilatnya lebih adil dan membuatkan kita kuat untuk ikhlas beribadah.

Semua niat-niat ini perlu ditulenkan semula dengan satu niat dan azam. Puasa itu untuk menundukkan nafsu yang paling buas di dalam diri, lantas dapat mendekatkan diri kepada Allah Azzawajalla.
Jika ini benar-benar berlaku, maka tepatlah surah Al-Baqarah ayat 183 yang memetik suruhan berpuasa dan mudah-mudahan kita menjadi hamba bertakwa.

Berbuka puasa atau berbuka nafsu?

Inilah yang tidak berapa menggembirakan saya. Jika di kampus saya lebih selesa untuk berbuka di masjid bersama ahli-ahli jemaah. Maka kurma dan air mineral seadanya lantas terus mendirikan solat Maghrib berjemaah. Saat itulah saya dapat merasakan kenikmatan ibadah akibat nafsu yang benar-benar diikat. Terasa ukhwah yang amat erat antara jemaah kerana pastinya tidak ramai yang sanggup berbuka begini setiap hari mengenangkan hidangan di rumah lebih enak dan menyelerakan.

Usai solat berjemaah, kami akan makan nasi dan lauk bertalam. Sesiapa yang pernah merasai makan bertalam anda dapat memahami betapa seronoknya pengalaman ini. Jika belum, mulakanlah di rumah anda. Selepas makan bertalam, terus bersiap-siap untuk bertadarus sampai menjelang isyak dan berterawih bersama.

Rutin berbuka seperti ini amat bermakna kepada saya untuk mencapai keutamaan berpuasa.

Tetapi rutin awal bekerja saya terpaksa mengikut arus buat sementara waktu. Bukan apa, tidak mahu dipandang serong pada awalnya. Maka saya menurut jika diajak berbuka di hotel-hotel atau paling tidak berbuka dengan hidangan penuh satu meja. Ternyata situasi ini tidak berapa menggembirakan saya.

Jika solat itu penghubung antara hati dengan Allah Taala, zakat untuk pembersihan harta, haji pengikat ukhwah sedunia, jangan persia-siakan peluang untuk menundukkan nafsu amarah yang ada. Kunci kekhusyukan ibadah terletak di sini.


MS Rizal,
32100, Lumut,
28 September 2009/29 Syawal 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Lebar-lebarkan lebaran....

>> Wednesday, September 23, 2009


Ada tak macam cover buku 'Seteguh Tekad-Prof Dr Sidek Baba' ?

Tidak lengkap rasanya jika saya tidak menitipkan sedikit ucapan salam hari raya di blog ini.

Seindah namanya EidulFitri; maka seharusnya kita merayakan sebagai hari kembalinya kita kepada fitrah asal kita hidup di muka bumi. Kala jalan asal sudah ditemui, apakah kiranya untuk kita berdiam diri untuk melangkah setingkat lagi ke hadapan. Setingkat lagi menjadi orang bertaqwa.

Sudah hukum alam, sesuatu yang bertentangan dengan fitrah akan merosakkan kejadian tersebut. Tangan jika digunakan untuk berjalan, akan merosakkan tangan tersebut. Air menggantikan oksigen, akan membuatkan hidupan lemas. Berkahwin sesama jenis merosakkan kesinambungan zuriat. Begitu juga contoh-contoh lain lagi. Semuanya akan membawa kepada kehancuran, kecuali apabila kita kembali kepada fitrah.

Justeru, Salam EidulFitri diucapkan daripada MS Rizal sekeluarga, semoga amalan kita di bulan Ramadhan diterima Allah hendaknya. Taqaballahu minna waminkum..


Norshuhaila Samsudin & Mohd Shahrul Izuan Samsudin-pengumpul duit raya yang cemerlang dan berdedikasi.

MS Rizal,
32100, Lumut, Perak.
23 September 2009/4 Syawal 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Kala ku ketuk pintu syurga

>> Sunday, September 6, 2009

Kala kubuka mata, aku melihat sekerdip cahaya datang dari timur..kemudian ia hilang ke arah barat. Muncul sinaran yang amat terang itu dihadapanku, aku mengira jaraknya mungkin dekat sahaja. Bau yang amat wangi menusuk ke liang rongga. Aku berlari ke arahnya. Aku lihat ramai kelompok manusia di situ.

Aku menjadi tidak keruan, ku lihat di kiri dan kanan. Orang ramai tidak berpakaian, semuanya seperti tidak mengambil kisah hal orang lain. Ramai antara mereka berwajah gembira, bercahaya dan putih bersih. Tetapi masih ada riak mengharap di wajah mereka.

Mereka bergerak beramai-ramai mengikut seruan di hadapan. Aku ikut bergerak ke satu tempat yang damai. Di hadapanya terdapat satu pintu yang besar beserta penjaga.

Aku dengar penjaganya menyeru, "Selamat datang kepada orang yang berpuasa, masuklah kedalamnya. Inilah nikmat Allah yang dijanjikan untukmu."

Aku mengintai dari luar, aku terpaku pada pesona di dalamnya. Aku lihat sungai-sungai susu yang mengalir, sungguh harum baunya. Aku lihat wanita-wanita yang sangat jelita, bermata jeli. Aku lihat di dalamnya ada kubah-kubah permata, dan tanahnya mengeluarkan bau yang amat wangi.

Aku lantas cuba untuk masuk, tetapi penjaga yang bermata bundar berwajah putih mengahalang ku..

"Ini babul rayyan..engkau tidak layak untuknya.."

Aku pantas terkejut. Bukankah ini pintu untuk orang yang rajin berpuasa? Apakah selama ini aku tidak berpuasa di muka bumi? Tidak pernah membiarkan tekakku kering dan perut ku kosong dimasuki angin.

"Kenapa wahai penjaga?"

Jawabnya, "Kerana engkau berpuasa berdasarkan nafsu semata-mata, hanya menahan lapar tidak menahan kelakuan. Ikhlasmu cuma sedikit, nafsu pun tidak engkau tahan dari terbangkit. Akhlakmu tidak pernah kau perelokkan, sedangkan akhlak baik itulah tanda engkau ini beriman. Ini pintu untuk orang yang tulus puasanya. Tidak mengharapkan selainnya, melainkan keredhaan Allah semata-mata."

Aku menunggu di situ jika ada harapan untukku, tetapi sehinggalah orang terakhir akhirnya pintu itu ditutup. Ditutup serapat-rapatnya.

Aku hampa, kemudian bergerak ke satu lagi kelompok manusia.

Aku nampak satu pintu yang cantik bak pohon cemara, damai sungguh hatiku meronta-ronta untuk memasukinya. Kali ini aku melihat di dalamnya istana-istana yang tersergam indah bak mutiara. Keluasan setiap istana itu adalah amat luas, tidaklah aku mengira berapa kadar jaraknya. Aku lihat penjaganya berwajah cerah, sejuk mata memandang...

Ini pintu apa wahai penjaga?

"Inilah babul solah, pintu untuk orang yang menjaga solat."

"Berikan aku masuk wahai penjaga pintu?"

"Engkau tidak dibenarkan masuk. Masih banyak amalan solatmu yang rompong. Engkau lalai dalam solat, tidak khusyuk dan tidak bertaubat selepas habis solat kerana hilang khusyuk. Engkau melakukannya kerana berbangga, mengira-ngira dan membandingkan dengan orang lain. Walhal, solatmu itu bukan untuk persaingan, solatmu untuk ketundukanmu kepada Tuhan. Maaf ini bukan pintu untukmu."

Aku tidak berputus asa, aku cuba masuk melalui pintu yang lain..

Aku melihat pintu yang indah, di dalam nya seberkas cahaya asyik sekali memandang. Aku cuba mengintainya dari luar. Kulihat buminya dari perak, dan tanahnya dari misik atau za’faran, debu lantainya dari kasturi yang semerbak harum, dan kerikilnya mutiara serta yakut dan urat-urat pohonnya dari perak, sedang dahannya dari mutiara dan zabarjad, daun dan buahnya berada di bawah. Aku melihat beberapa anak muda memetik buahnya dalam keadaan berdiri, ada yang memetik dalam keadaan duduk dan ada juga dalam keadaan baring.

Aku tidak sabar untuk memasukinya, lantas aku bertanya "Pintu apakah ini wahai penjaga?"

"Inilah babul zakah wal sadaqah, pintu untuk orang berzakat dan bersedekah.."

"Izinkan aku masuk wahai penjaga."

"Tidak, engkau tidak layak untuknya. Engkau amat bakhil dengan hartamu di dunia. Engkau hanya suka mengumpul dan mengiranya. Tidak pernah terlintas benakmu untuk memberi makan kepada si miskin. Tidak suka membayar zakat, pelaburanmu di dunia mengaut untung, tetapi pelaburanmu di akhirat kosong. Pergilah ke pintu lain."

Aku berusaha, masuk ke pintu seterusnya.

Aku lihat sekelompok manusia menanti sebuah pintu yang agam lagi indah. Inilah pintu jihad. Aku mengenalinya...

Aku dengar penjaganya menyeru, "Salam alaikum bima shobartum (Selamat sejahtera kamu kerana kesabaran kamu)."

Aku menjawab salam, lantas menyatakan keinginan. "Izinkan aku masuk wahai penjaga.."

"Maaf, Ini tidak layak bagimu! Engkau tidak tersenarai di dalam kelompok jihad qital. Engkau bukan berjihad kerana Allah. Engkau melakukannya hanya kerana kerjaya, atau mati untuk mendapat darjat di sisi manusia. Digelar sebagai wira sejagat, dianugerah gelaran itu dan ini sesudah mati. Walhal itu semua tidak berguna buatmu, carilah pintu lain.."

Kali ini aku lihat sudah banyak pintu-pintu yang tertutup rapat. Kelompok-kelompok manusia yang berwajah gembira dan bercahaya sudah memasukinya. Aku buntu, aku kelu...Oh Tuhan..aku amat berharap akan rahmatmu..Rahmatmu Ya Rahman...

Abu Hurairah r.a menerangkan bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya : “Sesiapa menafkahkan di jalan Allah sepasang binatang nescaya diseru dia di pintu-pintu syurga : “Hai hamba-hamba Allah, ini suatu kebajikan.” Dan sesiapa berada dari golongan orang yang bersembahyang dipanggil dia dari pintu sembahyang. Orang yang masuk di kalangan ahlul jihad dipanggil dia dari pintu al-Jihad. Sesiapa yang masuk dari golongan orang yang berpuasa diseru dia dari pintu al-Rayyan. Dan sesiapa yang masuk dari kalangan orang yang bersedekah diseru dia dari pintu sedekah. Maka berkatalah Abu Bakar: “Engkau ku tebus dengan ibu dan ayah ku, ya Rasulullah. Tiada suatu kemelaratan bagi orang-orang yang diseru dari pintu-pintu itu. Maka adakah seseorang yang akan dipanggil dari semua pintu? Nabi menjawab : “Ya! Dan aku harapkan engkau termasuk ke dalam golongan itu.”

(al-Bukhari dan Muslim)


*Kisah hanyalah fantasi penulis untuk tarbiyah diri mengikut gambaran syurga seperti yang diterangkan oleh Al-Quran dan hadis.


MS Rizal,
32100, Lumut, Perak.
6 September 2009/16 Ramadhan 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Kembali diselubungi misteri

>> Sunday, August 16, 2009

Mungkin ada yang bertanya, "Ke mana menghilangnya saya?"

Saya sekarang sedang ditumpangkan di kapal KD MAHAWANGSA, baru seminggu saya di sini. Keadaan ini akan berlanjutan untuk 3 bulan seterusnya. Insyaallah saya akan kembali menulis, cuma saya perlu masa untuk menyesuaikan diri dengan keadaan dan persekitaran.


Jangan ditanya, berapa jauh saya sudah belayar? Kerana kapal sekarang masih dalam pembaikan. Ini bermakna sejak entri ini ditulis, saya masih di Lumut lagi.

Banyak perkara menarik untuk ditulis, tetapi biarlah saya hadam untuk dijadikan gurindam atau sajak penglipur lara di malam hari. Hasilnya saya akan disemadikan di sini nanti...InsyaAllah. Continue Reading...

Read more...

Aku dan kamu sama-sama mencorak pelangi

>> Sunday, July 19, 2009

"Hah, 'bergayut' !" sergah Fairul secara tiba-tiba dari pintu bilik.

Ketika itu saya sedang asyik berbual melalui telefon bimbit. Saya hanya menunjukkan reaksi selamba, sambil meneruskan perbualan.

"Mak aku la!" saya separuh menjerit.

Begitulah lazimnya jika saya berbual panjang melalui telefon. Saya lebih senang untuk berbual dengan ibu berbanding ayah saya. Ini mungkin disebabkan komunikasi saya dengan ayah lebih banyak bersifat verbal. Lazimnya ibu saya akan mengetahui dahulu apa sahaja yang berkaitan dengan anak-anaknya. Ayah hanya perlu mencungkil segalanya dari ibu sahaja.

Topik yang paling saya gemar bualkan dengan ibu adalah perihal adik beradik. Saya lebih gemar bertanya khabar mereka melalui ibu. Beruntung sungguh rasanya dikurniakan adik-beradik yang ramai. Tidaklah seramai mana, cuma 6 orang semuanya.

Saya anak kedua daripada 6 beradik yang terdiri daripada 2 Lelaki 4 Perempuan. Kakak saya lulusan diploma Kej. Awam Politeknik Ungku Omar. Sekarang dia sudah berkerja. Adik perempuan saya sedang berjuang di dalam pengajian ijazah Kej. Awam di Uitm Shah Alam. Adik ke-4 berada di tingkatan 3, adik ke-5 berada di darjah 6 dan adik lelaki bongsu sedang berada di darjah 4.

Saya sebenarnya lebih menumpukan hal adik-adik saya yang sedang bersekolah. Ini mungkin disebabkan jarak perbezaan umur saya dengan mereka yang besar. Saya menjadi saksi ketika mereka masih di dalam perut ibu lagi. Merekalah motivasi dan inspirasi segar saya. Kejayaan mereka walaupun sedikit sudah cukup membuatkan saya gembira.





Apa yang saya tekankan kepada adik-adik saya ini?

Satu konsep yang saya pegang berkisar dakwah. Jika mahu memulakannya, mulakanlah dengan keluarga dahulu. Dan jika sudah mula berdakwah, mad'u perlu diambil berat sepenuhnya. Rutinnya jika saya pulang bercuti di rumah, saya akan memantau prestasi mereka. Nasihat dan motivasi akan saya berikan untuk memberikan hasil yang terbaik. Justeru, ketegasan itu penting di dalam beberapa perkara. Antaranya:


Pertama, ketegasan mendirikan solat.

Selalunya adik-adik perempuan saya ringan dalam menunaikan solat. Ianya tiada masalah. Cuma adik bongsu saya sedikit bermasalah pada awalnya. Oleh itu di awal darjah persekolahnya saya sering memaksanya untuk membiasakan diri dengan surau. Berjemaah Maghrib dan Isyak itu wajib di surau. Bangun awal untuk solat subuh dan perlu solat pada awal waktu.

Ketika awal permulaan untuk mengajarnya bangun subuh, ianya benar-benar menguji kesabaran saya. Lalu saya mengambil langkah paksaan. Lalu, adalah makhluk yang tersedu-sedu menangis di dalam solat akibat ditarik ke tikar solat pada pagi itu.

Tetapi langkah paksaan boleh mendatangkan impak yang negatif, solatnya nanti tidak ikhlas dan hanya berlakon di hadapan sahaja. Oleh sebab itu saya perlu memberi nasihat kenapa kita perlu bersolat dan kenikmatan dalam mengerjakannya. Lama-kelamaan ianya sudah menjadi rutin biasa baginya. Malah kadang-kadang dia yang mengejutkan saya untuk bersolat subuh di surau.

"Abang..abang..bangun dah azan!" adik saya mencuit-cuit badan saya.

Berbunga sungguh hati ketika itu...


Kedua, usrah keluarga.

Saya bertekad untuk mendedahkan adik-adik saya dengan usrah atau halaqah. Di awal pembawakan halaqah, saya banyak bermain logik dan perbincangan tahap pengukuhan akidah. Diwaktu ini juga saya akan memperbetulkan bacaan Al-Quran masing-masing dan menerangkan terjemahannya. Setelah membuatnya untuk beberapa sesi saya rasa ianya menyumbang sedikit sebanyak kekeliruan mereka dengan agama ini. Di waktu ini juga saya jadikan medan untuk melatih mereka bertazkirah. Saya akan meminta setiap seorang cuba bertazkirah. Memang pada awalnya semua menarik muka malu, tetapi lama kelamaan ianya boleh menjadi perkara yang enteng dan seronok pula.

"Ela nak cerita tentang kisah Nabi Muhammad macam ustazah cerita di sekolah.." bicara adik saya yang sedang berada di darjah 6.

Saya tersenyum tanda meraikan...alhamdulillah.


Ketiga, aurat.

Aurat adalah perkara yang dianggap ringan tetapi besar kesan dan akibatnya. Saya percaya, masalah sosial yang serius di kalangan masyarakat banyak di dorong oleh aspek ini. Tanggungjawab untuk memastikan hal ini dijaga haruslah dipikul sepenuhnya oleh kaum lelaki. Kerana pendedahan aurat wanita lebih besar mudaratnya berbanding lelaki. Para suami hendaklah memastikan isterinya menutup aurat dengan sempurna. Anak lelaki hendaklah memastikan ibu dan adik-beradik perempuannya menutup aurat dengan sempurna.

Jika ditanya sesetengah wanita, adakah dia sudah menutup aurat dengan sempurna atau tidak? Pasti ramai yang mengaku, "ya!". Tetapi jika disuruh bersolat dengan pakaian sedemikian ada, kenapa berasa was-was pula alasannya? Bukankah itu menandakan aurat masih lagi tidak ditutup sempurna?

Cara saya menilai seseorang wanita yang menitik beratkan penjagaan auratnya adalah hanya melihat kepada kakinya sahaja. Lazimnya kebanyakan wanita tidak gemar berstoking jika memakai kasut atau selipar casual. Apa salahnya jika memakai stoking? Inilah yang saya titik beratkan kepada adik perempuan. Malah adakalanya saya tidak segan untuk bertanya perkara yang lebih detail daripada itu.

"Acu pergi sekolah, Acu pakai kain dalam tak?"

Jangan beri peluang untuk bentuk badan wanita dapat diterjemah. Kerana pandangan lelaki miang selalunya menembusi pakaian wanita yang diperhatikannya. Saya tidak rela adik saya menjadi salah seorang mangsanya.

----------------

Benarlah kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Untuk membentuk anak-anak hendaklah sedari mereka kecil lagi. Keluarga saya tidaklah sesempurna mana dan banyak kelemahannya. Namun usaha untuk menjadikanya keluarga sakinah adalah perlu walaupun usaha yang dilakukan amat sedikit dan terhad. Sekurang-kurangnya ianya adalah pendedahan yang berguna sebelum saya menerima tanggungjawab isteri dan anak-anak nanti.

"Seorang yang mendidik anaknya (dengan baik) adalah lebih baik dari bersedekah dengan secupak". (Diriwayatkan oleh Al-Tirmizi).




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
18 Julai 2009/26 Rejab 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Dimana bumi yang terpijak..

>> Sunday, June 28, 2009

Dalam perjalanan ini,
menuju ke destinasi,
pelbagai lebuhraya dilalui..

Saya kunci lirik lagu yang dinyanyikan penyanyi bersuara serak-serak basah, Rahmat. Definisi perjalanan hidup ini bukanlah lurus seperti yang disangka. Tidak terlalu mudah dan tidak juga terlalu susah. Allah memberikan ujian yang setimpal dengan kehendak dan keadaan iman kita. Baik dan buruk keadaan terpulang pada diri untuk menukarkannya menjadi kebaikan.

Sepuluh jari kususun buat rakan-rakan yang bertanya khabar berita. Terutamanya message offline di Yahoo Massenger yang tidak berjawab. Saya bukan menyepi, tetapi saya di dalam proses transformasi. Setelah selesai semester terakhir saya sekarang berada di dalam fasa latihan ketenteraan akhir. Dimana ianya juga punya jam kredit untuk memenuhi kelayakan menyandang jawatan Pegawai Tentera.


Menjadi orang bersyukur

Alhamdulillah, saya tidaklah mendefinasikan diri sebagai orang yang sangat beruntung kerana terus mempunyai pekerjaan apabila telah selesai belajar. Pelajar ijazah tetap pelajar ijazah. Sememangnya keperluan yang diperlukan amat tinggi. Jangkaannya mungkin melebihi apa yang ada pada kemampuan diri. Proses belajar itu tidak berhenti setakat di sini. Selagi mana nafas terus dikerah selagi itulah proses ini terus berjalan dan mengarah.

Mungkin ada sesetengah rakan saya menganggap saya amat mewah di sini. Segala segi dibiayai. Dari yuran pelajaran yang percuma, rumah, elektrik, air dan diberi gaji tidak lebih RM 1500.00 sebulan membuatkan hidup saya mewah sebagai status seorang pelajar. Tetapi tidak, wahai kawan harganya yang dibayar untuk itu juga setimpal. Saya tidak sebebas anda di luar sana. Hidup saya berjadual. Sifirnya dari bangkit tidur hinggalah kembali semula ke tempat tidur. Tidak bebas untuk keluar masuk, ada baik dan buruknya...

"Kamu ini macam kena peram tinggal di dalam sini!" ujar Ustaz Maszlee Malik dalam nada bergurau kepada kami suatu ketika dahulu.

Saya rimas dengan semua ini? Tidak sama sekali. Allah itu Maha Adil, saya diberi susah dari segi yang lain dan kesenangan dari segi yang lain.


Gambar dengan rakan sekelas, selepas habis exam terakhir.


Tahniah buat adik-adik yang berjaya

Semalam adalah hari penutup Latihan Fasa Induksi buat adik-adik pengambilan baru lepasan SPM 2008. Latihan ini berjalan selama 6 minggu sebagai orientasi bagi mengubah budaya hidup awam kepada budaya hidup tentera di dalam diri setiap pelajar baru. Tahniah saya ucapkan buat mereka yang berkenaan.

Pengambilan tahun ini amat terhad. Jumlahnya hanya 247 orang. Ada yang mengundur diri diseparuh jalan kerana tidak tahan dengan tekanan dan tidak biasa dengan keadaan. Mungkin juga ramai yang kembali menimbang tawaran lumayan lain seperti program tajaan luar negara, Univ. teknologi petronas dan sebagainya. Tetapi itu lumrah setiap tahun pelajar yang datang ke sini. Tekadkan azam. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.

Bagi saya, sesiapa yang masuk di sini kerana tertarik dengan imbuhan gaji. Baik lupakan sahaja, kerana ini bukan tempat yang sesuai untuk bermewah-mewah dengannya. Saya katakan seperti ini kerana tertarik dengan beberapa pandangan yang cuba menilai UPNM daripada luar.

Ingat, saya datang kesini dahulu dengan tidak ada tarikan langsung pada ganjaran wang. Malah saya tidak tahu langsung ianya selumayan ini. Minat yang mendalam mungkin membuatkan saya bertahan. Insyaallah, dihujungnya nanti pasti kita nampak hikmah dan kebaikan. Di mana ianya bersebab, mengapa Allah Taala memilih kita untuk menjadi sebahagian aset tulang belakang negara ini.




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
28 Jun 2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Dr. Fathi Yakan di dalam kenangan...

>> Sunday, June 14, 2009

'Islam, apabila ia menekankan supaya para pemuda melaksanakan matlamatnya yang menginginkan perubahan. Ianya bukanlah bererti menyerahkan tugas itu kepada mana-mana generasi tanpa punya ciri-ciri khas. Tetapi hendaklah dipastikan bahkan dituntut supaya generasi itu mempunyai ciri-ciri Islam, berpegang teguh dengan prinsip-prinsip Islam dan berkehendakkan generasi Islam yang tulen.

Pemuda ialah suatu tenaga yang digunakan oleh Islam untuk membangunkan dan memakmurkan alam. Tetapi malangnya mereka dipergunakan untuk meruntuhkan umat manusia.

Sesungguhnya masyarakat manusia hari ini penuh sesak dengan pemuda-pemuda. Tetapi pemuda ini hanyalah kosong, hanyut dan terbiar. Pemuda yang tiada peribadi bersifat seperti kera. Pemuda yang tidak mempunyai akhlak lebih dekat dengan binatang. Pemuda yang dijadikan tentera oleh kuasa-kuasa jahat dan zalim, disusun oleh parti-parti kufur dan syaitan. Pemuda pondan yang tiada kebaikan di dalam diri mereka. Tetapi ternyata keberkatan itu datang bersama pemuda yang tinggi cita-citanya.'

Tulisan ini amat memberi kesan buat diri saya. Inilah buat tangan ulama' terkenal Ikhwanul Muslimin Lubnan; Dr. Fathi Yakan.



Ulama' yang dikenang.

Ulama' apabila ia mati, bukan jasadnya sahaja yang ditanam. Tetapi ilmunya juga turut ditanam bersama-sama.


Saya diberitakan bahawa Dr. Fathi Yakan telah meninggal dunia semalam. Beliau meninggal pada usia 76 tahun lantaran sakit. Lantas saya menggesa jemaah untuk sama-sama solat jenazah ghaib untuknya. Sunnah Nabi SAW di dalam menghormati orang yang berjasa.

Semoga Allah mencucuri rahmat buatnya dan menjadikannya sebagai syuhada' di dalam perjuangan agama Islam ini. Sesungguhnya pemergiannya mendatangkan kesan yang mendalam buat para pendakwah, harakah islamiah, penulis dakwah dan buat umat Islam yang cintakan ad-Dinnul Haq ini.


Sedikit latar belakang Al-marhum.

Dr. Fathi Yakan telah dilahirkan pada 9 Februari 1933 di Tripoli, Lubnan. Isterinya bernama Dr. Mona Haddad Yakan. Hasil perkongsian hidup mereka dikurniakan 4 orang puteri dan seorang putera.

PhD yang diperolehi beliau adalah di dalam bidang pengajian Islam dan bahasa Arab. Apa yang menariknya B.A dan M.A nya adalah di dalam bidang kejuruteraan. Allah telah mengurniakannya akal yang cerdas dan tangan emas kepada beliau. Hasilnya beliau telah menulis banyak karya-karya Islami yang menggegarkan pemikiran dunia Islam.

Ziarah awalnya bertemu Dr. Mustafa As-Siba'ie Rahimallah di Syria telah menjana azam yang bergermelapan buat dirinya bersama lebih kurang 50 orang yang turut serta. Lantas mereka mempelopori gerakan pembaharuan Islam di Lubnan.

Antara bukunya yang terkenal dan dijadikan asas oleh ramai jemaah ikhwan di seluruh dunia adalah 'Maza Yakni Intima il-Islam' yang bermaksud 'Apakah ertinya saya menganut Islam?' Buku ini mengupas erti Islam buat ummah dalam keadaan yang ringkas dan mudah difahami.

Golongan sasaran beliau adalah pemuda dan pemudi. Beliau sedar golongan ini adalah aset yang amat bernilai bagi menyambung tugas yang pernah disandang oleh para sahabat Rasulullah SAW yang majoritinya terdiri daripada golongan pemuda. Ini disebabkan tenaga dan kesungguhan yang mereka miliki adalah melebihi golongan tua.

Tahun-tahun akhirnya beliau bergiat sebagai ahli politik kerana melihat pentingnya daei hadir ditengah-tengah masyarakat. Harakahnya juga pernah ditentang, malah beliau pernah dipenjarakan. Tubuhnya pernah diseterika sehingga seluruh badannya menjadi remuk. Ada berpendapat umurnya lebih muda daripada tubuh badannya akibat seksaan yang menimpa beliau.


Buat Dr. Fathi Yakan...
Bersemadilah dengan tenang di alam sana, sesungguhnya umurmu banyak dihabiskan kerana memikirkan masalah umat ini. Semoga Allah memberikan balasan yang syurga yang tiada tolok banding nikmatnya kepadamu dan juga kepada kita semua.

Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku, masuklah ke dalam syurga-Ku. (Surah al-Fajr, 27-30)


*Rujukan: Tokoh-tokoh gerakan Islam abad moden, karya Zainuddin Hashim dan Riduan Mohammad Nor.



MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
14 Jun 2009/20 J'Akhir 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Sayang anak tangan-tangankan...

>> Friday, June 12, 2009

'Pang!!!'

Muka saya menjadi merah padam. Bunyi dengung yang nyaring mula tersebar dari dalam cuping telinga. Panas dan sejuk menyelubungi badan. Saya menggosok-gosok pipi yang sudah tebal dek kerana kebas akibat ditampar.

Malu sungguh rasanya diperlakukan sebegitu di hadapan rakan-rakan sekelas. Pengajaran buat saya yang berada di tingkatan 1 ketika itu. Jangan cuba-cuba untuk bersembang di belakang saat cikgu sedang bercakap di hadapan. Nanti diri dilabel 'kurang ajar'.

Hampir 10 tahun kejadian ini berlalu. Hari ini saya berterima kasih kepada cikgu, penampar itu amat bermakna buat diri.


Garang dan sayang

Dewasa ini, amat jarang saya mendengar pelajar-pelajar yang takutkan gurunya. Malah hasil sembang santai saya bersama mantan cikgu di suatu petang hari raya banyak berlegar-legar tentang perkara ini. Pelajar-pelajar makin biadap. Bagaimana biadapnya mereka saya tidak berapa pasti. Mengimbau zaman saya bersekolah, guru-guru sudah dijadikan sasaran serangan di luar pagar sekolah, saya percaya situasi sekarang lebih parah daripada itu lagi.


Haruskah guru-guru diberi kuasa yang autoriti seperti dahulu?


Saya percaya ramai ibu bapa yang tidak setuju. Malah guru-guru yang lemah lembut lebih diperlukan untuk mengajar anak mereka berbanding yang garang dan berotan. Sentimen sayang menyayangi lebih dipercayai memberi kesan berbanding garang dan memaksa. Tetapi silapnya, bukan semua yang menghargai kasih sayang yang diberi. Akibatnya, guru-guru hilang upaya mengawal keadaan. Disiplin sekolah sudah tidak berupaya lagi dibendung secara dalaman. Justeru, penyelesaian apakah yang terbaik? Al-Quran memberikan jawapannya.

Apabila Allah SWT memberi peringatan kepada manusia, ianya tidak sekadar menceritakan tentang syurga. Atau sekadar menceritakan kasih sayang dan rahmat yang Allah Taala limpahkan buat hambanya. Kerana bukan semuanya pandai bersyukur dan faham erti syukur, maka Allah Taala juga memberikan ancaman. Penceritaan neraka yang amat menggetarkan jiwa dijadikan ancaman dan pengajaran. Hadis-hadis Nabi SAW juga banyak mengajar tentang sifat kasih dan juga ancaman ini.

Disamping itu juga Allah Taala memberikan kita sifat untuk mengharap. Harapan untuk kita termasuk di dalam golongan muqarrabin dan solihin. Mengharap balasan baik seperti pintanya Asiah isteri firaun untuk diadakan istana di syurga. Maha Adil Allah Taala yang lebih mengetahui bagaimana mahu mengendalikan ciptaanNya.

Bukankah ini cara terbaik? Sifat kasih dan garang. Garang tidak bermaksud membuang sifat sayang secara total, tetapi berkadar dengan situasi dan keadaan. Garang bukan untuk membenci, tetapi melahirkan perasaan sayang.


Para sahabat yang mulia dan faqih pada agama


Untuk mengukur sejauhmana ketegasan itu perlu di dalam Islam. Lebih baik kita mencontohi gerak-kerja para salafussoleh. Ada sahabat yang lemah lembut dan ada sahabat yang tegas. Tetapi rata-ratanya apabila mereka menjawat jawatan mereka akan tegas pada tempatnya. Saidina Abu Bakr tegas pada golongan enggan membayar zakat, Umar pada tegas hal kebajikan rakyat, Uthman dalam hal pentadbiran, Ali bertegas dengan golongan pemberontak, Muawiyah dalam meneruskan kembali jihad qital, dan lain-lain sahabat yang mulia lagi.

Malah Umar yang terkenal dengan kefaqihannya dalam agama, tidaklah seperti kewarakan yang sering kita bayangkan. Apabila dia berjalan, jalannya laju. Apabila dia menumbuk maka akan terasa sakit, apabila dia bercakap suaranya lantang. Jika diimbal pula sifat lembutnya, umum mengetahui mahsyurnya cerita Umar berjalan di waktu malam dan membantu seorang balu yang berusaha menidurkan anaknya yang enggan tidur akibat kelaparan.


* Saya cuba belajar untuk menjadi garang. Kalau selepas ini saya simpan misai panjang melentik, agak-agak ok tak? (: p)




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
12 Jun 2009/18 J'Akhir 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Perlumbaan kehidupan, beranilah untuk gagal!

>> Friday, June 5, 2009


Ada banyak perkara di dalam sisi kehidupan manusia ini yang berlaku dan sukar untuk diterangkan oleh akal. Segala macam keburukan dan kecelakaan boleh sahaja menjadi positif jika diri sendiri mahu mempositifkannya.

Lihatlah berapa ramai orang yang membenci kematian. Walhal kematian adalah suatu anugerah dari Allah untuk menutup kesakitan dan keaiban. Lalu jasad pun dikuburkan untuk mengelakkan dari membusuk dan dimakan binatang buas. Ada asbab tersendiri kehidupan manusia dicatur seperti itu dan ini.


Keputusan semester akhir

Alhamdulillah, keputusan peperiksaan semester akhir yang diumumkan 1 hb Jun ini membungakan cita-cita saya sejak sekian lama. Insyaallah, terlaksanalah hasrat di hati untuk naik ke pentas pada majlis konvokesyen pada akhir tahun ini. Tetapi ianya sedikit tawar bagi saya mungkin mengenangkan keputusan PNGK muktamad adalah, '2.80'.

"Kenapa teruk sangat?" soal ibu saya pada suatu petang.

Ketika itu saya sedang bersembang santai dengannya di ruang tamu. 'Teruk' yang dinilai oleh ibu saya mungkin kerana membandingkan dengan apa yang diperoleh kakak dan adik saya di dalam diploma masing-masing. Mereka masing-masing memperoleh 3.5 dan keatas.

"Entahlah, ini sahaja rezeki Allah nak beri agaknya!" jawab saya.

Saya punya alasan kukuh untuk keputusan ini, disamping keyakinan saya sejak beberapa tahun ini tentang subjektifnya keputusan PNGK yang diperolehi seseorang graduan.

Namun jauh di sudut hati saya perasaan kecewa itu tetap ada. Ditambah sedikit perasaan malu apabila bersua muka dengan guru-guru dan rakan-rakan lama. Mereka sentiasa memberi penilaian yang tinggi kepada saya. Maaf, kali ini tidak...


Nasihat yang baik itu tidak semestinya datang daripada orang beriman sahaja.

"Oklah itu!" ujar sahabat saya berbangsa cina yang mesra dipanggil Lai.

"Hidup ini mana boleh perfect sangat. Kalau perfect sangat mesti ada yang tidak kena!" nasihat ikhlas dia kepada saya.

Saya menelan kebenaran katanya. Perlahan-lahan saya mengimbas kembali perjalanan pendidikan saya. Zaman persekolahan saya yang walaupun ada turun naik tetapi akhirnya berkeputusan baik. Ini membuatkan saya asyik dilambung pujian. Sehingga kadang-kadang ianya mendatangkan megah dan keegoan.

Walaupun seronok dengan manisnya kehidupan, saya perlu juga menerima saat masinnya menghadapi kehidupan. Juga saya perlu berenang di sebalik perasaan peritnya kegagalan yang di alami ramai rakan-rakan sekolah dahulu.

Saya tidak perlu malu dan mengaku untuk gagal. Saya tahu yang saya sudah seikhlas mungkin mencuba yang terbaik. Dan balasan untuk usaha yang gigih tidak semestinya tersemat di dewan peperiksaan sahaja. Ianya lebih daripada itu.

Kegagalan adalah guru terbaik di dalam kehidupan. Sekurang-kurangnya supervisor saya juga pernah memberitahu PNGK ijazahnya dahulu tidaklah mencecah 3 pointer. Tetapi saya merasakan beliau adalah hebat dan menjadi pensyarah yang amat saya gemari apabila mengajar. Ajaibnya lagi di antara subjek yang diajar adalah subjek yang dia pernah gagal dahulu.

"Alaa..Profesor yang mengajar saya subjek ini dulu pun pernah gagal juga dahulu."

Cerianya kehidupan dengan positifnya cara kita memandang kekurangan.




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?

>> Sunday, May 17, 2009

Saya berkira-kira untuk hadir ke bengkel penulisan Puan Ainon pada hujung minggu ini. Namun saya terpaksa membatalkannya kerana ada janji yang perlu saya penuhi. Lalu saya meninggalkan Kuala Lumpur dengan sedikit keletihan kerana badan yang masih kurang sihat disebabkan cuaca yang tidak menentu. Sehari saya bermalaman di rumah ayahanda dan bonda di Chemor, saya berangkat ke Kedah untuk memenuhkan aktiviti hujung minggu di sana.

Atas permintaan berapa orang rakan, saya sisipkan 4 keping gambar yang saya pilih dan saring. Sengaja saya tidak meletakkan komentar kerana sekeping gambar itu sudah terkandung di dalamnya banyak bahasa dan makna.



"Tidak ada satupun nikmatMu yang aku dustakan wahai Tuhanku. Bahkan, Engkaulah yang Maha Tinggi melebihi segala ketinggian yang Engkau ciptai."


MS Rizal,
08000, Sungai Petani,
17 Mei 2009/22
JamadilAwal 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Filem kita berwajah mereka

>> Wednesday, May 13, 2009

Sepasang pipit yang terbang rendah, mengindahkan suasana di petang hari. Alhamdulillah, setelah 3 minggu lamanya cuaca kemarau yang merisaukan. Allah Taala mengurniakan hujan lebat yang melimpahkan rahmatNya. Sekaligus menghijaukan bumi ciptaanNya. Insaf benar dengan kesan Global Warming yang mengundang bencana.

Saya baru selesai menonton filem Lion of the Desert. Filem tahun 1981 arahan Moustapha Akkad yang memberi pengertian positif kepada dunia Islam. Baru kini saya berpeluang menontonnya. Kisah perjuangan Umar Mokhtar pendukung watak utama, ironinya bukan sekadar untuk negara Libya tetapi untuk umat Islam seluruhnya. Sejambak kekaguman saya tumpahkan ke atas kerajaan Libya yang sanggup menghabiskan puluhan juta dolar demi untuk menjayakan filem hebat lakonan mendiang Anthony Quinn ini.




Filem kita wajah kita



"Tujuan saya membuat filem bohsia ini adalah untuk mendedahkan kepada masyarakat supaya jangan menjadi bohsia," lebih kurang begitulah ulasan pengarah Syamsul Yusuf di dalam salah sebuah akbar hiburan.

"Filem ini memaparkan realiti remaja-remaja zaman sekarang. Kadang-kadang itu, kalau kita tengok wataknya...Kita akan berasa, "Eh, ini macam akulah!" hujah gadis genit bernama Liyana Jasmay di dalam preview filem 'KAMI The Movie'.

Entahlah! Semakin lama, saya merasakan filem-filem kita sekarang seperti sebuah tin kosong. Tiada motif hanya sekadar untuk berhibur sahaja. Lalu dengan sengalnya filem ini di eksport keluar negara. Jika menang anugerah, menjadi kebanggan Negara pula. Ya Tuhan, sungguh jelek melihat manusia berserta kejahilannya.

Walhal, jika dilihat dari banyak segi. Kesan negatif lebih banyak daripada kesan positif. Unsur ikhtilat yang berleluasa. Berpaksikan nafsu lebih daripada akal. Lalu terbitlah alasan-alasan dangkal;

"Saya hendak paparkan realiti sebenar masyarakat."

Maaf, masyarakat sudah lama tahu. Cuma kali ini mereka ada peluang untuk lebih jelas meniru gaya dan aksi. Bukankah manusia ini berfitrah meniru? Realitinya kelompok sasaran bermasalah itu rasa dihargai. Lihatlah kepada filem 'Mat Rempit'. Mat Rempit mana yang tidak bangga menyaksikannya?



Kita tidak miskin karya



Saya fikir sudah masanya golongan dakwah memikirkan alternatif buat sogokan pemuda-pemudi yang cintakan agama ini. Jika PKS Indonesia berjaya membuat filem hebat seperti 'Sang Murobbi'. Mengapa parti atau kumpulan yang sama mengakui berideologi ikhwan di Malaysia tidak berupaya untuk membikin sebuah filem hebat seperti ini?

Jika hendak memaparkan realiti sebenar pejuang kemerdekaan, paparlah realiti pejuang-pejuang tanah air yang lebih indah dan berliku-liku jalan ceritanya. Serta lebih tragis daripada filem 'Hati Malaya'. Kisah hidup Burhanuddin al-Helmi, Syed Sheikh Al-Hadi, Abdul Rahman Limbong, Tok Janggut dan sebagainya lebih banyak mendatangkan kesan pengajaran kepada masyarakat. Darah mereka panas mengalir kerana mempertahankan geluk maruah agama dan bangsa. Lidah patah berbicara, kerana basahnya zikir dan kalam Allah. Mereka mewah dengan nasihat, mereka menyeru kepada jihad.

Jika hendakkan kisah fantasi, saya fikir novel-novel fantasi Faisal Tehrani lebih mantap untuk difilemkan. Jika hendakkan superhero, ciptalah watak yang islami bukan meniru filem barat seperti halnya filem 'Cicakman' dan kartun 'Keluang Man'.

Saya tidak menyalahkan pembuat skrip seratus peratus jika mereka tidak tahu cara mengandaikan suasana sejarah untuk dibikin cerita. Kerana mereka belajar sejarah yang hanyalah sebuah jalan cerita tanpa terkandung sentimen falsafah dan zahir sebenar yang terkandung di dalamnya. Sememangnya saya sering berpendapat, sejarah perlu ditaksir semula.

Filem kita wajah kita, filem teruk kita pun turut sama merasa pedasnya. Suatu realiti yang perlu difikirkan bersama.




MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
13 Mei 2009/18 JamadilAwal 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Terus berlari atau mahu berganti-ganti?

>> Monday, April 27, 2009

Mata ini makin mengantuk menahan diri untuk terus membaca buku. Mujur Bema menghulurkan sachet Tora Bika-kali pertama saya minum kopi jenama ini. Setelah dibancuh dengan 2 sudu gula dan air yang suam-suam panas, ianya terasa enak dinikmati di waktu jam sudah menghampiri waktu pagi.

"Mata saya sudah tidak mengantuk lagi!"

Niat saya tidak mahu menulis sepanjang peperiksaan, tetapi masa itu relatif. Musim peperiksaan bukan bermakna saya perlu menelaah setiap masa. Saya perlu ada masa gurau senda, main bola, datang halaqah, baca blog dan tentu juga menulis. Kerana menulis itu bisa meleraikan kekusutan di minda.

Dari pemerhatian itu timbulnya kesedaran

Ketika ini saya sedang membuat latihan soalan-soalan semester lepas. Saya agak canggung melihat soalan-soalan mukadimah yang berkisarkan definisi subjek. Contohnya, subjek Power Electronic yang saya akan hadapi pada hari Rabu ini, insyaAllah;

1. Explain how power electronic can help reduce the world-wide environmental (polution) problem?

2. What are the two main functions of power electronic swithces drives? Explain the operation of simple MOSFET driver.

Ini antara soalan yang di luar dugaan saya. Lazimnya subjek kira-kira seperti ini jarang mengeluarkan soalan berbentuk KBKK dan fakta. Oleh kerana saya agak culas untuk membaca pangkal penerangan setiap bab, saya jadi ralat untuk menjawabnya. Sebenarnya, saya lebih gemar untuk menghuraikan persamaan litar dan menerbitkan formula. Tetapi ini adalah cara yang salah saya menghadam pelajaran. Penulis buku teks tidak sengaja menulis fakta dan definisi untuk hiasan sahaja. Isi itu ditulis untuk dibaca.


Nasihat orang yang lebih tua

Saya teringat kata-kata seorang pensyarah di dalam kuliah beberapa tahun lepas. Saya perkenalkan nama panggilannya, Encik Nik.

"Kamu semua kenalah juga membaca fakta-fakta di dalam buku ini (beliau memaksudkan buku MicroElectronic). Jangan asyik nak harap soalan kira-kira sahaja. Kamu semua bukan nak jadi Mathematician. Tetapi nak jadi Engineer." Encik Nik memberi nasihat ringkas.

Suasana kelas diam, masing-masing mendengar dengan tekun.

"Nanti kalau suatu hari ada orang yang mencipta calculator untuk menyelesaikan semua masalah matematika, susahlah kamu. Tiada kerjalah jadinya." Encik Nik menyambung. Ada pelat-pelat Kelantan sedikit di hujung intonasinya.

Ya, benarlah kata-kata Encik Nik. Satu semester mahu menghabiskan buku teks yang rata-ratanya setebal 2 cm setengah. Memang 'kebas mata' nak menghadamnya. Jika hendak mengikut saranan Encik Nik, dia akan menyuruh membaca buku teks bermula dari Dedication, Acknowledgement, Preface, Contents sehinggalah yang terakhir sekali Index.

"Kesemuanya ini sengaja diletakkan untuk dibaca. Kamu ingat penulisnya saja-saja je nak letak semua ini?" sindir Encik Nik di lain sesi pula.


Beginilah lazimnya manusia itu dinilai secara fizikalnya.

Seperti mana halnya tabiat diri yang suka main keep in view/skip/lompat-lompat di dalam menelaah, begitu juga halnya mungkin dalam usaha untuk mengenali manusia. Yang suka diambil, yang tidak suka ditinggalkan.

Ada orang yang suka berkawan disebabkan berkepentingan sahaja. Berkawan disebabkan popular, anak orang kaya, pandai, hensem, ada kereta dan sebagainya. Berkawan dengan minah ini disebabkan dia rajin belanja makan, cantik di pandang mata, ramah bercerita, popular dan lain-lain juga.

Sudah mahsyur kisah Abdullah Ibnu Maktum yang buta sebagai pengajaran. Rasulullah SAW ditegur Allah kerana membiarkan sahabat yang mulia ini demi melayan pembesar Quraisy. Semenjak itu Rasulullah amat mengambil berat kepada sesiapa yang mendatanginya. Hebatnya peribadi mulia Baginda.

Bagaimana pula dengan diriku? Cubalah hitungkan rakan-rakan dan kenalanmu.

-Berapa ramai di antara mereka yang ada berkepentingan untuk diri dan berapa ramai lagi tidak?
-Berapa ramai yang berwang di antaranya dan berapa ramai yang tidak?
-Berapa ramai yang bergelar pelajar dan berapa ramai yang kerja kampung sahaja?
-Seimbangkah di antara yang mendapat nikmat dan juga yang mendapat berkat ini?
-Orang kaya itu bermanfaat di mata, orang miskin itu bermanfaat sebagai catatan pahala. -Anak sendiri itu banyak manfaatnya di hari tua, anak yatim itu bermanfaat untuk menjamin syurga.

"Aku dan orang-orang yang memelihara anak-anak yatim seperti dua jari ini di dalam syurga" (Rasulullah SAW menunjukkan antara jari telunjuk dan jari tengah)-Hadis Riwayat Abdullah bin Al-Mubarak daripada Abu Hurairah, Tafsir Al-Munir.


Allah Taala menjadikan semua ini untuk dimbil iktibar oleh manusia. Jangan hanya duduk di dalam kepompong diri sahaja. Keluar dan hadapi realiti masyarakat. Ingatkah kita pada analogi orang di atas kapal dan orang di bawah kapal? Disebabkan tidak mahu menyusahkan orang di atas untuk menghulurkan air, maka mereka pun menebuk dinding di bawah kapal.

Jangan biarkan diri tenggelam kerana keegoan dan orang lain tenggelam kerana kejahilan. Berilah peringatan peringatan itu ada manfaatnya sesama insan.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
27 April 2009/ 2 Jamadilawal
2.55 pagi
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Mahu berdiri atau terus berlari?

>> Monday, April 20, 2009

"Macam mana exam? Ok?"

"Paper saya tak start lagi, paper tuan pula bila?"

"Khamis ini, insyaAllah..."

Ini perbualan saya bersama dengan seorang junior semasa di dalam lif. Soalan yang saya utarakan itu adalah soalan paling mudah untuk memulakan perbualan. Belajar untuk ramah tidak susah, hanya perlu banyakkan latihan senyum, dan berbual topik yang umum. Peri pentingnya hubungan sesama manusia, konsep hamblumminnas perlu menjadi sesuatu yang utama selepas hamblumminallah..

Satu pengumuman penting!

Blog ini mungkin akan diabaikan oleh sang pemiliknya sepanjang minggu peperiksaan berlangsung. Saya sedar betapa pentingnya pengumuman ini dibuat disebabkan pastinya ada yang bertanya,

"Kenapa sudah lama tidak mengupdate blog syeikh?"

Jawab saya, "Maaf akhi/ukhti/bro/sister/kawan, saya sedang concentrate pada final exam"

Di sini sengaja saya menyenaraikan jadual peperiksaan untuk semester terakhir ini..insyaallah;

23 hb April 2009 - Professional Engineering Practice (2 credit hours)

29 hb April 2009- Power Electronic and Motor Drives (3 credit hours)

4 hb Mei 2009- Engineering Management (2 credit hours)

11/12/13 Mei 2009- Presentation Final Year Project+Documentation (4 credit hours)

*Biru untuk subjek yang 'sejuk', Merah untuk subjek yang 'panas'.

Diari hidup saya di Univ. ini sudah hampir ke penghujung, segala puji bagi Allah yang telah menghadiahkan saya destinasi tarbiyyah terbaik yang pada awalnya bukan dalam impian. Saya tidak pernah mengimpikan untuk menjadi seperti ini, tetapi siapa tahu boleh jadi apa yang dibenci itulah yang terbaik buat diri. InsyaAllah saya akan mengulas lanjut tentang bab ini. Satu sahaja yang boleh saya rumuskan sepanjang 5 tahun hidup di sini, -Life is Tough Here!-




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
20 April 2009/24 Rabiulakhir 1430H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Mukmin musleh, menghadapi transformasi diri...

>> Friday, April 17, 2009

Menuju bulan-bulan terakhir sebagai seorang pelajar graduan pastinya membuatkan ramai antara kita yang bercampur baur perasaannya. Tentunya, kepuasaan akan terjelma selepas hampir 4-5 tahun berjuang untuk mendapatkan segulung ijazah.
Memikirkan detik-detik sebagai seorang yang berkerjaya pastinya mengundang seribu macam gundah dan pertanyaan di dalam benak diri ini. Apakah daku akan sentiasa istiqamah dan tsabat di jalan ini? Insyaallah, dengan ketentuannya...

Kemana mahu pergi?

InsyaAllah, saya bakal memegang segulung ijazah sarjana muda kej. elektrik dan elektronik(tidaklah cemerlang manapun). Saya tidak berapa pasti apa yang akan berlaku di kemudian hari, cuma sedikit gambaran yang saya perolehi daripada abang-abang yang sudah berkerjaya boleh dijadikan panduan.

Menjadi biasa atau luar biasa?

Tentunya alam kerjaya adalah pentas sebenar untuk saya menguji diri. Tidak sedikit yang hanyut dilambung kesibukan, ditarik keseronokan akibat sudah berduit dan berpangkat. Saat ini komitmen begitu banyak, setiap pihak menagihnya. Jika tersilap langkah pasti saya akan tersungkur. Dan bila saya sudah tersungkur bertambahlah lagi satu titik hitam di dalam masyarakat. Justeru saya perlu ada matlamat jelas, dan proses-proses untuk membina matlamat itu.

Sudah terbentang jalan sama ada menjadi biasa atau luar biasa. Hidup seperti manusia biasa sudah tersedia highwaynya. Aturannya mudah, kerja-kahwin-beli kereta/motor besar-beli rumah-dapat anak-naik pangkat-pencen-mati! Ramai orang yang mahukan jalan hidup seperti ini. Tetapi, ini sebenarnya cara hidup yang tidak jelas, rugilah hikmah yang terbentang di dalam warna Islam jika satu pun tidak digarap dan diambil madunya.

Jalan hidup sahabat Rasul itu yang perlu dicontohi. Daripada cara hidup yang biasa-biasa, mereka berubah menjadi luar biasa dengan kehendak Allah. Malanglah, jika saya tidak mengambil ibrah daripadanya. Anehnya, saya mahu dikenali zaman, tetapi kita tidak pernah ambil tahu manusia hebat yang dirakamkan oleh zaman. Jangan persiakan hidup wahai diri. Hidup hanya sekali, tetapi peluang untuk berubah itu ada banyak kali.

Apakah kesudahanmu?

Manusia tidak tahu bila dia mati, dan bagaimanakah dia akan mati? Namun tidak salah untuk kita menetapkan mengapa kita mahu mati dan harapan bagaimanakah untuk kita mati. Bagi saya saat menuju kematian yang paling indah adalah saat kematian Saad bin Ar-Rabie' sewaktu perang Uhud. Di mana waktu-waktu menjelangnya ajal ditubuhnya terdapat 70 liang bekas tikaman, pedang, tombak dan panah. Tetapi tidak dipedulikan itu semua lantas dikhabarkan kepada Zaid bin Thabit,

"Sesungguhnya aku telah tercium bau syurga."

Juga saya fikir.
Tiada mimpi yang paling membuahkan harapan selain mimpi Syed Qutb pada malam sebelum dia diheret ke tali gantung,

" Aku bermimpi bertemu Rasulullah, baginda menunggang kuda putih dan bersalam denganku lantas berkata, "Bertenanglah wahai Sayyid, sesungguhnya kamu telah berjaya mendapat kematian sebagai seorang syahid di jalan Allah.""

Adakah kesudahan begitu layaknya untuk orang yang setiap hari fikirannya kepada hiburan, kemewahan, pangkat dan harta. Kerana ini bukan perilakunya watak yang layak memberi syafaat kepada 70 orang ahli keluarganya di akhirat kelak.

Ketahuilah diri.

Malam dan siang itu silih berganti. Itulah malam yang kelam dan inilah siang yang cerah. Seperti ini jugalah keadaan malam dan siang diwaktu hidupnya Nabi Nuh dan Nabi Hud. Inilah juga malam dan siang yang dijalani watak Qarun dan Firaun. Berjalanlah seseorang yang amat baik dan seorang yang amat jahat di bawahnya. Namun ternyata tiada siapa pun yang pernah menggugatnya. Bahkan entah berapa ramai yang telah terlipat dibawah kebahagian dan kesengsaraannya.

Jika luar biasa itulah pilihanmu...

Maka ketahulah, jalan ini bukan jalan untuk orang yang takutkan miskin dan kelaparan. Bukan untuk orang yang suka bersenang-senang memuaskan hawa nafsunya. Jalan ini adalah jalan pembersihan dan mengajar untuk memenjarakan diri di dalam dunia yang menipu. Jalan ini melimpahkan sejuta rahmat dan keberkatan tetapi amat memerlukan kejujuran dan ketahanan. Demi Allah yang diriku berada di dalam genggamannya, tiada siapa yang mampu meneranginya kecuali mukmin yang bergantung sepenuhnya pengharapan kepada Allah Azzawajalla.

Cukup hanya di sini, selamat menjalani peperiksaan semester terakhir buat diri.



MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
17 April 2009/ 21 Rabiulakhir 1430H
Kembali ke laman utama..
Continue Reading...

Read more...

Tazkirah Jumaat: Ilmu tanpa amal itu sia-sia

>> Friday, April 10, 2009

"Argh..." saya melenturkan postur badan yang mula tegang.

Lantas saya membetulkan posisi punggung yang mula merencah kebas. Alhamdulillah, tesis saya sudah hampir 80% siap. Saya masih berkampung di perpustakaan, sebelum mahu pulang ke bilik sebentar. Niat di hati mahu mencetak draf tesis tersebut sebelum dihantar kepada pensyarah pusat Bahasa Inggeris. Saya perlu menyemak dahulu kandungan tesis ini yang mewah dengan kesalahan tatabahasa...huh!



Bangunan indah yang menyenangkan

"Dua perkara yang membuatkan sesebuah Universiti itu istimewa!" saya mula mahu berfalsafah kepada rakan.

"Apa dia?" rakan saya berbasi-basi.

"Masjid dan perpustakaannya!"

Benar, tanpa kedua-dua tempat ini saya tidak merasa zouq yang ada pada sesebuah Universiti. Dan kedua-dua tempat inilah yang menjadi target saya yang pertama jika melawat sesebuah Universiti. Di sinilah tempat paling bahagia buat mereka yang inginkan ketenangan. Orang ramai bersantun berada di bawah naungan bumbungnya. Tidak bercakap sia-sia dan ramai yang tekun melakukan pekerjaan mereka.

Namun apalah yang ada pada keistimewaan dua bangunan ini jika orang yang bernaung di bawahnya tidak mendapat hidayah melalui pekerjaan mereka. Perpustakaan yang mewah dengan hasil gedung ilmu yang bercambah-cambah. Buku-buku berderetan membuktikan kepandaian si pemiliknya dan anak didik di dalamnya. Masjid yang cantik diukir nan indah tetapi masih tidak ramai yang sudi memenuhkannya untuk hadir berjemaah.

Saya menyatakan kepada diri saya. Jangan tergesa-gesa mengukur orang yang banyak koleksi bukunya, adalah orang yang baik. Lebam dahinya itu benar-benar warak. Sehingga saya perlu benar-benar memerhati amal perbuatannya dan sikap istiqomahnya. Juga kesan koleksi buku-buku itu pada ibadahnya, pada akhlak dan manfaat positif dirinya.


Suatu waktu Dr 'Aidh Abdullah Qarni di Amerika

Sekitar tahun 1410 H, Dr 'Aidh melawat perpustakaan Kongres di Amerika Syarikat. Perpustakaan besar yang bergunung-gunung buku terdapat di dalamnya. Apabila diminta sahaja satu jenis buku, ratusan buku yang hampir sama jenis pun turut berada.

Namun Dr 'Aidh berbisik di dalam hatinya, "Sayang, buku-buku ini banyak, namun satu pun diantaranya tidak dapat memberikan petunjuk buat rakyat Amerika mengenal siapa dia sebenarnya Maha Pencipta.

Khabarkan kepada mereka yang berbangga-bangga untuk menunjukkan koleksi kitab-kitabnya. Koleksi buku-buku himpunannya. Yang ini semua belum tentu dapat menisbahkan mereka dengan kebaikan. Seringkali riak itu datang, dan malas beristiqamah menyambut riang.

Benar, seseorang yang hanya mempunyai satu mushaf Al-Quran yang ia selalu renungkan dan amalkan kandungan isinya adalah jauh lebih baik daripada seseorang yang bersibuk-sibuk dengan koleksi beribu-ribu jilid bukunya. Namun satu pun tidak dapat memanfaatknya ke arah kebaikan positif dan hidayah Allah Taala.


Lalu terjadilah seperti apa yang menimpa ahli-ahli kitab dahulu;




Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.


Sekian pemudah bicara, Islam itu tidak sekadar hebat pada namanya sahaja. Tetapi wajah-wajah mulia yang mencatat pena sejarah dengan darah dan air mata untuk menegakkannya. Bukankah mahsyur zaman berzaman telah berkata; Ilmu tanpa amal itu sia-sia.





MS Rizal,
57000 Kuala Lumpur,
10 April 2009.
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...
Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP