Kerana Baitulmuslim itu perkongsian bukan pemilikan

>> Sunday, September 18, 2011

Saya teringat beberapa analogi penting yang diberikan dalam buku 'Men are From Mars, Women are From Venus'. Bagi pelajar IPT yang dahulu menggemari blog Saifulislam.com pasti mengenali buku ini.

Kisahnya adalah psikologi. Antara dua makhluk yang berlainan, tinggal dalam satu perjanjian teguh yang dinamakan pernikahan. Buku ini banyak mengajar akibat apabila komunikasi yang tidak berkesan berlaku. Juga kegagalan suami atau isteri memahami gerak tingkah laku pasangannya. Semuanya boleh jadi satu kelebihan andai masing-masing pandai mengendalikan.


Saya ambil contoh, dalam salah satu bab yang diceritakan dalam buku ini adalah bagaimana lelaki perlu memahami cara sudut wanita menafsir hadiah yang telah diberikan pada mereka.

Penulis buku tersebut mengatakan, apabila seorang suami membawa isteri dan anak-anaknya melancong dan telah berhabis banyak duit itu semua satu kecukupan. Tidak perlu memberi lagi hadiah lain dalam satu tempoh tertentu. Tetapi pandangan ini silap, andai kata suaminya memberikan sejambak bunga ros pada selang seminggu selepas tarikh bercuti ianya adaah sama nilainya di sisi seorang isteri.

Begitu juga sifatnya apabila seorang suami membayar wang ansuran bulanan. Jangan fikir isteri akan segera memahami dan tidak meminta apa-apa lagi, lalu memang apa-apapun suami tidak beli atau hadiahkan. Paling kurang hadiah sesuatu, atau belikan sesuatu walaupun perkara itu seremah sejambak bunga. Percayalah dengan komunikasi berkesan, maka kedua-dua akan faham dan saling bersama-sama untuk membaiki diri sendiri.


Berkahwinlah untuk banyak memberi berbanding menerima

Apabila ini telah ditetapkan dalam minda, insya-Allah kedua-duanya akan diberikan keberkatan oleh Allah Taala. Ingatlah perkahwinan yang dinilai dalam Islam jauh daripada tujuan perkahwinan yang digilai oleh pengikut nafsu. Ianya direntang oleh perjanjian teguh yang Allah sebutkan dalam Al-Quran sebagai 'Mitsaqan Ghaliza'. Apa itu 'Mitsaqan ghaliza'?

Itulah perjanjian teguh yang disebut Allah di dalam kalam sucinya hanya pada 3 tempat. Dalam surah An-Nisa' ayat 154 ketika Allah mengangkat bukit Tsur di atas kepala Bani Israel dan menyuruh mereka bersumpah setia dengan Allah Taala. Kedua, dalam surah Al-Ahzab ketika Allah Taala mengambil perjanjian teguh ke atas Nabi Muhammad SAW dan Rasul Ulul Azmi dan ketiga pada surah An-Nisa' ayat 21 tentang hubungan pernikahan.

Bagi seorang suami, apa-apa yang diinfakkan untuk isteri dan keluarganya adalah satu sedekah yang tinggi nilainya di sisi Allah Taala. Jika isteri adalah seorang yang suka meminta yang tidak patut, seorang suami seharusnya memahamkan melalui sikap dan tingkah laku mereka. Seseorang pernah menasihatkan saya, teguhkanlah perjanjianmu dengan isteri pada malam pertama perkahwinan. Tetapkan halatuju perkahwinan yang didambakan dan anak-anak yang bakal membesar dalam lingkungan didikan perkahwinan ini. Terangkan pada isteri, nantinya walau Allah Taala memberi rezeki yang banyak, tetapi itulah bukan tujuan pernikahan ini. Kerana cita-cita tertinggi itu adalah syurga Allah Taala, yang perlu sama-sama suami isteri cita-citakan. Dan demi cita-cita ini tidak mustahil Allah Taala berikan sedikit ujiannya.

Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah ayat 155)


Bagi seorang isteri, jangan memungkiri perjanjian yang teguh ini. Kerana apabila seorang suami berbesar hati untuk memberikan mahar, bermakna mereka menghargai dirimu sendiri. Eratnya tangan suami mengenggam saat nikah begitulah teguhnya hati untuk menerima tanggungjawab ini. Berazamlah untuk banyak memberi juga, kerana perjanjian ini juga membantu kamu untuk meraih syurga.

Salah satu hak seorang suami terhadap isterinya adalah mensyukuri akan kebaikan yang dilakukan oleh suami dan tidak melupakannya. Namun, sayangnya ramai wanita yang tidak menghargai hak ini dan sewenang-wenangnya mengumpat dan mengeji suami di belakang. Ramai isteri yang dilayan dengan baik oleh suaminya, namun amat menyedihkan apabila si isteri menjumpai satu perkara yang kurang disenangi oleh suaminya atau suami membuat kesilapan sekali maka dengan mudahnya seorang isteri itu berkata, " Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan daripadamu."


Apa yang diperlukan adalah sekeping hati

Dalam diri seorang lelaki yang bakal menempuh hari-hari perkahwinannya, tiada lain yang pemberian seorang isteri, atau perkara yang paling menggembirakannya selain sekeping hati seorang isteri. Hati tulus yang sanggup dan bersedia berada di sisi mereka saat senang, dan tentunya hati itu bakal menguatkan di kala kesusahan. Hati yang berbunga saat sama-sama ketawa dan hati yang sama-sama bersimpati saat mengalami muram durja. Link

Inilah kemulian seorang isteri yang paling menggembirakan. Sehinggakan kebaikan ini tergambar dalam kata-kata Nabi SAW saat memuji Saiditina Khadijah,

"Dia adalah seorang wanita yang terbaik,kerana dia telah percaya dan beriman kepadaku di saat orang lain masih dalam bimbang keingkaran, dia telah mengorbankan semua harta bendanya ketika orang lain mencegah kemurahannya terhdapku, dan dia telah melahirkan bagiku beberapa putera-puteri yang tidak ku dapatkan dari isteri-isteri yang lain"

Kerana Baitulmuslim itu menguatkan, maka suami isteri yang kuat dan sentiasa mencari redho Allah SWT akan menjadi permata berharga buat masyarakat dan meneguhkan ummat.


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
18 Sep 2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Cintaku Setinggi 1000 KiloVolt (KV)

>> Tuesday, September 6, 2011

Saya amat jarang menulis puisi, tetapi apabila saya mula menulis ianya mungkin cukup menarik untuk dihias di blog ini. Saya juga amat sinis untuk menulis sesuatu tentang cinta dan perasaan. Mungkin kerana saya lelaki, sering mengelak untuk dibuai perasaan. Sekadar puisi biasa yang saya coretkan apabila idea itu terilham. Jujur, ianya sebuah perkongsian tidak perlu disangka yang bukan-bukan pada saya. Sekian, selamat mendeklamasikannya dalam hati:


Cintaku setinggi 1000KV,
Adakah patut aku menyimpan kuasanya di dalam komponen bernama capacitor,
atau mungkin kuhalang sebahagiannya menggunakan perintang punya Ohm berganda-ganda,
Mungkin pantas dikecilkan menggunakan pengubah kuasa,
mahupun converter yang bisa menguatkan frekuensinya?

Cintaku setinggi 1000KV,
Tidak perlu aku gunakan kompenan fizikal segala,
Kerana cintaku tak mampu diukur oleh multimeter atau selainnya,
Mahupun getarannya tak mampu dirasai oleh sesiapa kecuali dia,
Kerana cintaku bukan robot yang tiada ruh mengalir di dalamnya.

Cintaku setinggi 1000KV,
Ianya tidak melemahkanku malah semakin kuat,
Kerana kucuba sedaya upaya selarikan ia dengan syariat
Mahu memetik cinta teratai larangan dari taman azimat,
Agar debunganya nanti kutabur menjadi perwira-pertiwi buat umat,

Cintaku setinggi 1000KV,
Allah ada bersama-sama,
Allah jua memberikan sinarnya,
Kepada sebuah ikatan kejujuran,
Dengan doaku dan doa kalian sebagai iringan,
Demi menguatkan sebuah amanah... yang kupanggil ia sebagai sebuah kePERCAYAan...


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
31200, Chemor,
5 Sep 2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Dalam hati mereka ada penyakit

>> Tuesday, June 21, 2011

Jam 3 petang, sangat asyik jika duduk di bawah teduh. Bahang panas terik mentari seakan berpadu dengan hembusan angin. Mewujudkan rasa nyaman yang jauh lebih nyaman daripada berada di dalam bilik berhawa dingin. Badan ini terasa segar apabila bersinergi dengan alam.

"Kiri..kanan...kiri..."

Eh, bunyi orang berkawat. Tak mengapa biarkan, saya kini sedang berada di pusat latihan. Suasana itu tidak menganggu saya yang sedang asyik membaca buku falsafah 'Hermeneutik Reaksi Reformasi Kaum Muda'. Buku berat sebegini memerlukan suasana yang benar-benar harmoni untuk menghabiskannya.

"Rajin baca buku..." tegur seorang pegawai berpangkat Mejar (Ustaz) saat berpapasan dengan saya.

"Di sini lebih segar ustaz, baca di bilik nanti senang sungguh tertidur." saya berseloroh sedikit.

Ah, tenangnya suasana sebegini. Amat jarang saya merasainya.

Ini gambar saya dan pegawai-pegawai lain, di Masjid Terapung Melaka.


Petang sebegini pun ada cerita?


Ya, kadang-kadang petang sebegini (hari Sabtu) dilunaskan di program Keindahan Bersamamu sekolah-sekolah sekitar negeri Perak. Apa yang menariknya sesi petang adalah sesi khusus untuk 'attack' rasa bersalah diri sendiri terhadap kawan dan sahabat handai mereka.

"Kenapa kamu gelak-gelak? Kami (Fasiliatator) tak minta pun kamu nangis, cuma jangan kacau kawan kamu tengah nak muhasabah dirinya. Kawan apa kita ini kalau asyik kacau kawan-kawan kita?"

Ayat-ayat begini selalu digunakan untuk 'attack' remaja-remaja yang kononnya tak ada 'taman' dalam hati mereka. Maaflah, kadang-kadang pengalaman mengajar abang untuk guna psikologi skill pada kamu semua.

Maudu' cerita adalah adik-adik remaja perempuan ini. Habis slot mesti ada yang lari-lari pada kawan-kawan dia dan minta maaf sungguh-sungguh. Beza dengan kaum lelaki, pasti pembaca semua tahu kenapa?

"Nur (bukan nama sebenar), aku nak minta maaf sebab dah lama tak tegur dan cakap dengan kau..."

Kadang-kadang dialog begini ditemui hampir setiap kali penggulungan slot. Saya rasa untuk pihak lelaki pun ada, tetapi mungkin kesnya agak terpencil.


Kenapa kamu dah lama tidak bertegur ya, adik?


Merajuk!

Itu sahaja alasan yang saya dapat rangkumkan. Merajuk pada orang yang salah pada orang yang tidak pandai untuk pujuk. Akhirnya, dua-dua dah tak nak bertegur sapa. Alahai ruginya perangai keanak-anakan sebegini. Sebenarnya perangai ini pun tidak layak digelar keanak-anakan. Kerana kanak-kanak belajar daripada ibu bapanya. Kalau ibunya kerap merajuk sebab perkara remeh temeh, kemana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi...

Maaflah, naluri wanita yang merajuk itu sebenarnya normal. Rajuk itu yang menghangatkan lagi kasih sayang suami isteri. Rajuk wanita selalunya minta lelaki untuk dipujuk. Tetapi rajuk suami biarkan, tiada maknanya untuk dipujuk.

Namun sikap merajuk yang menjadi-jadi sudah tentu tidak membawa kebaikan. Ini sudah dikira sebagai penyakit hati. Saudara saudariku, jangan biarkan hati kamu berpenyakit. Kelak dirisaukan Allah SWT menambahkan lagi penyakit hati tersebut.

Kredit untuk halaqah.net . Digariskan beberapa sifat ego yang boleh mengundang perasaan merajuk yang mesti dijauhi oleh setiap Muslim;

1. Bila jawapan yang diberi betul, dia akan rasa terhibur, senang hati dan bangga

2. Jika tidak dilantik memegang sesuatu jawatan, dia akan rasa kecewa dan tidak tenang

3. Jika dia seorang ketua, dia selalu bersikap kasar ketika memberi arahan kepada orang lain

4. Jika dia orang bawahan, dia susah untuk taat kepada ketuanya dan bersikap degil

5. Mudah marah bila dinasihati

6. Emosional dan mudah tersinggung

7. Memilih kawan yang setaraf dengannya

8. Menonjolkan diri secara berlebihan

9. Memperlekehkan orang lain

10. Suka menyampuk perbualan orang lain

11. Berburuk sangka terhadap orang lain

12. Suka meninggikan suara ketika bercakap


Mudah sahaja untuk merajuk. Apabila 12 garisan di atas ini tidak mampu dibendung dan akhirnya protes berlaku. Lalu merajuk adalah jalan terbaik sangka mereka. Dengan rajuk kemahuan dituruti. Aduhai sikap ini mendatangkan kerugian kerana melambangkan keegoaan yang amat sangat. Sedarlah kemahuan yang patut dituruti adalah di syurga sahaja. Di dunia ini, jika kamu mahu mempelam Allah Taala beri kamu galah. Jika mahu sesuatu itu, lakukan secara baik dan buatlah secara baik. Ianya lebih menjernihkan keadaan dan membuatkan ramai orang suka berkawan.


Merajuk itu bukan sifat Daei

Sikap suka merajuk itu sebenarnya bukanlah sesuatu yang baik. Merajuk itu melambangkan keegoan, hati yang berpenyakit dan cepat sangat untuk terasa hati. Walhal sikap cepat terasa hati, makan hati, ambil hati dan sebagainya bukanlah sifat yang diwarisi daripada Daei agung Nabi Muhammad SAW. Apa terjadi jika para Daei punya sikap buruk sebegini, satu apa pun tak jadi!

Ibrah besar yang terdapat pada kisah Nabi Yunus bin Matta as. Ketika mana baginda meninggalkan kaum Ninawa. Baginda as pergi dalam keadaan marah apabila dakwah baginda disambut dengan ejekan dan penolakan. Lalu baginda meninggalkan mereka seraya berdoa kepada Allah SWT supaya kaum ini ditimpakan bala'. Namun rahmat Allah melebihi segalanya pemergian Nabi Yunus as itu tidak direstui oleh Allah SWT. Kaum Ninawa akhirnya beriman dan Nabi Yunus as sendiri diberikan pengajaran oleh Allah SWT dengan dikurung di dalam perut Ikan Nun.

Di sinilah Nabi Yunus as berdoa dengan khusyuk dan menghinakan diri;


“Tidak ada Tuhan melainkan Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang dzalim.” (Al-Anbiya: 87)


Maha Suci Allah yang telah mengurniakan sebaik-baik akhlak kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Kesemua ibrah Nabi-nabi terdahulu telah dihadam dengan baik oleh Baginda SAW. Renunglah pada doa Rasulullah SAW saat hatinya cukup berkecamuk dengan perlakuan penduduk Thoif ke atas dirinya. Ditambah dengan tahun kesedihan kehilangan isteri dan bapa saudara baginda yang tercinta. Saat kemuncak tekanan dan beban dakwah yang amat kuat di mana orang Islam di Makkah disiksa dan tiada nampak orang yang mahu menerima dakwah baginda.

Adakah pada waktu itu Rasulullah SAW tidak punya perasaan? Tidak, namun semua perasaan itu diadukan, dipulang, diserah kembali pada Allah Taala.

Syahdunya dan hibanya kita membaca doa dan aduan Nabi SAW ini:

"Ya Allah, kepadaMu juga aku mengadukan kelemahan kekuatanku, kurangnya helahku dan hinanya aku di hadapan manusia. Wahai Yang Paling Pengasih, Engkau adalah Tuhan kepada orang-orang yang kena tindas dan Engakulah Tuhanku, kepada siapa hendak Kau serahkan diriku? Kepada orang jauh yang bermasam muka kepadaku, ataukah musuh yang akan menguasai urusanku? Aku tidak peduli asalkan Engkau tidak murka kepadaku, sebab sungguh teramat luas afiat yang Engkau limpahkan kepadaku. Aku berlindung dengan cahaya wajahMu yang menyinari segala kegelapan dan yang kerananya urusan dunia dan akhirat menjadi baik, agar Engkau tidak menurunkan kemarahanMu kepadaku atau murka kepadaku. Engkaulah yang berhak menegurku hingga Engkau redha. Tidak ada daya dan kekuatan selain denganMu.”


Daei bukan tidak punya perasaan kecil hati dan ambil hati. Tetapi sifat itu perlu dikikis segera dengan mengadu kepada Allah Taala, kerana sikap begini bukanlah sikap yang diwarisi daripada daei agung Nabi Muhammad SAW.

Muhasabah diri itu penting
"Dah azan Asar ke?" seorang pegawai lain yang melintasi saya bertanya.

"Oh, belum lagi." jawab saya.

Jam sudah menunjukkan waktu Asar hampir menjelang, saya bingkas bangun untuk bersiap-siap. Melihat waktu yang cukup pantas pergi. Sememangnya terasa rugi untuk mensia-siakan ianya berlalu pergi.

Celakalah pada diri yang berbuat maksiat tidak tahu dosa itu mendatangkan murka besar Allah Azzawajjalla. Moga kita diberi kekuatan untuk menginsafi diri sekaligus berupaya untuk menginsafkan orang lain.

Tamam!


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
71000 Port Dickson,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Fitrah yang menjadi fitnah

>> Friday, June 17, 2011


Ubaidillah, pemuda berasal dari Jakarta Indonesia. Sudah berkahwin dan sekarang bekerja di Kementerian Pertahanan Indonesia. Saya senang dengan perwatakannya, dan sering melihat dia di Musolla. Dia adalah salah seorang peserta kursus dari luar negara untuk Kursus Bahasa Arab Komunikasi selama 2 minggu ini di Institut Latihan Islam Malaysia ATM (ILMI) Port Dickson.

"Saya kagum dengan Sukaerno," bual pagi itu saya bersama Ubai, panggilan senang saya dengannya.

"Ya, kalau Sukaerno itu pidatonya bagus. Tetapi sayang, kerana perempuan dia jatuh!" Ubai bercerita sambil menggeleng kepala kesal.

"Oh!" saya mampu berkata begitu tanda kaget.

Kagum saya cuma pada pidatonya. Tetapi pada pemikiran dan falsafah sosialis komunisme yang dia pegang bukan sesuatu yang saya kagumi. Sukaerno seorang pengagum kecantikan wanita. Hidupnya tidak lari daripada cerita-cerita dan skandal bersama wanita.

'Kita punya tanah yang subur, sehingga dicacakkan tongkat sekalipun ianya bisa mengeluarkan daun dan juga buah!'

Lihatlah cara dia berpidato, bukankah boleh membuatkan rakyatnya tersihir?

Penghias dunia

Diari cerita Sukaerno dilipat bersama-sama diari ramai pemimpin dunia yang jatuh dan tersungkur kerana watak wanita. Negatifkah watak wanita? Tidak, wanita itu adalah perhiasan dunia yang benar-benar menjadi perhiasan dan penyejuk mata andai diluruskan dengan baik dan sesuai dengan fitrah yang dijadikan Allah SWT.

Namun wanita yang dimanipulasikan sehingga mencapai tahap agen perosak masyarakat dan umpanan syaitan benar-benar menggusarkan lelaki-lelaki yang beriman.

"Boleh terangkat kopiah Pak Haji!" jenaka ini biasa saya dengar di warung-warung kopi.

Al-Quran meletakkan cinta manusia kepada wanita ini dalam kedudukan yang pertama,

Surah Al-Imran ayat 14:



Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).

Lihatlah Allah Taala menggariskan wanita itu dicintai manusia kemudian barulah anak-anaknya, hartanya dan kekuasaannya. Ibrah besar di sini boleh diletakkan bahawia kecintaan ini boleh membantu seseorang untuk masuk ke dalam syurga Allah. Namun boleh juga menyeret seseorang ke dalam jurang neraka andai tidak mampu mengawalnya dengan baik.

Disebabkan kecintaan yang mendalam seseorang pada wanita ianya juga boleh menjadi fitnah besar kepada manusia. Nabi SAW bersabda di dalam satu hadis yang dipetik daripada kitab Riyadhus Salihin bermaksud lebih kurang begini;

Dari Abu Said al-Khudri r.a. dari Nabi s.a.w. sabdanya:
"Sesungguhnya dunia ini manis dan menghijau (lazat dan selesa) dan sesungguhnya Allah itu menjadikan kamu semua sebagai pengganti di bumi itu, maka itu Dia akan melihat apa-apa yang kamu lakukan. Oleh kerana itu, maka takutilah harta dunia dan takutilah pula tipu daya kaum wanita. Sebab sesungguhnya fitnah pertama yang melanda kaum Bani Israel adalah dalam persoalan kaum wanita." (Riwayat Muslim)


Fitnah kaum wanita itu tertimpa kepada sesiapa jua mungkin

Fitnah kaum wanita itu terkena kepada Habil dan Qabil. Kerana merebutkan wanita, iblis membisikkan kebencian yang kuat dalam diri Qabil kepada Habil. Lalu terjadilah apa yang telah pun terjadi. Penumpahan darah yang pertama di muka bumi, sehingga saat ini jika ada darah yang tumpah sahaja di muka bumi akibat pembunuhan, Qabil akan mendapat 'saham'nya sama.

Fitnah kaum wanita tertimpa pada Juraij. Kisah Juraij seorang yang taat beribadah tetapi pernah tersilap tidak mengendahkan panggilan ibunya. Lalu ibunya mendoakan ujian buat diri Juraij. Seorang perempuan penzina menuduh Juraij berzina dengannya dan membuatkan Juraij hampir sahaja dihukum. Lantas Allah menunjukkan kekuasaannya, bayi yang dipangku wanita penzina tersebut berkata-kata dan menafikan Juraij itu bapanya.

Fitnah kaum wanita menimpa Nabi Yusuf as. Isteri Aziz mengajak Nabi Yusuf as untuk melakukan zina kerana terpesona dengan kekacakkan Baginda as. Al-Quran menggambarkan hati Nabi Yusuf as sudah terlintas dan hampir condong mengikut ajakan Isteri Aziz tersebut namun Allah Taala menyelamatkannya.

Fitnah kaum wanita itu terkena Rahib di zaman Bani Israel yang berzina dengan wanita, mengandungkan dan membunuh wanita tersebut. Sehingga akhirnya dia menjadi musyrik dan tunduk pada Iblis.

Cerita-cerita ini bukanlah menggambarkan semua wanita itu jahat dan lelaki perlu memusuhi wanita. Tidak mungkin berlaku begitu, kerana Allah Taala menjadikan wanita itu pasangan yang menenangkan jiwa bagi lelaki. Kontra pada kisah di atas terdapat banyak kisah-kisah yang menunjukkan peranan wanita dalam dakwah yang membuatkan kita kagum.

Kisah Asiah isteri Firaun, kisah ibu Nabi Musa as, kisah Maryam ibu kepada Nabi Isa as, kisah Khodijah ra dan kisah-kisah lainnya.

Teguhnya lelaki didampingi wanita solehah

"Kita ini para suami, walau bagaimana solehah pun isteri jangan mengharapkan mereka yang bimbing kita. Kitalah yang patut bimbing mereka!" pesan saya pada anggota bawah yang telah berkahwin.

"Wanita ini bengkok seperti tulang rusuk, kalau terlalu keras mereka boleh patah. Kalau terlalu lembut mereka akan terus bengkok, maka timbanglah dengan hikmah dalam memperlakukan mereka." Pesan saya pada sesi lain pula.

Saya fikir, saya cukup mewah dengan nasihat rumah tangga kepada anggota bawahan saya. Mereka pun hairan, saya tidak berkahwin lagi tetapi kebanyakan pertanyaan saya tentang tingkahlaku isteri mereka seperti lagaknya saya sudah berkahwin. Cuma teori sahaja insya-Allah, mudah-mudahan nanti saya cukup bersedia untuk mengamalkannya.

Lelaki kuat adalah lelaki yang cukup bersabar melayan karenah isteri. Lelaki kuat juga adalah lelaki yang prihatin kepada aurat isteri dan anak-anak perempuannya. Menimbang fitnah yang cukup banyak bersumber daripada wanita, bayangkanlah pahala yang besar diganjari kepada lelaki yang berusaha menutup fitnah ini.

Dayusnya seorang suami dan bapa yang memandang remeh aurat isteri dan anak-anaknya. Membiarkan isteri tidak bertudung, malah ada yang bertudung terdedah pula lengan dan kakinya. Membiarkan mereka bertepuk tampar dan mendedahkan aurat sesama ipar duai,

"Ah, saudara mara. Ada excuse mungkin bab aurat ini dengan ipar duai!"

Jangan memperjudikan nasib anda di tengah jurang neraka!

Buat kaum lelaki seperti saya berhati-hatilah pada fitnah ini. Berpuasa dan tahanlah mata daripada melihat perkara-perkara yang tidak elok. Berpuasalah secara kerap, saya cukup kagum dengan mereka yang tidak berpuasa tetapi berjaya menahan nafsunya. Kagum kerana saya tidak mampu untuk berlaku begitu tanpa benteng puasa. Tidak kiralah seseorang itu sudah berkahwin atau belum. Kerana seseorang lelaki yang sudah berkahwin tidak terlepas daripada fitnah wanita sebenarnya,

Kerana kebiasaannya wanita apabila telah berkahwin akan melihat suaminyalah adalah segala-galanya dalam hidupnya. Tetapi lelaki apabila telah berkahwin ianya merupakan pintu pertama untuk melihat dan mengenal segala-galanya berkenaan wanita. Dengan kata lain, wanita apabila berkahwin skopnya memandang lelaki menguncup dan lelaki apabila berkahwin skopnya memandang wanita mengembang.


Jangan melayan keranah wanita-wanita yang ter'gedik-gedik'. Tepuk sebelah tangan tidak berbunyi. Lelaki yang hebat itu terletak pada ketika dia berjaya mengawal hawa nafsu yang sedang kuat mengusai dirinya.

"Ya Allah aku berlindung kepada-Mu daripada fitnah wanita dan daripada fitnah maniku."



-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca. MS Rizal, Port Dickson, 2011/1432H http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Merendahlah Dalam Ketinggian Iman

>> Saturday, June 11, 2011

Andai setiap hari manusia memulakan waktu pagi dengan azam dan mengakhiri waktu tidurnya dengan muhasabah, maka mungkin hidup ini lebih indah, lebih manis dan lebih barakah. Tetapi sayang, kesibukan menyebabkan ramai manusia tidak ada masa untuk mengenal diri sendiri. Kerana itu apabila seseorang itu telah menjelang ajal, dia selalu berperasaan seribu penyesalan,

"Oh, Tuhan kenapa dulu aku tidak melakukan begini dan begini. Kenapa aku tidak mengakhirinya dengan begitu dan begitu."

Seringkali manusia itu merasa lebih dari kenyataannya yang sebenar, atau barangkali dia merasa kurang daripada apa yang Allah Taala kurniakan. Wahai kawan, tanamlah dirimu dalam tanah kerendahan, semailah ia dengan baja taqwa. Kerana sebatang pokok yang tidak ditanam dan dijaga, pasti akan tumbuh meliar tanpa tarikannya.



Membajai Sifat Rendah Diri

"Tahniah, cikgu bangga lihat kamu berjaya?" seorang cikgu saya menegur di laman sosial Facebook.

"Terima kasih cikgu, saya pun bangga dapat guru yang pandai mengajar macam cikgu ini." saya memulangkan kembali pujian.

Pujian adalah hak Allah, saya menjadi wakilnya. Bangga juga milik-Nya. Malah kesombongan juga berhak menjadi milik Dia. Bukankah seringkali hadis Qudsi ini diulang-ulang kepada kita, "“Kesombongan adalah selendang-Ku, siapa yang menandingi Aku, akan Aku masukkan ke neraka.” Naudzubillahi min zalik.

Namun kesombongan cukup payah untuk diatasi, kadang-kadang ianya datang tanpa kita sedar. Ianya menyelinap sedikit demi sedikit di hujung hati. Langsung ianya menjadi sesuatu yang terbiasa, malah tidak sedikit pun rasa bersalah untuk mempamerkannya. Kesombongan juga boleh datang dalam pelbagai cara dan perbuatan. Malah mungkin cukup senang dikesan dengan kedekutnya melemparkan senyuman. Atau mungkin juga terkandung dalam sifat suka sangat mempamer-pamerkan. Tambah lagi buat mereka yang panas baran dan suka mengarah-arahkan.

"Adakah aku telah berlaku sombong hari ini?" tanyalah perkataan ini selalu kepada diri.

"Adakah ada manusia yang telah kuzalimi?" soalan kedua ini menyusul selepas soalan pertama tadi.

"Adakah mereka-mereka ini berkecil hati dan menaruh benci atas akhlak burukku?" soalan ketiga sebagai penutup.


Pesan buat mereka yang sombong


Orang sombong seringkali merasakan dirinya cukup sempurna. Sebab itulah dia mudah untuk melemparkan cacian, serta mudah untuk merendah-rendahkan orang lain. Bayangkanlah apabila manusia itu yang tugasnya menjadi khalifah dan disuruh untuk kenal-mengenal, tetapi pada masa yang sama ada orang meletakkan dirinya setaraf dengan Tuhan. Adakah tugas ini tercapai? Malah ianya menjadikan masyarakat pincang, organisasi berpecah belah, rumah tangga berantakan dan kawan dengan mudah menjadi lawan.


Nikmat Allah yang manakah kamu dustakan?


Adakah kerana kecantikan membuatkan mereka sombong?
Mungkin mereka tidak melihat bahwa kecantikan itu juga boleh membawa porak poranda, malah ada ungkapan mengatakan, 'Apabila seseorang itu merasakan dirinya cantik dan bangga dengan kecantikannya maka disitu fitnah ke atas dirinya telah bermula.' Lambat laun kecantikan itu akan pudar, yang tinggal adalah kedutan dan rambut yang beruban.

Adakah kerana senioriti membuatkan mereka sombong? Seorang yang senior dalam organisasi dengan mudah menunjukkan sifat sombong mereka. Saya melihatnya dengan ketara dalam budaya tentera, malah budaya ini tercerna di asrama-asrama pelajar sekolah.

Tiada lain inilah budaya yang diwarisi daripada Barat khususnya dalam dalam institusi tentera. Walhal tentera Islam tidak pernah meletakkan seseorang itu tinggi dan tidak pernah meletakkan seseorang itu rendah mengikut darjat pangkatnya. Inilah yang menjadi kekuatan Khalid al-Walid saat mana dia dilucutkan jawatan Panglima kepada tentera biasa. Berperang kerana Allah, bukan kerana jawatannya. Seorang yang cukup senior sepatutnya lebih tinggi taqwa dan tawakkalnya kepada Allah Azzawajjala. Dan seorang yang tinggi tawakalnya merupakan seorang yang cukup senang untuk merendahkan hatinya baik kepada Allah mahupun manusia.

Adakah kerana ilmu membuatkan mereka sombong? Siapakah lebih tinggi ilmunya berbanding Salafussoleh? Mahupun cendiakawan Islam yang dikenal sebagai lelaki ajaib pada zaman mereka. Malah mereka punya 2 kelebihan yang tiada pada cendiakawan barat. Tinggi ilmu dan tinggi akhlak. Jangan sombong apabila punya ilmu tinggi. Sebab itu barangkali saya murah dengan nasihat kepada mereka yang berwajah gembira saat menggenggam segulung Ijazah,

"Alhamdulillah sudah berjaya, gunakan ilmu ini untuk memandaikan masyarakat pula."

Adakah kerana keturunan dan 'bau-bau bacang' membuatkan mereka sombong? Terdapat satu kisah di mana Nabi SAW menegur dua orang yang sedang bertikaian lantaran kehormatan keluarga dan keturunannya. Lalu Nabi SAW mengingatkan seraya bersabda, "Ada dua orang yang saling berbangga dengan keturunannya di hadapan Nabi Musa a.s. Salah seorang mereka berkata; “Aku adalah anak keturunan si Fulan bin Fulan," ia sebutkan sampai sembilan keturunan. Kemudian Allah mewahyukan kepada Nabi Musa, “ Katakanlah wahai Musa kepada orang yang berbangga tersebut, sembilan keturunanmu itu adalah ahli neraka dan engkau yang kesepuluhnya.” (Riwayat Abdullah bin Ahmad dalam Zawaid al-Musnad dengan sanad yang sahih, dan Imam meriwayatkannya mauquf pada Muadz dengan kisah Musa saja).

Allah Taala tidak menyukai seseorang yang berbangga dengan keturunannya. Malah sifat ini lebih menyerupai perangai Iblis. Iblis itu sombong dengan dirinya dan mengaku lebih mulia kerana dijadikan daripada api dan Nabi Adam as dijadikan daripada tanah. Ingat dalam hal ini Allah Taala tidak langsung memperakui yang api itu kejadiannya lebih mulia daripada tanah. Itu semua sangkaan Iblis, begitu juga dengan manusia yang menyangka dia dimuliakan Allah Taala dengan berasal dari keturunan-keturunan yang tinggi darjatnya.

Pepatah melayu mahsyur menyebut, 'Ular yang menyusup bawah akar tiada akan hilang bisanya.'

Begitu juga Allahyarham KH Rahmat Abdulllah pernah menyebut, "Merendahlah, engkau kan seperti bintang gemintang, Berkilau di pandang orang, di atas riak air dan sang bintang nun jauh tinggi. Janganlah seperti asap, yang mengangkat diri tinggi di langit, padahal dirinya rendah hina."

Ingatlah setinggi manapun kita dijulang, kita hanya berasal dari saluran 2 lubang kencing. Berasal dari mani dan akan kembali sama-sama ke tanah jua. Semoga Allah memuliakan Izzudin Ibnu Salam, apabila dia melihat Sultan berjalan dengan megah di hadapan rakyat dia hanya menyeru Sultan dengan namanya sahaja. Malah dia amat ringan mulut untuk menegur sultan supaya menutup gedung-gedung arak.

Pernah anak muridnya bertanya, "Adakah engkau tidak takut pada Sultan?"

Izzudin Ibnu Salam menjawab "Aku melihat dirinya begitu merasa agung. Maka aku ingin merendahkannya supaya dia tidak bersifat takabur dan menyombongkan diri sehingga dia turut menjadi celaka. Sungguh aku merasakan kebesaran Allah saat menceramahnya lalu aku merasakan Sultan berada di bawah tapak kakiku tidak ubah seperti seekor kucing."

Disudahi entri ini dengan taujih Rabbani;


“Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekalikali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung. Semua itu kejahatannya amat dibenci di sisi Tuhanmu ( Al-Isra': 37-38)




-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Sajak Menanam Rindu Pada Palestin

>> Sunday, June 5, 2011




Jauh lambaian semilir angin menampar-nampar wajah,
Apakah angin ini datang dari seberang sana?
Membawa berita dan khabar hati yang remuk terpana,

Tanah itu sudah lama terjajah,
Malang sungguh..
Andai tanah di sini ditinggalkan jasad, dibiarkan ideologi sesat,
Tanah di sana tak mahu ditinggal malah disuruh keluar pula.
Apakah ini zaman dunia berundang-undang rimba?
Tidak, kerana Allah SWT tidak pernah menzalimi hamba-hambanya.

Palestin bukanlah asing bagi diri kami,
Andai ukhuwah di sini terhubung kerana darah dan warna kulit,
Tetapi ukhwah kita lebih tinggi mengatasi segala-galanya,
Al-Quran dan Sunnah sama-sama menjadi panduan mulia.

Islam yang diinjak terbela langsung di sana,
Musuh Islam sudah berdiri di hadapan,
Ditumbuk dan digasak merekalah Yahudi yang terang-terang disebut dalam Al-Quran,
Tetapi di sini musuh itu cukup sulit itu dibeza-bezakan,
Anak bangsa jadi keliru lalu identiti menjadi sesuatu yang tak keruan,

Di sana kanak-kanak matang sudah berbicara tentang Yahudi, Jihad, Allah dan Rasul-Nya,
Di sini kanak-kanak berbicara tentang Ben 10, Ultraman, Batman dan seumpamanya,

Di sana pemuda-pemudi mengabiskan masa lapang dengan strategi tentera, kitab dan Al-Quran,
Di sini pemuda-pemudi membuang masa lapang untuk dating, seronok dan bergelak tawa,



Di sana bayi-bayi mati mulia dan dijunjung menemui rabb-Nya.
Di sini bayi-bayi dilonggok, dibuang malah digonggong anjing akibat dosa tangan-tangan manusia.


Di sana ibu ayah mewasiatkan iman dan agama,
Di sini ramai ibu bapa mewasiatkan duit dan kesenangan yang kamu perlu kejar dan jadi hambanya.

Di sana syahid dan wawasan akhirat itu tujuan utama,
Di sini dunia dan penyakit al-Wahn itu menyebabkan akhirat itu bukanlah tempat destinasi pertama.

Palestin walau jasad kami di sini, tetapi hati kami tak pernah jemu untuk berpaling ke sana,
Fikiran kami tak pernah lekang dalam mengingati tanah sana,
Doa tidak putus-putus buat saudara-saudara kami setiap masa,
Bantuan kami serahkan, kesedaran umum kami tingkatkan,

Bersabarlah, kerana semua ujian sebagai pra-syarat untuk sama-sama kita menuju Syurga-Nya.

-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

Sajak nukilan MS Rizal,
32100, Lumut,
5 Jun 2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Dayung sudah di tangan, perahu sudah di air

>> Monday, May 30, 2011

Hakikat lelaki itu sukar untuk mengalirkan air mata adalah sesuatu kenyataan yang tidak pelik. Lelaki selalu dilazimkan dengan sifat egois, pemimpin yang berani, bijak mengawal situasi dan tenang dalam situasi ribut. Hakikatnya lelaki juga mudah tersentuh tetapi amat bijak menyembunyikan emosinya. Ah, siapa saya untuk membicarakan perihal seorang lelaki? Apatah lagi mahu memberikan contoh tentang diri, jauhnya beribu batu. Tetapi kias bahasanya menunjukkan rasa perlu.

Bara yang digenggam biar sampai jadi arang. Azam yang telah lama ditanam perlu disempurnakan agar ianya berjaya. Dayung sudah di tangan, perahu sudah di air. Peluang sudah datang, tetapi menunggu diri untuk mengusahakan.



Wahai diri kenanglah apa yang telah pergi

"Andai saya dapat berputar kembali pada 3 tahun akan datang, maka banyak perkara yang saya akan perbetulkan."

Saya cungkil ayat ini daripada akhbar Sinar Harian. Wawancara bersama Nabil Raja Lawak. Saya bukanlah peminatnya, dan saya bukanlah hakikatnya orang yang meminati rancangan lawak ini. Banyak ketawa itu mematikan hati kamu tahu?!

Kembali kepada bicara Nabil, angan-angan itu bukanlah suatu yang jarang didengar. Ingin kembali pada masa lalu, memperbetulkan apa yang diri sendiri tidak sedar dilakukan.

Namun hakikatnya masa lalu adalah sejarah yang telah pergi. Hari ini adalah saat memperbetulkan diri. Kerana tidak sedikit orang yang tahun-tahun ke hadapannya sama sahaja dengan tahun sebelumnya. Basi, lesu dan tiada perubahan. Hairan candu apakah yang telah diberikan orientalis pada umat ini? Pemuda-pemudanya hilang, dan yang tinggal hanyalah anak-anak perempuan.

Ingatlah masa yang berputar tidak pernah mengasihi sesiapa. Saya sering mengibaratkan mereka yang membuang masa ibarat membuang air kosong di dalam gelas. Dia tidak menghargai air itu dan mudah sahaja dibuang. Tetapi bagaimana jika dia sedar air di dalam gelas itu adalah air yang mahal harganya dan amat sedap rasanya? Adakah dia sanggup membuang air tersebut. Begitulah ibaratnya masa, mereka yang bijak sahaja pandai itu mengisinya.


Muda hanya sekalikah?


"Muda hanya sekali, jadi kita enjoy!!!"

Ya, mudamu hanya sekali bagi mereka yang menganggap akhirat itu mitos. Muda itu mungkin sekali jika penyakit hubbunduniya, cintakan dunia itu cukup tepu bersarang dalam dirinya. Tetapi tidak bagi mereka yang beriman dengan adanya syurga Allah SWT. Mereka akan kekal muda selama-lamanya. Itu muda yang berkali-kali, itulah saat betul untuk enjoy. Alangkah malangnya enjoy di saat muda lalu terlepas peluang berharga untuk meraih syurga Allah SWT. Kenikmatan muda di dunia hanya sebentar, malah langsung tidak membawa kebahagiaan. Penipu dan fana.


Oleh itu langkahmu di mana?


Sebetulnya saya agak letih berkerja. Letih dengan perkara remeh dan letih dengan situasi tidak menang tangan. Mungkin itu adalah satu kelemahan saya yang tidak pandai mengurus. Atau ilmu yang sekadar tertera pada sijil lalu disimpan di dalam almari. Saya harap tidak begitu. Kerana jauh di sudut hati, ada harapan yang menggunung pada umat ini. Pada lelakinya, pemudanya, remaja, kanak-kanak, wanita, gadis-gadis dan apa sahaja kata nama yang sesuai yang berada di dalam masyarakat.

Kadang-kadang saya mengeluh atas keletihan diri. Segera saya mengadu pada Allah Taala. Kamu tahu apa maknanya nikmat dalam berdoa? Ketika situasi dan keadaan bukanlah doa itu lahir dari hafalan, tetapi saat doa itu datang tulus dari hati. Kamu tahu pengajaran apa yang selalu menggoncang diri dan memerah air mata? Pengajaran kisah pejuang-pejuang dakwah ini, saat diri mereka digoncang dengan seribu macam dugaan. Kamu tahu ketika mana diri ini rasa jauh daripada Allah Taala? Saat hanya berjaya membaca 2 helai lembaran Al-Quran sahaja dalam sehari itu...

Oh, apakah kelalaian itu sesuatu yang baik. Atau ternyata sia-sia? Ternyata seorang lelaki itu murah dengan air mata saat dirinya terasa hina di hadapan Allah Taala. Murah saat bersendirian tanpa teman yang sukar memahami bahasa hati. Hanya Allah Taala sahaja tempat diluahkan segalanya-galanya.

Ingin menulis dalam keadaan teratur tetapi idea datang mencurah-curah tanpa sempat mengatur. Doakan saya wahai pembaca yang budiman. Doakan saya thabat dalam jalan ini.

-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Hidayah milik Allah Taala

>> Thursday, May 26, 2011


Hidayah Allah SWT adalah sesuatu yang misteri untuk dinilai dan diterokai. Sesiapa jua mungkin akan beroleh hidayah daripada Allah SWT dan sesiapa juga mungkin tergelincir dalam kesesatan.

Sebab itu kita sering mendengar doa yang bersumber daripada hadis riwayat Muslim dan sering dibacakan di atas mimbar Jumaat.

"Sesungguhnya segala puji adalah milik Allah. Kita memuji, memohon pertolongan dan meminta ampunanNya. Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan dan keburukan amal perbuatan kita. Siapa yang ditunjuki Allah maka tidak ada yang dapat menyesatkannya. Siapa yang disesatkan Allah maka tidak ada yang dapat menunjukinya."

Subhanallah, bagaimana mungkin seorang insan itu boleh selesa dengan apa yang ada pada dirinya sedangkan tidak ada jaminan bahawa pengakhiran seperti itu. Renunglah al-fatihah yang sering dibaca dalam solat fardu, bukankah tidak jemu kita meminta supaya Allah SWT menunjukkan jalannya yang lurus. Bukankah jalan-jalan orang yang Allah Taala berikan nikmat itu jalan kita. Jalan-jalan mereka yang sesat itu bukan jalan pilihan.

Ramai orang sering menyangka dirinya betul. Hanya muhasabah diri sahaja dapat menembusi keegoaan ini. Sedangkan Firaun sendiri menyangka dirinya benar. Konon Nabi Musa as dan saudaranya Nabi Harun as yang membawa kepada kerosakan.


Dan berkata Fir'aun (kepada pembesar-pembesarnya): "Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah ia memohon kepada Tuhannya, karena sesungguhnya aku khawatir dia akan menukar agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi." Al-Mukmin,40:26.


Kita berlindung daripada Allah iman yang sering berbolak-balik, diri yang tak terurus, urusan yang sia-sia dan segala macam ujian yang tidak sanggup untuk dipikul.

Insan itu, disaat dirinya terasa jauh daripada cahaya hatinya akan sering menimbulkan gelojak perasaan. "Tenangkanlah daku walau sebentar, kerana jasadmu terlalu letih untuk mencari ketenangan hakiki."

Malang buat mereka yang menyangka maksiat itu menenangkan hati, tetapi sebenarnya menyenangkan nafsu dan menutup kebenaran hati.

Maha suci Allah yang telah memberikan hidayah...






-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Ramai itu bukan jaminan kebenaran...

>> Tuesday, April 26, 2011

'Jangan risaukan berat badan ianya hanyalah sejumlah angka...'

Sinis pernyataan di atas menghias kelas ekonomi saya saat berkuliah di Universiti dahulu. Kami tersenyum 'kambing'. Tahu pernyataan itu sekadar humor selingan.

Kerana berat badan diukur dalam angkalah seseorang itu perlu risau. Kerana angka punya pengaruh yang banyak di dalam kehidupan manusia.

Wang di dalam angka,

Panjang dan pendek di dalam angka,

Sedikit dan banyak di dalam angka,

Malah sistem komputer saat anda tengah membaca entri ini juga dibina dengan berasaskan angka...


Kebenaran
itu menongkah angka

Sedikit atau banyak ianya tidak mempengaruhi kebenaran dalam berpihak. Malah amat pelik, kerana banyak kisah-kisah Nabi-nabi as terdahulu yang berperang dalam kalangan mereka yang sedikit tetapi boleh menang di dalam peperangan. Lebih pelik, jika melihat teknologi peperangan tertinggal.

Rupanya pakaian taqwa itulah menjadi senjata utama. Lihatlah kebenaran itu disambut daripada iman yang luhur kepada Allah SWT. Sebab itu jangan sesekali terpengaruh dengan ramainya orang tanpa menilai dahulu dengan ilmu dan akal yang lurus.

"Syeikh, kenapa tidak mahu ikut kami. Lihatlah kelompok kami yang ramai ini..."

"Seronok datang majlis tadi, meriah sungguh!"

"Sikitnya orang datang, tak seronoklah. Tangguhkan sahajalah majlis ilmu..."

Begitulah pengaruh ramai itu. Tidak dinafikan ramai adalah senjata psikologi yang ampuh. Ramai juga bermakna sumber manusia juga mencukupi. Namun ingatlah bahawa jangan menilai kebenaran hanya dengan ramai.

Jangan berniat masuk jemaah atas sebab ramai. Nanti bila satu persatu meninggalkan jemaah tersebut, kita pun turut sama goyang.

Jangan buat wirid kuat-kuat selepas solat dalam masjid semata-mata niat untuk meriah. Kasihankan mereka yang masbuk dan yang sedang menyempurnakan solat di belakang. Nanti ada saat kita juga terlambat, apakah perasaan saat solat diganggu?

Jangan tangguhkan sesuatu majlis atas sebab sedikit, teruskan walau satu daurah/seminar itu hanya punya ahli 6 dan 7 orang sahaja.


Jangan sedih jika sedikit yang menyambut seruan...

Dalam hadis ke 74 dalam bab Yakin dan Tawakkal, satu hadis riwayat bukhari dan muslim:

Dari Ibnu Abbas radhiallahu 'anhuma, katanya: "Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Dipertontonkanlah padaku berbagai ummat, maka saya melihat ada seorang Nabi dan besertanya adalah sekelompok manusia kecil - antara tiga orang sampai sepuluh, ada pula Nabi dan besertanya adalah seorang lelaki atau dua orang saja, bahkan ada pula seorang Nabi yang tidak disertai seseorangpun. -(hadis ini bersambung)


Lihatlah berdasarkan hadis ini, ada Nabi-nabi as dahulu yang sedikit sekali umatnya. Ada yang ramai. Andai kebenaran itu dan imbalan yang Allah Taala beri berdasarkan bilangan, maka sudah tentu Nabi-nabi as ini menjadi rugi. Tetapi tidak, kebenaran tidak mengira jumlah bilangan. Maka jangan sedih andai tidak ramai orang mengikut. Barangkali sesetengah pendakwah itu sudah mencuba dengan pelbagai cara tetapi tidak berhasil caranya.

Begitu juga kisah yang boleh petik daripada 'Adi bin Hatim,

"Barangkali anda hai 'Adi enggan masuk agama ini karena kaum muslimin sedikit jumlahnya sedangkan musuh-musuh mereka banyak. Demi Allah! Tidak lama lagi Anda akan mendengar berita seorang wanita dari Qadisiyah mengendarai unta ke Baitullah tanpa takut kepada siapa pun selain kepada Allah."


Pesan Rasulullah SAW begitu pada 'Adi bin Hatim. Ternyata benar apa yang dijanjikan, sedikitnya umat Islam bertukar menjadi ramai lebih daripada apa yang pernah orang-orang kafir Quraisy sangkal selama ini. Kekuatan akhirnya digembling sehingga Islam mencapai kegemilangan menguasai 2/3 dunia.

Ya, benar. Ada masanya seseorang Daei itu akan dapat merasa saat kejayaan dakwah. Tetapi ada juga masanya seorang Daei itu mati sebelum sempat melihat kejayaan dakwah. Imbalan Allah Taala tidak berdasarkan kejayaan, tetapi setakat mana seseorang Du'at mengusahakan.

Masa depan Islam itu ada, dan ianya akan tiba jua seperti dijanjikan...


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.


MS Rizal,

32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Cerita Bahasa Inggeris dan SPM, kemana mahu pergi?

>> Friday, April 1, 2011

Saya berguling-guling di atas kusyen. Amat jauh perasaan dipendam. Kekalutan dan keresahan menerpa lubuk hati. Sesekali hati saya memujuk supaya tidak perlu risau. Kata Dr Fadzilah Kamsah 70% perkara yang dirisaukan tidak berlaku sebenarnya.

Tembok besar ego saya runtuh secara tiba-tiba. Membuncah fikiran yang mahu lepas bebas disebalik sebuah beban. Tetapi jangan terlampau leka, kerana sunnatullah tidak membenarkan semua yang diinginkan manusia. Kerana hampir sahaja dunia ini musnah dengan kadar lebih pantas jika semua yang diinginkan manusia itu tertunai dengan tangannya. Allah Taala mengajarmu ketika ini, mengajar supaya menjadi manusia dalam dukungan realiti. Bangkit daripada angan-angan tenggelam timbul tanpa wawasan yang pasti.

"Macam mana permohonan ke Matriks abang?" adik perempuan saya bertanya.

"Permohonan gagal..." saya menjawab suram.

Gagal! Perkataan yang menjadi trauma di dalam hidup saya. Saya amat tidak biasa dengan perkataan itu, malah ketakutan untuk gagal membuatkan saya menjadi orang paling pantas bangun setelah tersadung. Itulah yang saya belajar sedari kecil.


Kegagalan itu perit tetapi mengandungkan kemanisan

Saya teringatkan dialog di atas yang tersemat di fikiran kira-kira 7 tahun dahulu. Oh, untuk pengetahuan saya memperolehi 6 A1 3 A2 1 D7 ketika SPM 2003 dahulu. Banyaknya A itu tidak langsung membuatkan saya berbangga untuk bercerita atas sebab kecacatan di hujungnya. 1 D7 itu adalah subjek Bahasa Inggeris. Subjek yang paling saya ambil enteng, malah berbasi-basi sahaja ketika menjamahnya dahulu. Saya hanya mahukan cukup-cukup makan, atau lebih kurang sahaja.

Dengan Bahasa Inggeris di bawah penguasaan separa saya sudah memasang impian untuk ke Jepun. Atau mungkin jika tidak bernasib baik ke matriks dan paling akhir program Diploma UTM.

Namun perancangan Allah lebih baik daripada apa yang dijangka. Saya memperoleh keputusan SPM dengan perasaan bercampur baur. Gembira bercampur risau. Malah guru saya pun menunjukkan wajah confius-nya. Saya menyembunyikan perasaan itu dengan senyum kelat.

Akhirnya, setelah permohonan ke Jepun tidak bersambut. Matriks juga tidak menunjukkan jalan saya beralih ke satu jalan lain. Jalan yang membuatkan ramai guru-guru dan rakan-rakan terkejut. Saya ke Akademi Tentera Malaysia (sekarang dikenali sebagai Universiti Pertahanan Nasional Malaysia). Pilihan yang tidak popular langsung, malah saya hampir mengubah keputusan di malam-malam terakhir saya mahu berangkat.

"Pergi dan cubalah lontarkan jauh-jauh keselesaanmu, ketakutan akan membuatkan kamu jadi semakin pengecut..." perasaan saya mengenggam hati saya erat-erat. Satu semangat muncul dengan tolakan yang kuat.


Bersyukur di atas setiap ketentuan.


Alhamdulillah, hampir 7 tahun segalanya berlalu saya makin nampak hikmah yang banyak di sebalik 1 D7 saya itu. 1 D7 membawa saya kepada lapangan yang banyak saya belajar di dalamnya. Belajar diulit kematangan dan berdamping dengan orang yang kuat pendirian. Malah sekarang saya selalu mengatakan kepada ramai orang yang kecewa.

"Syeikh, 7 tahun dahulu saya dapat 1D7. Dan saya amat bersyukur dengan keputusan itu..."

Ketika tahun asas, saya mula belajar menyusun kembali penguasaan bahasa Inggeris. Saya tidak lagi memandang remeh pelajaran ini. Malah mungkin kerana hasil usaha kuat ini saya pernah ditawarkan belajar di United States Naval Academy ketika berada di tahun asas. Tetapi atas sebab-sebab tertentu saya menolaknya. Sehingga tahap ini saya tidak mengatakan penguasaan bahasa Inggeris saya baik. Namun bolehlah digunakan sebagai wahana berinteraksi dengan klien-klien 'Mat Salleh'. Belajar bahasa tidak perlu malu, redah dan buat tidak tahu sahaja...


SPM itu langkah barumu


Seperti biasa, keputusan SPM baru-baru ini diwarnai pelbagai cerita suka dan duka. Benar, keputusan-keputusan ini bakal mencorakkan masa hadapanmu. Jika kamu dapat banyak A itu tidak akan merubah kedudukanmu kecuali kamu lebih berusaha dan tidak leka. Tidak sedikit mereka yang menyapu bersih A di SPM tetapi terkandas di Universiti. Bagi keputusan tidak seberapa, janganlah berputus asa kerana dunia ini adalah Universiti terbuka. Belajarlah daripadanya, Allah itu sayang dan ingin menyelamatkanmu daripada kejahilan diri.

Bagi yang mendapat keputusan yang baik, dapatkan nasihat untuk memilih universiti dan kursus. Jangan memilih kursus kerana mengikut rasa atau perasaan ingin glamour. Ingat, perasaan ini akan mengurung dirimu dalam masa yang terlalu lama. Jika mahu jadi jurutera, tanyakan diri sendiri kembali kenapa mahu jadi jurutera. Jika mahu jadi doktor, peguam, arkitek atau apa-apa jua lapangan profesional perlulah memilih dengan nilaian yang baik. Wang ringgit bukan tiket kebahagian.

Satu pandangan saya. Bagi ibu bapa yang punya anak-anak yang cerdik, lorongkan mereka untuk memilih bidang agama. Tidak mengapa, jika ramai yang melihat kerjaya ustaz dan ustazah tidak bergaji besar. Pandanglah dari sudut nilai yang lebih daripada itu. Pelajar pintar yang bercita-cita menjadi ulama' benar-benar akan mengubati masyarakat yang sakit. Jauh berjaya daripada doktor yang mengubat dan peguam yang menyelesaikan banyak 'penyakit' masyarakat.

Yang penting adalah keikhlasan menuntut ilmu, tidak kira walau di mana dirimu tercampak. Manusia-manusia berlian akan tetap berkilau walau di dalam lumpur dirimu tertanam. Carilah potensi diri yang terpendam, insya-Allah sebuah impian itu hampir digenggam dengan hanya satu rasa-Rasa percaya pada diri sendiri!

-----------------------------------------------------------------------------------

Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,

32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Cersapen 0.1 - Cerita Sangat Pendek

>> Friday, March 18, 2011

Saya teringat peristiwa dua hari lepas di sebuah persimpangan traffic light. Saya sedang memandu kereta berseorangan. Sedang saya berhenti untuk menunggu lampu hijau saya terpandang pemandu kereta di sebelah saya. Orangnya berjanggut lebat dan berkopiah. Kelihatan mulutnya terkumat-kamit. Saya tersentak seketika lalu bermonolog,

"Subhanallah, orang ini. Sekali pandang sahaja terus aku teringat pada Allah Taala."

Lantas saya pun menyambung pemanduan dengan disertai bacaan zikir ma'thurat.


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/ Continue Reading...

Read more...

Tanpa bayang-bayang untuk kekal berdiri

>> Friday, March 4, 2011

Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. An-Nisa' 4:104


Seiring dengan penambahan waktu, rencam manusia mencari dimanakah penghasilan hari-hari yang dituju. Bagi mereka yang tidak faham apakah ertinya kehidupan mudah sahaja berputus asa dan tewas sebelum tiba ke medan juang. Malas beramal punca hati berpenyakit. Hati berpenyakit membuatkan diri makin sakit, orang memandang jijik. Aduhai diri yang banyak melakukan kesilapan, sedarlah bahawa dunia bukan seperti apa yang diinginkan angan-angan kosong. Semuanya perlu berbayar dengan harga sebuah pengorbanan.

Jangan takut dan jangan mundur ke belakang. Kelak ujian itu pasti menimpa orang-orang yang berjanji untuk setia dalam barisan penolong-penolong Allah SWT. Benarkah ikhlas? Allah Taala menguji penolong-penolongnya dahulu. Siapa lepas, alhamdulillah semuanya terbayar tunai. Siapa sangkut, pintu taubat masih terbentang seluas-luasnya.


Terjun ke medan amal dengan seribu kekuatan

"Aku munafik, aku munafik!" sebut Hanzalah bin Ar-Rabi'.

Kehairanan Abu Bakr apabila Hanzalah berkata begitu. Lalu dia pun bertanya kepada Hanzalah apakah halnya?

"Di saat aku bersama Rasulullah SAW aku teringatkan Syurga dan Neraka. Tetapi apabila pulang kepada keluarga, aku lupa semuanya."

Abu Bakr tersentak dan tersedar bahawa dirinya juga merasakan apa yang difikirkan Hanzalah.

Lalu pergilah mereka berdua berjumpa dengan Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW bersabda: "Demi dzat yang jiwaku di tangan-Nya, andai kalian tetap seperti kalian di sisiku dan terus berzikir niscaya para malaikat akan menjabat tangan kalian, sedang kalian berada di atas tempat tidur dan di jalan raya. Akan tetapi wahai Hanzalah, ada waktumu (untuk beribadah) dan ada waktumu (untuk duniamu)"

Kisah Hanzalah ini sememangnya boleh juga dibuat pedoman pada diri. Terutamanya pada mereka yang selalu merasakan Islam itu menusuk setiap rongga jiwa saat berusrah, jaulah, daurah atau apa jua wasilah tarbiyah. Tetapi nilai-nilai ini mudah sahaja menjadi hilang saat tidak berada pada waktu dan ketika itu. Sedarlah bahawa ianya adalah sesuatu yang normal dan bukan luar biasa. Itulah medan amal.

Dengan kata lain selepas habis sahaja program pandai-pandailah bawa diri. Pandai-pandailah aplikasikan mengikut kebijaksanaan diri. Saat itu baru kamu tahu dimanakah dirimu sebenarnya, apakah sudah menghadam sebaik-baiknya sarana tarbiyah. Atau masih terapung-apung dengan angan-angan. Melakar peta kemenangan Islam di bantal atau bergerak berusaha untuk menghadapi jauh dalam nilai amal.

Saat hati sempit, gusar tiba, rasa-rasa futur mula menjelma janganlah mudah mengeluh. Bertahanlah dan serahkan urusan ini semuanya pada Allah Taala. Masya-Allah, selesai sahaja ujian ini dilepasi barulah rasa beruntung dan berharganya saat itu. Indahnya lagi ujian itu berjaya diterima. Ingatlah di saat gusar itu datang, mereka yang berlawan dan berseteru juga turut gusar. Beruntungnya gusar kerana mempertahankan kebenaran itu punya Allah sebagai sandaran, namun mereka yang berseteru dengan kebenaran tidak punya sandaran...

Ya Allah siapa saya ini?....


-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Saya Layang-layang Kertas

>> Tuesday, February 15, 2011

Saya layang-layang kertas...

Mengimpikan untuk ditampar angin sekuat mungkin. Agar nanti ianya melayang jauh lebih tinggi. Melihat alam dari tempat yang jarang dilihat manusia. Untuk itu rangka buluh perlu teguh dan kuat. Jangan sampai kuatnya tamparan angin merosakkan struktur yang saling menguatkan. Layang-layang kertas tinggi dan terus meninggi.

Namun tinggi bukan alasan untuk saya meninggi diri, jauh lagi untuk bersaing dengan burung yang terbang. Apatah lagi awan yang mengandung hujan. Kerana layang-layang kertas punya kelemahan, jatuh terkulai jika dibiarkan. Tinggilah layang-layang kertas, kerana semakin meninggi semakin kenal akan siapa diri. Semakin tunduk dan patuh pada Ilahi...


------------------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
15 Feb 2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Antara Pengembala Kambing dan Hamba Pencuri

>> Monday, February 7, 2011

"Abang, dah lama kita tak jumpa. Esok boleh jumpa?"

Satu mesej tertera di telefon mudah alih saya. Saya melihat pengirimnya, Hafizi dari Institut Kemahiran Mara. Saya menekan punat telefon untuk membalas mesejnya.

"Insya-Allah esok boleh, maaf sudah 2 minggu tidak berjumpa. Ada halangan untuk abang berjumpa kamu semua."

Saya membalas mesej ini. Ada harapan mungkin, saya mohon doa pada Allah Taala banyak-banyak. Mohon dikuatkan saya membimbing remaja-remaja ini. Remaja-remaja tidak semudah yang disangka untuk melembutkan hati mereka. Saya sudah melepasi zaman ini. Jika berhadapan dengan remaja-remaja yang tinggi IQ itu mungkin mudah sedikit untuk dilentur. Tetapi sukar untuk berhadapan dengan mereka yang berpeleseran tanpa arah tuju. Saya terpaksa memikirkan cara terbaik sekaligus melatih diri menjadi orang yang bijak bergaul dengan mereka. Ya, remaja itu meletihkan. Tetapi itulah dia cabaran. Sukar untuk seorang lelaki menurunkan keegoannya. Percayalah tentang fakta ini!

Remaja yang dilihat tiada arah tujuan sebenarnya punya permata berharga. Punya semangat dan keberanian. Jika diacah, keberanian ini akan memuncak. Jika dilorongkan ke haluan yang benar ianya merupakan kekuatan yang lebih dahsyat daripada tenaga nukleur. Sejarah telah membuktikan tentang peranan besar yang dimainkan pemuda beriman. Kisah ashabul ukhdud, ashabul kahfi dan para sahabah Nabi SAW yang terdiri daripada pemuda-pemuda.

"Sebab itu remaja jangan dipandang remeh. Jika diadun dengan baik boleh jadi ianya akan melebihi kita!" hujah saya pada seorang pak cik di atas bas dalam perjalan ke Kuala Lumpur.



Antara Pengembala Kambing dan Hamba Pencuri

Sewaktu berlangsungnya perang Khaibar ada seorang hamba yang mengembala kambing milik yahudi bernama al-Aswad. Dia bersyahadah di saat genting peperangan dan terus mara menggempur benteng pertahanan Yahudi. Dia akhirnya syahid sedangkan belum bersolat barang 2 rakaat pun.

Jenazahnya dibawa dan diletakkan di belakang Rasulullah SAW. Rasulullah SAW berkenan melihat jasad Al-Aswad. Saat melihat jenazah Rasulullah SAW secara tiba-tiba berpaling.

Ketahuilah, palingan Baginda SAW bukan kerana jijik tetapi kerana palingan kemulian.

"Sesungguhnya, dia sekarang ditunggui dua orang isteri bidadari..." ujar Nabi SAW.

Subhanallah, ajaibnya seseorang yang kafir kemudianya Islam dan kemudiannya ke syurga dalam tempoh sehari!

Marilah meneliti satu lagi cerita di saat bergeraknya Nabi SAW setelah meninggalkan Khaibar menuju ke Wadil Qura'. Di tempat ini tinggalnya sekolompok orang yahudi.

Apabila tentera Islam tiba, mereka dihujani dengan anak panah. Mujur, tentera Islam dalam keadaan bersedia. Namun, sayang seorang hamba Rasulullah SAW tidak dapat mengelak. Hamba itu bernama Mud'im. Dia meninggal serta merta.

"Beruntunglah, dia mendapat syurga..." seru sebahagian sahabat di situ.

Apakah reaksi Nabi SAW? Hairannya baginda tidak mengiakan bahkan membantah.

"Tidak, demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya. Selimut yang di curi dari Khaibar akan menjadi api neraka yang membakarnya!"

Fahamlah sahabah bahawa hamba ini telah mengambil harta ghanimah tanpa pengetahuan sebelum ianya dibahagi-bahagikan. Ianya disabitkan sebagai tidak amanah dan mencuri. setelah diperiksa ternyata dijumpai tali selipar hasil ghanimah Khaibar.

"Itu tali selipar neraka!" ujar Rasulullah SAW.


Hikmah terlorong di antara dua kisah.


Kisah al-Aswad dan Mud'im adalah berkisar 2 orang hamba.

Seorang masuk syurga dan seorang lagi ke neraka.

Seorang baru masuk Islam bahkan tidak sempat bersolat langsung dan seorang lagi sudah lama bersama orang Islam.

Ternyata Allah tidak memandang lahiriah, rupa, senioriti, mahupun amalan-amalan secara fizikal. Allah melihat ketinggian taqwa seseorang. Kemungkinan taqwa itu terbit kepada seseorang yang baru memeluk Islam lalu berubah menjadi sumber kekuatan Islam. Taqwa itu juga mungkin tidak sampai kepada orang yang sudah lama berada di dalam Islam namun tiada sumbangan di dalamnya.

Inilah ibrah berguna di dalam komponenan dakwah. Seorang yang terlibat di dalam jamaah jangan dipandang enteng walau sedikitpun. Kemungkinan ianya merupakan sumber kekuatan dengan keikhlasan yang penuh di dalam hatinya. Boleh jadi seorang anak usrah itu ahli syurga sedangkan naqibnya seorang ahli neraka. Kerana boleh jadi naqib tadi tanpa pengetahuan orang ramai telah menyembunyikan 'selimut dan selipar ghanimah khaibar' di balik pakaiannya.

Ya Allah matikanlah kami dalam keadaan husnul khatimah, janganlah matikan kami dalam keadaan su'ul khatimah.

Ada seseorang di antara kalian mengerjakan amalan ahli syurga, sehingga tidak ada jarak antara dirinya dan syurga kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah atasnya takdir Allah, lalu dia melakukan perbuatan ahli neraka. Ada seseorang di antara kalian mengerjakan amalan ahli neraka, sehingga tidak ada lagi jarak antara dirinya dan neraka kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah ketentuan Allah, lalu dia melakukan perbuatan ahli syurga, diapun masuk ke dalam syurga.( Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim )


Berminatlah dengan manusia

Bergaul dan bersabar dengan manusia itu lebih baik daripada menghindar diri. Besarnya jasa seseorang yang berjaya merubah sampah menjadi barangan berharga. Mad'u adalah seperti harta yang tersorok di dalam tanah. Sesiapa yang rajin akan menemukannya dengan banyak dan mengambil manfaatnya. Sesiapa yang malas akan membiarkan tanah itu terbiar dengan semak samun dan binatang yang melata.

Nun jauh di sana angin sahara bertiup dengan nyalaan hangat revolusi kebenaran. Ajaibnya hampir pasti peranan gelojak dan keberanian ini bermula daripada pada pemudanya!



-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,

31200, Chemor,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Jangan Gugur dari Pohon Dakwah!

>> Friday, January 28, 2011


Ahad:

"Pak cik, ana nak minta tangguh halaqah hari Rabu ini ke hari Khamis. Sebab ana ada temuduga keesokkan harinya. Boleh?" Pinta seorang mutarobbi pada murobbinya.

"Hmm...tak mengapalah, kita buat pada hari Khamis" ujar murobbi tersebut.

Khamis:

"Salam pak cik, hari ini memang tidak bolehlah. Kami diwajibkan menghadirkan diri ke majlis tahlil..." Mutarobbi memberikan penjelasan melalui talian telefon.

"Ye ke, tak mengapa kita bawa pada hari Isnin." Murobbi memberikan alternatif.

Rasa bersalah menyelebungi mutarobbi tersebut. Ditambah lagi temuduga yang dinanti-nanti ditangguhkan ke minggu hadapannya. Berlalulah minggu itu tanpa halaqah. Mungkin permintaan ini tidak nampak apa-apa, tetapi besar kesannya pada diri murobbi tersebut. Besar juga kesannya peningkatan dirinya.


Serius manakah kamu pada dakwah ini?

Seoang akh, walau secergas manapun dia. Hebat ilmunya, tinggi peribadinya dan seberapa berani pun jiwanya namun itu semua bukan tiket untuk mendabik dada.

Seorang akh, ikhlas dalam menjalankan segala kegiatan dakwahnya. Tidak bertangguh-tangguh dan mencari segenap ruang dan peluang yang ada untuk dakwah ini.

Dakwah ini bukan untuk orang yang bertepian-tepian. Waktu aman dia amat dekat dengan jemaah, mengambil segala kelebihan yang ada. Tetapi dalam masa yang sama menolak sedikit demi sedikit tanggungjawab yang diberikan. Apabila masa sukar datang merengut, dimanakah dirinya ketika itu? Menyorok di belakang sang penguasa atau menjadi munafik yang keduanya selepas Abdullah bin Ubai bin Salul...

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar,

Maha suci Allah yang menciptakan hati yang sering berbolak-balik. Maha suci Allah yang menjadikan insan punya cita rasa dan condong pada apa yang diyakini dan dicintainya. Condongkanlah kami pada agama ini, istiqomah dalam cita-cita kami, teguhkan kami dalam jamaah ini selagi ianya bernaung di bawah rahmat-Mu dan berpagar di dalam syariat ketentuan-Mu.


Dakwah itu apa bagi kamu?

"Saya tak nak masuk program lagi abang, CGPA saya jatuh 2.0 semester ini..."

"Maaf, saya tidak boleh aktif lagi. Perkerjaan saya menuntut untuk saya lebih komited."

"Hmm....Setakat tarbiyah. Dahulu, aku pernah turut serta. Semua ini setakat hangat-hangat tahi ayam sahaja."

Andai ini pernah terlintas dalam benakmu. Bermain-main dalam fikiranmu. Berputar-putar di dalam daerah rasa serba salah memilih di antara kepentingan diri dan ummah. Sedarlah akh, kamu bukan mereka yang pertama. Malah kamu juga mungkin pelakon yang sama dijeratkan iblis yang lebih berat dan aktif untuk menggulingkan jati dirimu.

Akh, berapa lama kamu berkecimpung di dalam kelompok ini? Setahun dua? Lima dan enam tahun? Dimanakah priority yang kamu letakkan pada dakwah ini. Di sisi, di tepian, di belakang punggung, di pinggiran bibir?

Seorang pelajar yang jatuh dengan teruk dalam peperiksaanya tidak wajar menyalahkan halaqahnya. Ianya seperti seorang yang beralasan untuk solat, berkata sering tidak cukup masa. Walhal jika diatur dengan baik jadual hidupnya, maka dia akan menjumpai halaqah adalah satu booster dalam melonjakkan potensi dirinya. Hairan sungguh 2-3 jam dalam 168 jam mendatang kesan yang besar dalam prestasi semester itu. Cubalah renung waktu-waktu senggang lain yang di sia-siakan. 2 jam sebelum subuh yang dipenuhi dengan tidur-tidur sahaja. Waktu senggang lain yang mungkin dipenuhi dengan aktiviti kurang berfaedah. Mahupun perancangan gerak kerja semester yang salah. Masalah sebenar adalah gagal untuk merancang, dan hasilnya adalah merancang untuk gagal.

Seorang pekerja dan peniaga yang meletakkan kepentingan poketnya lebih daripada dakwah mungkin menjadikan Qarun itu sebagai role modelnya. Lebihan dunia itu bukan lebihan lagi tetapi adalah inti bagi dirinya. Kepentingannya beraja di hati bersultan di mata. Astaghfirullah...sayakah itu?....

Seorang akh yang berada dipinggiran dakwah, lalu apabila tidak lagi melibatkan diri dia menjadi musuh bagi dakwah itu pula. Berhati-hati dengan mereka ini dan kesan segera kelemahan hujahnya sebagai benteng kamu mempertahankan diri. Jangan sesekali merasa senior dalam dakwah. Kerana siapa yang tahu butir nasi mana yang lebih enak dalam sepinggan nasi?

Akh, jangan jadikan agenda dakwah sebagai 'kambing hitam'mu. Jika ada kekurangan ianya adalah kesalahan dirimu bukan dakwah. Umat ini sudah mencecah parah, sehingga ada tempat yang meletakkan keutamaanya pada tahap fardu 'ain. Dimanakah anda pada ketika itu?


Islam itulah yang rahmat bukan kamu akh!


Umat ini amat lena dalam suntikan bius hendonisme, sehingga jika dikatakan remaja, pemuda dan pemudi kita tidak dapat lari daripada persepsi hiburan, hiburan dan hiburan.

Ingatlah akh, di saat kamu undur ada ikwah lain yang sedang berjalan kaki, mengayuh basikal, menaiki bas, menunggang motorsikal atau tersepit di penjara sedang menangis dalam doa. Doa agar orang lain kuat untuk meneruskan dakwah ini, kerana dirinya merasakan usaha yang dilakukan amat sedikit menghasilkan bakti.

Sedarlah akh, andai kaum ini lalai dan tidak mahu menjalankan amanah dakwah, keistimewaan yang terkandung di dalamnya. Merebut bonus akhirat dan keampunan di dalamnya maka mudah sahaja Allah Taala menggantikan kita dengan kaum yang lain.

Seperti mana perlunya seorang manusia pada Islam, begitulah perlunya seorang akh pada jamaahnya.

Fastqim kama Umirta...

Ya Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta padaMu,
telah berjumpa dalam taat padaMu,
telah bersatu dalam dakwah padaMu,
telah berpadu dalam membela syari’atMu.
Kukuhkanlah, ya Allah, ikatannya.
Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan nur cahayaMu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepadaMu dan
keindahan bertawakkal kepadaMu.
Nyalakanlah hati kami dengan berma’rifat padaMu.
Matikanlah kami dalam syahid di jalanMu.
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Ya Allah. Amin. Sampaikanlah kesejahteraan, ya Allah, pada junjungan kami, Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya dan limpahkanlah kepada mereka keselamatan.




---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.


MS Rizal,

32100, Lumut,

2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Melayari Samudera Kehidupan Kita Ibarat Para Pengembara

>> Saturday, January 22, 2011

Shah Alam:

Alhamdulillah, saya selesai menziarahi majlis walimah rakan usrah, sejawat dan satu universiti- Lt Abd Adzim bin Abd Razak TLDM

Saya datang bertiga bersama Amir dan Yassin. Majlis berlangsung meriah di Dewan SIRIM seksyen 2 Shah Alam. Ramai kenalan yang datang, paling mengejutkan saya dapat berjumpa dengan Akh Pak Cik Amaran dari Langkawi yang hanya selama ini menjadi rakan diskusi di Facebook. Orangnya nampak muda dan manis berbanding dinilai di dalam gambar sahaja. Begitulah taaruf dan kenal mengenal. Ianya perlu melibatkan banyak panca indera. Sebab itu saya memang tidak percaya pada status perkenalan baru melalui Facebook. Bagi saya ianya hanya sesuai digunakan untuk berkongsi perkembangan semasa bagi rakan-rakan yang sudah berkenalan secara fizikal. Tetapi sebagai wahana perkenalan baru ianya banyak mengenepikan banyak sisi deria pemanis taaruf.

Akh Adzim dan Zaujahnya, Moga diberkati Allah. Akh Dhany menjadi pengapit pengantin.

Apa khabar Akh Dhany?:

Setelah lama tidak bersua akhirnya sempat juga bertemu. Kali terakhir sewaktu majlis pelancaran pertubuhan IKRAM pada pertengahan tahun 2009. Orangnya nampak tegap dan sedikit berisi. Beliau menjadi pengapit rasmi untuk Abd Adzim. Khabarnya sudah kali ke-5 menjadi pengapit. Wah, angka yang banyak itu. Untuk rekod, ana baru berpeluang sekali menjadi pengapit. Moga Allah mudahkan untuk menjadi yang diapit pula (",)


Eh, Ustaz Daud pun ada?:



Mejar Daud adalah ustaz kesayangan saya. Maaflah, dia banyak bersabar dengan kerenah saya sewaktu zaman belajar yang terlalu bersemangat untuk membuat perubahan. Tetapi, dalam masa yang sama dia banyak menerima pandangan saya dan rakan-rakan yang lain. Pernah dahulu, dia mengamanahkan saya menulis teks khutbah jumaat untuk 4 minggu berturut-turut. Satu penghormatan yang besar buat saya sebenarnya. Dia juga sentiasa supportive jika kami mahu membuat program umum keagamaan. Lazimnya ianya memenatkan kerana terpaksa menghadapi kerenah birokasi pihak atasan. Namun ianya sedikit mudah hasil bantuan Ustaz Daud.


Perjalan dan Perkongsian

Perjalanan balik ke Lumut, kami sempat singgah sebentar untuk bersolat di Masjid Sultan Abd Aziz, Shah Alam.


Sheikh Amir dan Sheikh Yassin

Penulis yang sudah beberapa kali berkunjung ke sini, tetapi sentiasa teruja saat setiap kali berkunjungan
Sheikh Yassin dan Penulis



Kami bertolak balik ke Lumut sekitar jam 5 petang. Saya sempat berkongsi sedikit cerita dengan Amir Imran berkenaan asal usul bendera-bendera di Malaysia. Siapa prihatin untuk bertanya, kenapa bendera Malaysia sama seperti Amerika? Saya memberikan pembayang bahawa kiblat sesebuah negara berkait rapat dengan benderanya. Ada yang mahu menafikan hubungan baik Kuala Lumpur-London-Washington? Cuba lihat bendera Johor dan Selangor pula sewaktu mula-mula ianya diperkenalkan? Mirip negara manakah bendera negeri-negeri ini?

Soal bendera adalah mukadimah sebagai jambatan ke isu yang lebih besar. Saya ingin membawa kesedaran kepada sikap Malaysia dalam menangani isu Iraq dan Afghanistan. Media Malaysia agak lunak dengan isu ini mengenangkan pengaruh Amerika yang amat kuat terhadap Malaysia. Mungkin sukar media Malaysia untuk meletakkan isu Iraq dan Afghanistan juga teraniaya seperti Palestin. Perbincangan kami berlanjutan sehingga ke isu kesan imperialis, pengaruh syiah, Revolusi Iran dan kesannya pada iklim masyarakat Islam sedunia.

Catatan ringkas untuk hari ini. Sekian, terima kasih.



-----------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.

MS Rizal,
32100, Lumut,
2011/1432H
http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...

Magnet Minda: Menyemai Sifat Berani

>> Wednesday, January 12, 2011

"Kenapa muka masam sahaja ini Syafiq?" soal saya pada rakan serumah.

"Aku pergi jumpa penyelia PSM (Projek Sarjana Muda), En. Jaafar. Ini baru lepas kena marah dengan dia." Jawab Syafiq.

"Ish, takkan En. Jaafar itu garang? Di bilik kuliah okey sahaja, " soal saya dalam nada kehairanan.

"Dalam bilik kuliah memang dia okey. Tapi pelajar yang di bawah selian dia memang selalu kena marah." Syafiq meluah perasaan yang dipendam.

Sukri di sebelah mengangguk tanda mengiakan. Dia juga adalah pelajar di bawah selian En. Jaafar. Kesian. Alasan mereka benar. Saya memang nampak serba salahnya mereka apabila mahu mengetuk pintu bilik En. Jaafar. Pelajar lain seronok berjumpa penyelia untuk minta panduan dan nasihat berguna. Mereka berjumpa penyelia untuk 'tadah telinga'.

Namun di penghujung semester keadaan menjadi sebaliknya. Hasil 'tadah telinga' mereka berjaya menghasilkan inovasi yang kreatif. Saya sendiri kagum melihatnya.

Ini membuatkan saya terfikir, apa jadi kalau mereka berputus asa? Atau sudah serik untuk ke sekian kalinya berjumpa penyelia? Pasti keputusannya tidak begitu. Memang ada pelajar yang enggan berjumpa penyelia dan akhirnya terpaksa mengulang subjek dan extend setahun. Rugi dan sia-sia masa akibat kealpaan diri sendiri.

Berani menghadapi realiti. Ini cerita zaman belajar, ironinya cukup besar untuk saya ulas di dunia sebenar.

Bersifat beranilah Rijal!

Hidup ini sering kali dihujani dengan pelbagai kesulitan dan kepayahan.

Allah Taala berfirman dalam surah Al-Balad ayat 4:


Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah.


Susah dan payah sehingga hampir pasti ianya adalah sesuatu yang tidak boleh dielakkan. Kesulitan itu pelbagai. Ianya memerlukan keberanian dan iltizam yang tinggi untuk menghadapinya. Keberanian adalah sesuatu yang mengujakan. Ianya adalah fitrah asal kaum lelaki. Sepertimana sifat malu yang merupakan fitrah asal kaum wanita.

Lawan berani adalah pengecut dan bacul. Sesiapa yang cuba lari daripada masalah adalah pengecut. Pengecut sangat-sangat tidak menguntungkan diri apatah lagi kepada Islam. Ianya dipandang hina. Hina dalam pelbagai segi. Sama ada pengecut untuk mempertahankan hak diri. Pengecut kerana takut dipandang minoriti. Malah masalah yang paling sukar ditidakkan, tidak lain pengecut kerana takut memudaratkan diri. Pengecut hanya membentuk diri menjadi lalang. Tiada pendirian. Bukan watak utama sebuah drama kehidupan, tetapi penumpang dan lebihan dunia.

Rasulullah saw. bersabda,

“Janganlah kamu menjadi orang yang tidak punyai sikap. Bila orang melakukan kebaikan maka aku pun melakukannya. Namun bila orang melakukan keburukan maka aku pun ikut melakukannya juga. Akan tetapi jadilah orang yang punya sikap dan keberanian. Jika orang melakukan kebaikan maka aku melakukannya. Namun jika orang melakukan keburukan maka aku tinggalkan sikap buruk mereka.” (Hadis Riwayat Tarmidzi)


Tidaklah lain yang mengurangkan sifat berani ini melainkan sifat wahn atau terlalu cintakan dunia. Seseorang yang mahu menjadi dinamik perlulah menguatkan diri untuk keluar daripada daerah selesa. Kerana keselesaan banyak membunuh potensi sebenar seorang anak muda yang berwawasan tinggi.


Latih diri dengan sifat berani

Lazimnya takut itu berpunca daripada kesalahan. Seseorang yang bersalah sememangnya terbenam perasaan takut dalam dirinya. Sebaliknya mereka yang jujur dan ikhlas akan lebih terbuka dan bersifat berani.

Sinonimnya salah itu dengan perkataan dosa. Oleh itu hindarilah dosa sebanyak mungkin dan beramallah sebanyak yang mungkin. Kerana amal itu kekuatan dan menahan diri daripada melakukan dosa itu adalah mujahadah kejayaan. Seseorang yang sering bangun malam untuk beribadat akan segar dan terbenam sifat berani mempertahankan yang hak. Kerana rutin hariannya pada waktu siang akan menghadapi pelbagai manipulasi dan sikap manusia yang pelbagai.

Mintalah dan berdoalah pada Allah Taala. Itulah sumber keberanian dan kekuatan. Syed Qutb sendiri pernah ditanya oleh rakan setahanan kenapa dia menyibukkan diri beribadat pada malam hari. Padahal dia pasti keletihan setelah disoal dan diseksa pada siang hari. Apa yang membuatkan dia bertahan? Syed Qutb menyatakan jika tidak kerana Qiamulail itu, dia tidak mampu untuk bertahan pada siang hari. Masya-Allah dahsyatnya hikmah terkandung dalam solat malam. Rugilah bagi yang memandang remeh kerana tenggelam dalam sifat wahn. Bila hidup selesa dan tiada cabaran, dia tidak rasa memerlukan Rabb sebagai tempat mengadu dan mencari perlindungan. Mulalah perkara maksiat menjadi ganti. Tanggungjawab bukan lagi satu keutamaan, yang digantikan hanya kesoronokan untuk melarikan diri daripada realiti.


Latih anakmu dengan sifat berani


Melatih anak-anak dengan sifat berani sememangnya amat penting. Namun apa yang menyedihkan tidak semua ibu bapa prihatin untuk menerapkan nilai ini pada seorang kanak-kanak. Fikir mereka keperluan fizikal itu sudah cukup. Atau jika anaknya sudah memperoleh nombor yang tinggi di dalam kelas itu sudah cukup baik. Tidak peka pada keperluan emosi membuatkan anak-anak tidak seimbang untuk menjadi seorang 'manusia'.
Lalu apabila si anak meningkat dewasa dia mempunyai self esteem yang rendah. Tidak hairan jika wujudnya golongan yang dipanggil nerd kerana terlalu mementingkan akademik tanpa mahu mengimbangkan dengan keperluan sosial dan survival diri. Ini satu penyesalan.

Budaya segelintir orang kita, apabila ada tetamu berkunjungan ibu bapa 'menyorokkan' anak-anak mereka di dalam bilik. Konon tidak mahu hal-hal orang tua dicampuri, walhal ianya satu kerugian besar. Sepatutnya masa inilah digunakan untuk menonjolkan sifat berani anak-anak. Perkenalkan semua anak-anak pada tetamu, dan beri peluang mereka untuk bermesra dengan tetamu. Selepas itu barulah menyambung pada maudu' utama ziarah.

Anak-anak juga perlu dibawa selalu ke tempat awam. Bawa mereka ke majlis ilmu dan ke tempat riadhah untuk turut didedahkan seawal mungkin kepentingan bermasyarakat. Ironinya perlakuan ini ditambah dengan sikap generasi sekarang yang lebih selesa memerap di bilik menghadap komputer sahaja.


Beranilah kerana banyak perkara memerlukan pengorbanan


Ambillah kisah orang-orang hebat pada zaman Nabi SAW, Salafus Soleh, Tabi' tabi'in dan mereka yang berjuang menegakkan agama ini. Golongan ini telah menunjukkan penanda aras sifat berani bagi kita. Ingatlah sehebat manapun bahana yang bakal diterima oleh kita sekarang, ianya tidak lagi mencapai darjat mereka yang hebat ini.

Seseorang yang ingin meluruskan bos di tempat kerja mungkin sahaja menerima herdikan. Seorang kawan ingin meluruskan kawannya yang lain mungkin sekadar hilang kemesraan. Seorang anak muda yang ingin menegur pak cik lebih tua mungkin sekadar dipandang sepi.

Bacalah kisah-kisah sahabat-sahabat yang berani. Mehnah yang dialami sehingga nyawa itu yang menjadi andalan. Lupakah diri pada kisah Khubaib Al-'Adi yang mati di kayu salib demi mempertahankan imannya dan maruah Rasulullah SAW? Atau masih segar dalam ingatan kisah Sumaiyah wanita pertama yang syahid?

Atau mungkin juga sayunya kita mendengar rayuan Khabab al-Arats meminta Rasulullah SAW berdoa disegerakan kemenangan Islam. Lantas Rasulullah SAW mengatakan dia orang yang terburu-buru. Walhal sudah terbukti seksaanya yang diterima juga amat dahsyat. Besi yang panas dicucuk di punggungnya. Orang seperti Khabab dikatakan Nabi SAW terburu-buru, apatah lagi individu seperti kebanyakan kita yang sukar untuk mengubah kemungkaran dengan tangan sendiri.

Bacalah lagi kisah-kisah pejuang dakwah dulu dan sekarang. Mereka ini keluar dari zon selesa dan berani dalam menegakkan kebenaran. Nyawa melayang, diri diseksa dan kebahagian yang sering disalah tafsir kita bukan menjadi milik mereka di dunia. Walhal merekalah orang yang paling beruntung. Kerana sagu itu tidak akan diperoleh tanpa dipecahkan ruyung!



-------------------------------------------------------------------------------------------
Penulisan ini adalah hak cipta msrizal.blogspot.com. Sebarang penyiaran semula hendaklah menyertakan sekali alamat blog ini. Terima kasih kerana sudi membaca.


MS Rizal,

32100, Lumut,

12 Jan 2011/17 Safar 1432H

http://msrizal.blogspot.com/
Continue Reading...

Read more...
Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP