Saya, saya, saya,..bercerita tentang apa yang berada di luar kepala

>> Wednesday, December 2, 2009


1) Saya terperangkap di dalam situasi yang tohor.

Antara kepimpinan dan menguruskan. Saya bukan pengurus yang baik, itu pasti! Tetapi saya mungkin seseorang yang sedang belajar untuk mengurus serba sedikit.

Pengurus dan Pemimpin adalah situasi yang berbeza. Kita lihat reaksi pengurus dan pemimpin pada kejadian bernama tangga. Pengurus adalah menaiki tangga untuk mencapai target. Pemimpin bertanggungjawab menentukan tangga itu perlu disandarkan di tembok mana.

Pemimpin adalah orang yang memimpin satu kelompok kumpulannya di dalam sebuah hutan yang tebal. Pemimpin bertanggungjawab untuk memanjat pokok dan menjerit ke bawah, "Hei,berhenti! Kita dah salah jalan!"


2) Saya dibius kekeliruan

Terkadang saya amat takut untuk menghadapi dunia luar. Dunia pekerjaan yang saya maksudkan. Jaraknya amat dekat, sepurnama lagi jika dibilang masa. Mungkin juga dekat. Hanya sepelaung jaraknya..Saya menyedari satu hakikat yang menjadi virus kehidupan saya sehari-hari yang perlu saya tangani. 'Survive'..

Survive yang saya maksudkan adalah di dunia luar. Survive bukan dalam kerangka maksud survival (mencari makanan untuk mengalas perut) seperti latihan ketenteraan yang saya jalani. Tetapi survive di dalam putaran peradaban, sosial dan tingkat keilmuan di luar. Ada sesuatu yang kurang dalam diri pelajar-pelajar Universiti Pertahanan. Kecenderungan untuk lari dari kepompong pihak pentadbiran. Jika AUKU dan HEPA itu menyekat segala kebebasan pelajar di kampus-kampus luar. Di sini ianya lebih dahsyat mungkin, kongkongan pihak pentadbiran ketenteraan. Tetapi konkongan itu lebih bersifat aktiviti dan sekatan outing. Itu harga yang perlu dibayar dengan gaji yang diterima setiap bulan.

Namun, itu bukan alasan konkrit untuk pelajar-pelajar tidak berastisipasi. Ruang itu ada jika dicari. Soal masa, bukan kita menciptanya, kita mengurus..Urus dan cipta mana yang lebih sukar?


3) Saya mahu jadi orang hebat

Saya ingin jadi orang hebat. Orang hebat berfikiran positif. Orang hebat sentiasa mencari ruang dan peluang untuk berjaya. Orang hebat memandang malang itu sebagai ruang dan peluang. Orang hebat memandang sekelilingnya sebagai guru kehidupan.

Jika dia berjumpa dengan orang yang suka mengkritiknya. Itulah dia guru yang mengajarkan kesabaran. Jika dia berjumpa orang yang selalu menipunya. Itu guru yang mengajarkan sifat berhati-hati. Jika dia berjumpa orang yang berdengki dengannya. Itu guru yang mengajarkan supaya lebih rajin berusaha dan bertawakal.

"Hari pentauliahan ditangguhkan!" suatu khabar angin bertiup kencang.

"Alamak, tangguh lagi!" ada yang menepuk dahi.

Hari konvokesyen sudah pun berlalu. Hari pentauliahan diRaja yang masih belum.

Saya mahu jadi hebat. Lantas saya berfikir, "Tidak mengapalah, mungkin ada hikmah di sebalik semua ini."

Fikir-fikir kembali, banyak sungguh impian dan kerja-kerja saya yang tertangguh belum diselesaikan lagi.

Kerja dakwah, saya masih membiarkan adik-adik junior terkontang-kanting.
Kerja ilmu dan pengalaman, bengkel blog yang saya angan-angankan belum dibuat lagi.

Saya sudah lama tidak menulis blog. Tersilap percaturan kerana senjata dalam lapangan tulisan ini telah saya hantar pulang. Senjata yang dimaksudkan adalah buku-buku rujukan. Saya dihidangkan dengan satu lagi peluang. Saya nak guna sebaik-baiknya.


MS Rizal,
57000, Kuala Lumpur,
2009/1430H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

ustazah-engineer December 7, 2009 at 5:50 PM  

semoga berjaya akhi menjadi orang yg hebat. Mencipta kehebatan itu tidak sesukar mengurus kehebatan itu..apabila sudah menjadi hebat, byk lagi ujian dan dugaan yang menanti

semoga sukses selalu...

MS Rizal December 7, 2009 at 11:52 PM  

Hebat itu banyak cara dan wadah untuk memandangnya. Hebat manusia tidak mungkin memuaskan hati semua manusia. Hebat adalah keyakinan diri sendiri untuk menjadinya....

semoga ustazah pun sukses selalu..

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP