Menjadi diri sendiri

>> Sunday, September 21, 2008


Adam adalah satu. Adam tidak pernah dijadikan dua.

Jika anda berjumpa orang yang suka mengikut-ikut perilaku orang lain, lorongkan jalan kepadanya. Dia nampak buruk dengan perlakuan orang lain itu. Dia perlu membina karakter dirinya sendiri.

Jadilah diri sendiri. Banggalah dengan nama anda, tidak kira anda siapa dan dari mana latar belakang anda.

Jika kita suka mengikut-ikut perilaku orang lain, maka kita akan sentiasa merendah diri dan malu dengan serba serbi yang ada pada kita.

Saya tidak malu menerangkan siapakah ibu bapa saya dengan kawan-kawan.
Saya mungkin tidak boleh membandingkan ibu saya dengan ibu sesetengah daripada mereka. Ibu saya bukan pekerja profesional, beliau adalah pekerja kilang yang telah bekerja selama 16 tahun. Beliau bukanlah muslimat PAS yang bertudung labuh atau sebagainya, tetapi cuma wanita bertudung biasa. Raut wajahnya menampakkan dia lebih tua dari usia sebenarnya.-ibu saya baru berumur 42 tahun. Namun saya beranggapan ibu saya adalah unik.

Jika saya orang yang suka mengikut-ikut maka mungkin saya malu menerangkan siapakah bapa saya. Bapa saya adalah seorang pengawal keselamatan. Kerja part-timenya adalah mengambil upah memesin rumput di rumah-rumah orang. Kulit wajahnya gelap kerana selalu berjemur. Dia tiada kereta. Dan hanya menunggang motorsikal honda c70. Bapa saya juga merupakan seorang yang unik.

Saya tidak pernah memandang rendah rakan-rakan yang mempunyai CGPA rendah. Malah ada di antara mereka yang saya amatlah respect daripada yang punya CGPA tinggi. Kerana apa? Mereka menjadi diri sendiri. Mereka adalah unik.

Mengapa perlu merendah diri dan cuba menjadi orang lain. Sedangkan diri kita merupakan sesuatu yang lain daripada lain. Setiap orang adalah unik. Tidak seorang pun akan sama catatan sejarah hidupnya dari awal lahir sampai menjelang ajal. Belum pernah pun seseorang dicipta sama dengan kita dan tidak akan sama sampai bila-bila.

Umat manusia itu punya pelbagai ragam dan sahsiah. Seperti ekosistem alam yang sentiasa lengkap melengkapi begitulah jua dengan kita. Jika kita adalah bulan, kita tidak boleh menjadi matahari. Kerana matahari sifatnya membakar dan menandakan manusia perlu bekerja. Dan bulan itu sifatnya tenang dan menandakan manusia perlu berehat dan beribadah. Jika bulan mahu menjadi matahari, maka ramailah hidupan akan stress dan cepat mati. Bulan itu juga unik.

Jadilah diri sendiri kerana kita adalah ciptaan yang unik!




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

MS Rizal September 21, 2008 at 5:39 PM  

Kalau tidak unik lawannya pelik.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP