Awan gelap yang membawa cahaya

>> Saturday, September 20, 2008

Awan gelap berarak mendung, alam menjadi gelap dengan sedikit sahaja cahaya. Apakah saat getir ini akan berulang semula?


Saya merasakan seperti kembali semula ke zaman gelap. Zaman gelap itu adalah ketika berada di tahun asas (matrikulasi). Kami memanggilnya zaman gelap kerana penuh dengan seribu kepayahan dan menguji kesabaran. Apa yang kami lalui semasa tahun pertama di sini jika boleh mahu dibuang jauh-jauh. Namun anehnya, fasa keselesaan sering membawa kami mengungkit-ungkit kembali kisah silam. seolah-olah ianya kebahagiaan. Aneh bukan kesengsaraan adalah kebahagiaan?

Inilah yang saya dapat rasakan sekarang mungkin. Dahulu senior itu paling saya benci dan di sumpah-sumpah. Jurulatih itu yang saya paling takuti. Wah, hidup disekeliling orang berwatak garang. Saya melaluinya dan saya suka untuk menyimpannya sebagai kenangan. Namun apabila mereka telah tiada sebenarnya merekalah orang yang patut saya berterima kasih. Pengalaman sukar yang menjadi kenangan manis.

Suka untuk saya memetik satu ayat al-Quran secara lengkap,

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”. (QS Al-Baqarah 216)
Mungkin bagi sesiapa yang pernah membaca novel Tautan Hati, Fatimah Syarha atau novel-novel cinta islami lainnya biasa dengan petikan surah Al-Baqarah ini. Bukan ungkapan kisah cinta yang saya mahu bawa, tetapi hakikat peperangan. Nyatalah bahawa ada kebahagiaan di sebalik peperangan itu. Ada kemanisan di sebalik dugaan dan kepayahan.

Lalu tidak bolehkah saya samakan hakikat perang itu dengan latihan sebelum perang ini. Perubahan rutin hidup secara mendadak mungkin boleh membawa tekanan, namun itulah hakikat berperang. Berperang itu bukan hanya pergi dan mati sahaja. Diatas bahu orang berperang juga menggalas tanggungjawab dan misi. Dan untuk memastikan misi ini tercapai, tidak mungkin pergi berperang hanya untuk menjadi 'papan target' tetapi semestinya ilmu dan latihan untuk menjadi pembunuh di dalam peperangan.

Walaupun saya juga mungkin akan mengeluh, namun saya yakin perkara yang saya tidak suka ini adalah baik bagi saya.

Sabar dan bertahanlah. Kerana inilah resepi pahlawan agung di medan perang.
Jika anda katakan anda terlalu sibuk untuk itu, maka bersyukurlah kerana anda terhindar daripada pencuri masa lapang yang telah banyak memusnahkan orang.
Kita adalah pedang berkilau seumpama bayangan bunga di kebun hijau yang menebarkan bau wangi. Bergerak seperti singa garang yang mahu ke medan perang, jangan sampai menjadi burung cicit apabila berada di medan juang.

Tanggungjawab itu sentiasa melebihi masa yang ada.-Hassan Al-Banna




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
20 September 2008,
http://msrizal.blogspot.com/

3 comments:

hanafana September 20, 2008 at 9:18 PM  

askm..
salam ramadhan..
kenangan mmg berhargaa..
hargainya wokeh..^-^

afham September 21, 2008 at 2:29 PM  

di dalam kesusahan ada kemanisan..
cewahh..
sket je lagi..setahun.. :P

MS Rizal September 21, 2008 at 5:46 PM  

ya betul Afham..jika terlalu banyak manis, nanti kena kencing manis pula..hehe

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP