Cerita Ringan

>> Sunday, December 2, 2007



Aku cuba menyelitkan jenaka di dalam usrah.
Ketika membincangkan tentang topik berani melaungkan azan,
Aku menyelitkan sedikit lawak jenaka.
Memang kebiasaannya kami berusrah secara santai.
Dipetik daripada kitab Al-Mustatraf. Karya Syekh Syihabuddin Muhammad bin Ahmad.
Ada beberapa cerita yang aku ingin kongsikan:

Cerita 1

Seorang muazzin telah ditegur kerana azannya terlalu perlahan.
“Kami tidak mendengar suara azanmu, kuatkanlah sedikit”


Maka si Muazzin menjawab;
“Aku dapat mendengar suaraku dari jarak satu Batu”

Lalu seseorang berkata bahawa dia melihat muazzin
melaungkan azan, kemudian keluar dari masjid dan
lari seperti mengejar sesuatu.

“Hendak kemana engkau?”tanya orang itu.

“Aku ingin mendengarkan azanku sampai kemana gemanya.”

Cerita 2

Seorang berazan sambil melihat lafaz-lafaz azan
yang ditulis pada sehelai kertas.
“Engkau tidak hafal azan?” tanya mereka(jemaah kebanyakan).

Lalu jawab Muazzin;
“Jangan tanya kepada aku, tapi pergilah kepada Kadi?”
(Kadi pada zaman itu berjawatan seperti hakim, bukannya jurunikah seperti zaman sekarang)

Mereka pun pergi ke rumah Kadi dan mengucapkan:

“Assalamualaikum, wahai tuan Kadi.”

Kadi tidak segera menjawab, tapi masih
mengeluarkan sehelai kertas lalu dibacanya:

“Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh.”

Maka orang-orang surau itu pun datang kepada si
Muazzin dan meminta maaf setelah mengetahui
bahawa kadinya juga tidak hafal Assalamualaikum...

Cerita 3

Seorang perempuan mendengar muazzin melaungkan
azan Subuh setelah terbit matahari.
Ketika sampai pada,
"Asshalatu khairum minannaum... (Solat itu lebih baik daripada tidur)

Perempuan itu menjawab:

"Tidur lebih baik daripada solat kalau
dah siang macam ini."



Cerita seperti ini hanyalah sekadar hiburan.
Aku amat kagum dengan ulama’-ulama’ dahulu.
Dalam keseriusan memberikan ilmu masih ada santapan hiburan.
Malah, sewaktu aku membaca kisah Tok Kenali(seorang ulama Kelantan).
Aku juga mengetahui bahawa beliau menyelitkan hikayat-hikayat yang direkanya sendiri.

Untuk apa?
Pertama untuk memudahkan pemahaman.
Keduanya sebagai santapan hiburan.

Walaupun aku berusia 21 tahun.
Tetapi aku tetap boring jika pensyarah aku tidak menyelitkan apa-apa cerita sepanjang kuliah.
Seolah-olah tiada connection antara pensyarah dan kami.
Wajar sebenarnya para pengajar bercerita.

Paling kurang serba sedikit tentang kisah hidup.
Kerana ini dapat membuatkan hubungan antara manusia itu makin rapat.
Berceritalah selagi usia berjalan….




1 comments:

Anonymous December 11, 2007 at 6:11 PM  

tks.. suatu anjakan paradigma utk diaplikasikan dlm method dakwah harian...

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP