Amanah-nilaikan tahapmu!

>> Sunday, December 9, 2007


Ketika aku menjalani praktikal kerja di Markas Sistem Armada TLDM, Lumut.
Aku dikehandaki membantu seorang pegawai mencatat kes bicara seorang anggota bawahan.
Kesnya, PECAH AMANAH!

Terdapat satu kisah yang telah diceritakan oleh Abdullah Ibnu Dinar.

"Pada suatu hari, saya berjalan bersama Khalifah Umar Al-Khatab di Mekah,
waktu itu saya bertemu dengan seorang budak pengembala kambing yang sedang
mengembala kambingnya.
Kemudian Saidina Umar berkata kepada budak pengembala kambing itu :
" Juallah kambing itu kepadaku ."

Budak itu menjawab;
" Kambing ini bukan kambingku, tetapi kepunyaan tuanku ".

Kemudian Saidina Umar sekali lagi cuba menawarnya;
" Bukankah engkau dapat mengatakan kepada tuan engkau, bahawa satu di
antaranya telah dimakan serigala, dan pasti tuan engkau tidak akan mengetahuinya.

" Tidak, saya tidak mahu, " kata budak itu, " Sesunggguhnya Allah maha
mengetahui ".

Kemudian setelah mendengar yang demikian, menangislah Saidina Umar dan
berkata kepada pengiringnya supaya memanggil tuannya, Saidina Umar telah
membeli budak itu lalu dibebaskan oleh beliau, dengan berkata : " Sejak hari ini
engkau bebas merdeka di dunia dan engkau akan lapang di akhirat ".


Amanah adalah satu hak yang dipertanggungjawabkan kepada seseorang samada
tanggungjawab itu milik Allah (hak Allah) mahupun hak manusia (hak insan) baik
berupa pekerjaan mahupun perkataan dan pekerjaan hati.
Pengertian amanah bererti menempatkan sesuatu pada tempatnya yang wajar,
seperti sesuatu kedudukan tidak diberikan kecuali kepada orang yang betul-betul
berhak dan yang betul-betul mampu menunaikan tugas dan kewajipannya dengan
benar.

Skop amanah itu luas dan tidak terhad hanya pada hal kewangan atau kebendaan
sahaja malah lebih pada itu.

Kita lihat hadis ini, diriwayatkan daripada Muslim;
Dari Abu Zhar, dia berkata : " Saya berkata " : Ya Rasulullah mengapa engkau
tidak memilih saya. "
Rasulullah bersabda " Hai Abu Zhar engkau seorang yang lemah, sedangkan itu
sebagai amanah pada hari kiamat hanya akan menjadi penyesalan dan kehinaan.
Kecuali orang yang dapat menunaikan hak kewajipannya dan memenuhi
tanggungjawabnya.
Amanah juga berbentuk tanggungjawab kepimpinan, juga menunaikan janji."

Sabda Rasulullah s.a.w. seperti mana yang telah diberitahu oleh Anas bin Malik
yang bermaksud; Tidak sempurna iman seseorang yang tidak dapat dipercayainya.
Dan tidak sempurna agama orang yang tidak menunaikan janji.
Tetapi mengapakah terdapatnya kes pecah amanah ini?

Masalah manusia adalah memiliki nafsu amarah yang digambarkan oleh
Imam Al-Ghazali sebagai tahap nafsu terkebawah dan rendah nilainya.
Pemilik nafsu ini memiliki 4 sifat umum:

a) Sifat-sifat ketuhanan(rubbubiyah):

Manusia dikurniakan oleh Allah Taala sangat sedikit sifat-sifatNya.
Antara sifat-sifat tersebut adalah manusia sukakan pujian, takabbur, ingin berkuasa,

ingin menjadi penyelamat dan mengusai apa-apa yang diingininya di hadapan mata.
Jika tidak pandai maka lahirlah ramai manusia yang meraasakan drinya Tuhan.

b) Sifat-sifat syaitan (Syaitaniah):

Sifat-sifat Syaitaniah juga ada dalam diri manusia.
Contohnya; tamak, sombong, haloba, bongkak, iri hati, kedekut, langgar

hukum-hukum Allah dan lain-lain lagi.

c) Sifat-sifat kebinatangan(Bahimyyah):

Antara sifat ini adalah; suka merampas, mengambil kesempatan, tidak ada
peraturan dan tidak peduli akan hal orang lain.

d) Sifat-sifat kebuasan (Subaiyyah):

Perasaan marah, berdendam, membunuh, mencedarakan orang adalah termasuk
dalam kategori ini.

Sifat-sifat diataslah menyumbang kepada pengkhianatan amanah.
Amanah adalah amalan paling berat.
Jika tidak ditangani dengan elok akan merosakkan diri dan juga orang lain.
Hanya kembali kepada Allah Taala sahaja dapat mengelakkan kita daripada

terbelenggu dengan dugaan sifat-sifat hawa nafsu ini.

Firman Allah dalam surah Al-Imran ayat 161 yang bermaksud :
" Tidak mungkin seorang nabi mengkhianati dalam urusan rampasan perang itu, maka pada hari kiamat dia akan datang membawa apa yang dikhianatinya; kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) setimpal, sedangkan mereka itu tidak teraniaya ."

1 comments:

suparjo December 11, 2007 at 5:25 PM  

sejarah banyak mengajar kita menjadi dewasa, namun bukan semua orang sanggup mengetahui sejarahnya. Moga sejarah tidak menjadi beban kepada kita semua.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP