Hakikat nikmat

>> Saturday, May 17, 2008

Sekeliling berkata-kata; Apa yang telah terjadi kepada dunia?

Tsunami,Taufan Nargis, Gempa bumi, banjir dan berbagai lagi.
Malah jika diputar dalam lingkungan tahun 2007 hingga 2008 ini, bukan sedikit bencana yang turun.

Satu pihak lagi, tidak habis-habis memuji Malaysia. Syukur dipaculkan dari mulutnya. Entah apa itu erti syukur padanya ? Semoga Allah tunjukkan jalan.

Malaysia
dilihatnya bertuah, tidak kena bencana sebegitu.
Tidak berperang, selamat, aman, makmur dan maju ekonomi.
Rakyat berbilang kaum boleh hidup secara harmoni dan tenteram.

Bukankah begitu yang para pemimpin dan rakyat Malaysia selalu laung dan banggakan?

Bangsa Quraisy yang mendapat nikmat

Jika disingkap Surah Quraisy, ianya diturunkan khusus kepada kaum Quraisy.
Allah memperingatkan kepada mereka nikmat-nikmat yang telah diberi.
Pemergian untuk berdagang di waktu panas ke Syam dan waktu sejuk ke Yaman adalah satu kelebihan kepada mereka.

Mereka memegang kunci Kaabah. Bahkan lebih pada itu, mereka memegang kunci perdagangan di tanah Hijjaz. Rahmat mata air hentakan tumit anak kecil bernama Ismail juga dibawah kendalian mereka.

Maka melihatkan kepada nikmat ini, sudah sepatutnya mereka menyembah Allah Azzawajalla tanpa kompromi lagi.
Mereka sudah diberi nikmat, nikmat di mana tidak ada pada orang arab lainnya.
Mereka disuruh menyembah penjaga rumah suci itu.
Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan.
Tidak padankah suruhan ini?

Bandingkanlah bangsa Quraisy ini dengan kita.
Jika kita medabik dada di atas segala nikmat kedamaian dan kemakmuran, adakah tidak layak lagi untuk kita menyembah tuhan alam ini?

Mengerjakan suruhannya,menjaga amanah., menyampaikan Islam.
Hairan sudah 50 tahun merdeka, Islam masih lagi menjadi kesangsian orang bukan Islam.
Malah saya pernah membaca pengalaman saudara baru dimana bapanya rela anak-anaknya memeluk apa sahaja agama melainkan Islam.
DAP rela keluar daripada Barisan Alternatif atas rasa PAS adalah parti Taliban dan radikal Islam.

Sungguh kita masih belum menyampaikan amanah ini.

Tanyakan pada diri dan pemerintah.

Sudah rasa selamat dan aman?

Sudah rasa kenyang dan selasa?

Justeru bukankah masa ini sesuai untuk menjalankan syariat Allah. Ketetapan hukumnya. Undang-undang Islamnya. Membudayakan Al-Quran dan As-Sunnah. Bertegas dalam ekonomi. Juga dalam bertegas menongkah sebaran fitnah dan maksiat.

Jika dikatakan negara Islam Arab sana tidak melaksanakannya lagi.
Adilkah jika mahu membandingkan negara kita dengan negara Arab yang sering ditimpa bencana dan pergolakan peperangan?

Jika dikatakan masa ini bukan sesuai, maka bermakna bohonglah apa yang dicanangkan selama ini.

Jika dikatakan masa sesuai, tetapi berat hati dan iman untuk melaksanakan.
Maka hendaklah mereka berfikir sejenak, adakah kesengsaraan dunia yang lebih perit selain nikmat yang ditarik balik?

an-nahl 112-113.bmp

112.Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.

113. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka seorang rasul dari mereka sendiri, tetapi mereka mendustakannya; karena itu mereka dimusnahkan azab dan mereka adalah orang-orang yang zalim.

1 comments:

Anonymous May 24, 2008 at 10:29 PM  

salam... satu olahan yg baik drp surah Quraisy. betapa kite lalai dgn nikmat smpi x lakukan yg sepatutnya buat Rabb kita.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP