Mantapkan kedua kakimu untuk melangkah

>> Friday, March 20, 2009

Permulaan persengketaan bermula dari balas-berbalas penghujahan. Andai mengalah diri sendiri yang akan lelah. Andai tidak, terpaksalah kedua-dua pihak menanggung padah.

Fikiran saya ligat berfikir ketika berjalan kaki untuk pulang ke blok penginapan.

"Apa yang membuatkan hati aku tidak tenteram?" Saya bermonolog sambil melemparkan pandangan jauh melepasi batu-batu kerikil yang bersepah di jalanan.

Saya dikritik!

Ringkasnya, seorang rakan melemparkan kata-kata sindiran kepada saya seusai kelas. Saya tahu apa yang menyebabkan ianya berlaku. Mungkin atas kedaifan diri saya yang adakalanya cuai di dalam melaksanakan tugas. Walaupun berpura-pura tenang. Tetapi sebenarnya hati saya terhiris.

"La Tahzan, jangan bersedih" saya menasihati diri sendiri.

Benar! Andai rakan itu parameter terbaik sebagai cerminan diri. Maka inilah hakikat yang saya perlu telan. Saya adakalanya hanyut dalam buaian pujian. Sememangnya itu bukan hal yang pelik kerana hakikat lelaki memang suka dipuji. Tetapi betapa binasanya saya jika saya tidak mengembalikan segala pujian itu kepada Allah Azzawajalla. Lantas apabila dikritik hati saya menjadi pedas, diramas-ramas ianya boleh sekasar ketulan tawas.


Aku ingin sekali membuang tabiat marah


Pernahkah kita mengambil pengajaran daripada sebatang pokok? Hebatnya ia! Orang ramai berusaha melemparnya dengan batu, namun ajaibnya ia membalasnya dengan buah!

Beberapa tips yang saya ambil dan gengam buat penyejuk serelung hati;

1) Jangan sesekali membalas cercaan atau cemuhan yang melukai anda. Kerana kesabaranmu dalam menghadapi semuanya itulah yang menguburkan kehinaan. Kesabaran adalah sebab mulianya orang soleh, diam adalah penyebab musuh dikalahkan, dan memaafkan adalah semulia usaha untuk mendapatkan redho dan juga pahala.

2) Orang yang mengkritik bukan tentu dia adalah ahli neraka, dan kita bukan tentu menjadi ahli syurga. Jika takdir berlaku sebaliknya bukankah rendahnya martabat kita untuk membalas dendam kepada ahli syurga?

3) Ketahuilah bahawa separuh dari orang yang pernah mengkritik anda telah melupakan kritikan mereka. Satu pertiga tidak sedar apa yang pernah mereka lontarkan dan selebihnya tidak mengetahui sebab mengapa mereka mengkritik anda. Sebab itu biarkanlah, jangan sesekali masukkan ianya ke dalam hati dan jangan pula berusaha untuk membalasnya.

4) Sedarlah bahawa kita tidak pernah tenteram dari kritikan. Kerana ia adalah salah satu daripada warna hidup ini. Biarpun anda berjaya mencapai puncak langit kemulian maka musuh-musuhnya adalah bintang-bintang di langit kedengkian. Ia akan dibaling dengan busur-busur atas semua kebesarannya sekalipun apa yang mereka lakukan tidak akan sampai ke sasaran.

;

Benar apa yang dikatakan oleh seorang sahabat saya, "Hidup ini seperti lampu isyarat. Bukan semua yang menyukainya, kadang-kadang orang ikut dan kadang-kadang orang main langgar sahaja!"

Demi perjuangan hidup, redah sahajalah...
Sekurang-kurangnya kritikan boleh menetapkan dimana sebenarnya tahap saya berada.




MS Rizal,
Kuala Lumpur,
20 Mac 2009/23 Rabiulawal 1430H
http://msrizal.blogspot.com/

3 comments:

al muaddib March 20, 2009 at 2:08 PM  

salam buat saudara shah rizal.
SABAR memang susah diaplikasi.
Ketika diri dikritik, ketika itu kita berada di situasi di mana Allah mahu kita untuk tidak lost our control; suatu tarbiyyah kesabaran, lagi..

Memang itu ciri ghuraba'. Suatu masa saudara akan merasa sangat beruntung krn berada di situasi menahan marah dan sakit itu.

Saat itu, iman berganda..

Jemput ke blog saya
www.perjuanganpendidikan.blogspot.com, semoga berjumpa sesuatu yang dapat menyejukkan hati.

MS Rizal March 21, 2009 at 10:59 PM  

Terima Kasih saudara al-muaddib,

Saya sudah berkunjung ke blog anda..nampaknya anda seorang peminat rausyanfikir juga.(",)

張曼玉Lynn February 10, 2010 at 10:28 AM  
This comment has been removed by a blog administrator.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP