Merasakan diri baik.

>> Sunday, November 11, 2007




Antara selang waktu lapang, aku gagahi diri untuk menonton filem Indonesia bertajuk Kiamat sudah Dekat.
Filem ini memang sudah lama dikeluarkan, namun baru sekarang aku berpeluang menontonnya.

Cerita ini berkisarkan seorang Pemuda yang jahil ilmu Islamnya berkeinginan untuk menyunting anak gadis seorang Pak Kiyai.
Sememangnya cerita ini menghiburkan dan banyak pengajaran.

Tetapi tanpa aku sedar, syaitan membisikkan sesuatu ke telinga.
Dihembusnya ke dada, ditinggalkan disepanjang urat-uratku yang dijalaninya.
Apabila melihat akan kejahilan pemuda itu, Syaitan cuba membelokkan hatiku, dikatakannya bahawa diriku ini seorang yang baik.
Dikatakannya kepada diriku bahawa aku sudah boleh dikatakan baik kerana sudah tahu solat, sudah tahu mengaji, sudah tahu ilmu agama dan sebagainya sebagai pembanding kepada pemuda itu.

Aduhai diri.
Kubisikkan kembali kepada mu. Apakah solatmu itu diterima Allah? Apakah tertegaknya ia dengan ikhlas? Apakah bacaan Al-Quranku cukup untuk membenteng diriku dari godaan? Dapatkah kau jamin amalanmu terangkat ke langit? Atau hanya dilemparkan kembali ke wajahmu. Apakah dengannya aku semakin dekat dengan Allah Azzawajalla?

Aduhai diri.
Apakah kau fikir dirimu sudah cukup baik?
Tak lain itu semua merupakan sangkaan sahaja.
Bukan kerana orang memandangmu baik maka dirimu sudah terbukti baik.
Tetapi pandangan Allah Azzawajjalla lebih utama.
Jika dia menyingkap segala aib dirimu, apalah lagi yang tinggal untuk dirimu?

Aduhai diri.
Ingin kukisahkan kau suatu cerita.
Masih ingatkah lagi kau dengan tulisan Ibnu Taimiyyah?
Ketika mana dia berdialog dengan seorang penganut aliran al-Bataihiyah, satu gerakan pengamal Tasawuf sesat.

Orang itu bertanya kepada Ibnu Taimiyyah; "Apa yang ada padamu Ibn Taimiyyah? Jika kami pergi kepada kamu, iaitu Ahl Sunnah, wibawa kami luntur, tetapi jika kami pergi ke Tartar-Mongolia yang kafir itu wibawa kami malah muncul?"

Ibnu Taimiyyah langsung menjawab;
"Tahukah kamu perumpaan antara kami, kamu dan orang-orang Tartar itu? Kami tidak ubah seperti kuda-kuda yang berwarna putih, kamu tidak ubah seperti kuda belang, manakala orang-orang Tartar itu tidak ubah seperti kuda hitam.
Jika yang belang masuk ke dalam kelompok kuda hitam, maka akan nampak putihlah ia dikalangan kuda-kuda hitam itu.
Tetapi jika yang belang itu masuk ke dalam kelompok kuda putih, maka akan nampak hitamlah ia dikalangan kuda-kuda putih itu.
Kamu masih mempunyai sedikit cahaya.
Jika kamu masuk di celah-celah orang kafir maka nampaklah cahaya itu dan jika kamu masuk di celah-celah orang Ahl Sunnah yang mempunyai cahaya besar maka nampaklah kegelapan dan warna hitam yang ada pada kamu.
Demikianlah perbandingan antara kamu, kami dan orang-orang Tartar."

Untuk diriku?
Masih jauh lagi perjalananu itu. Jangan pandang ke belakang untuk berhenti. Tetapi pandanglah ke belakang untuk menarik.




Adapun orang-orang yang putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam rahmat Allah (surga); mereka kekal di dalamnya.
Al-Imran,107.

3 comments:

zalisa November 13, 2007 at 11:39 PM  

Salam tuan rumah. Kak suka baca artikel di sebelah. terasa kepala kak kena ketuk2 :D Selamat berkenalan :)

dianaDarwisyah November 13, 2007 at 11:40 PM  

article yg kat atas tu buat ana tersentuh..kerana kdg2 ana terasa juga..

msrizal November 13, 2007 at 11:41 PM  

saya akan meletakkan mana-mana komen tentang entry shoutbox di tempat sebenarnya...terima kasih kerana sudi membaca.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP