Jadikanlah aku di antara hamba yang bersyukur

>> Sunday, December 19, 2010


"Zahid Hamidi mohon gaji tentera dinaikkan!"

Wah, begitu riuhnya suasana kerja di pejabat pada keesokan harinya. Ada anak buah yang terus bertanyakan saya perihal kebenaran cerita ini. Mereka menyangka bahawa cerita begini pastinya sampai kepada pegawai-pegawai terlebih dahulu. Maaflah, saya hanya punya kelebihan rajin membaca surat khabar setiap hari. Selain daripada itu tiada apa kelebihan, cuma adalah satu dua berita daripada sumber yang tidak meyakinkan. Saya tidak ambil pusing sangat.

Tetapi ianya lebih sinis apabila ada rakan yang terus bertanya kepada saya,

"Betulkah gaji kita dah naik?"

"Bukan naik syeikh, baru cadangan mahu menaikkan."

Terang saya sambil membiarkan rakan terpinga-pinga penuh persoalan. Entah khabar angin dari mana yang bertiup kencang di tempat dia bekerja. Mujur ditapis dahulu angin itu, kalau tidak, ianya nanti berbuah hampa. Mungkin lebih teruk jika ada yang percaya, terus membuang air di tempayan. Kerana sangkanya guruh akan menjanjikan hujan. Ragam sebegini jangan disangka tiada di kalangan masyarakat kita.

Saya tidak menafikan isu wang sememangnya amat sensitif pada masyarakat. Malah ianya seperti ganja yang jika ditagih maka makin menggila ketagihannya. Sehingga timbullah istilah 'Wang adalah Segala-galanya'. Tetapi mereka yang menggunakan akal menepis, 'Tetapi Segala-galanya bukanlah Wang'.


Masalah Gaji dan Pengurusan

Kalau ditanya kepada semua orang yang makan gaji, berapakah gaji maksimum yang anda mahukan sekarang. Pastinya ada yang mencongak-congak. Jika sekarang seseorang itu bergaji RM 1000, mungkin dia mahu menambah menjadi RM 2000. Jika seseorang itu bergaji RM 2000 mungkin dia mahu menambah menjadi RM 3000-RM 4000. Tahukah, orang yang bergaji sekian dan sekian. Bahawa pada individu yang berada pada tahap gaji yang kita mahukan itu juga mahu gaji mereka ditambah.

"Wah, jika begini tiadalah penamat keinginan?" Mungkin ada yang bertanya begini.

"Tiada, melainkan apabila perut-perut ini disumbat dengan tanah juga!"

Sukar untuk menelah apa yang difikirkan seseorang apabila mula memikirkan tentang gaji. Kerana gaji yang bertambah sering ditukarkan secara 'bater' dengan aset-aset pelengkap pakej manusia sempurna. Sebagai contoh di sini, seseorang pelajar lulusan ijazah sarjana muda pastinya mahu cepat memiliki sebuah kereta, kerana sangkanya yang menurut sangka masyarakat itulah pakej yang perlu ada pada pelajar lulusan ijazah sarjana muda. Walhal, tanggapan ini barangkali silap. Pelajar ijazah sekarang tidak seperti pelajar ijazah dahulu. Lambakan pelajar ijazah di pasaran kadang-kadang tidak memungkin semua pelajar ini terisi dalam posisi kerjaya mereka.

Malah tidak adil untuk menilai ilmu seseorang itu secara timbalan dengan harta. Sungguh tidak adil. Masalah inilah yang menyebabkan berlakunya ketidak jujuran untuk memiliki ijazah. Meniru dalam peperiksaan, thesis dan sebagainya. Malah ada yang mahu lulus periksa dengan bermodalkan bodek dengan pensyarahnya. Itu belum lagi mengambil kira, pelajar universiti yang 'mandom' kerana bermatlamatkan untuk akademiknya sahaja. Lupa pada harapan yang digalasnya di mata masyarakat. Lupa pada amanat Rasul SAW yang mengamanahkan agama ini pada orang-orang 'alim. Lupa pada kelesuan masyarakat yang perlu suntikan terus daripada gudang bijak pandai ini.

"Kau sekarang bestlah, gaji pun lebat!"

Begitu bunyinya mungkin sesetengah rakan-rakan kita yang menilai secara pandang sisi, tepi, belakang dan depan. Nilailah secara dalam. Kerana jika dinilai secara dalam, barulah mereka yang sering mengintai kesenangan orang lain ini akan berkata,

"Oh, macam ini rupanya kehidupanmu. Sedarlah aku kamu juga adalah manusia. Tidak pernah lari daripada masalah."

Bagi diri saya sendiri, saya bergaji sekadar dengan pelajar lulusan ijazah sarjana muda. Pun begitu ada rakan-rakan sekerja yang tidak cukup duit. Benar, setakat ini ada kekangan untuk kami memperolehi elaun jurutera sebanyak RM 300. Malah ada yang membandingkan dengan pegawai jurutera Tentera Udara yang memperoleh elaun jurutera sekitar RM 1000++. Tetapi perkara ini amat sedikit menjentik hati saya, kerana saya tahu di mana tahap saya. Dan betapa besarnya risiko ditanggung jurutera Tentara Udara untuk melepaskan jet pejuang ke udara. Akibat rasa tidak cukup, ada satu dua kes yang mula melibatkan diri dengan perniagaan MLM, pelaburan internet dan sebagainya. Bermodalkan beribu-ribu ringgit duit kerana mahu memenuhi sifat tamak, untuk kaya cepat dan sebagainya. Saya amat sedih, jika yang tertipu itu adalah anggota bawahan. Sudahlah gaji hanya cukup-cukupan. Ditambah lagi dengan hutang atas angin yang cukup membebankan. Akibatnya kerja pun sangkut dan prestasi pun menurun.

Sebab itulah kita amat dianjurkan dengan sifat Qanaah dalam hidup ini. Qanaah bererti cukup dan bersyukur dengan apa yang ada. Kerana tanpa sifat ini mudah sahaja untuk syaitan membisikkan ketamakan dan penyesalan dalam hidup. Tidak sedikit mereka yang saya jumpa menyesal mengambil bidang sekian-sekian kerana gaji yang diperoleh sedikit apabila mula membuat perbandingan.

Habis mahu kerja apa?

Mahu jadi doktor? Jurutera? Arkitek? Guru? Peniaga Berjaya?

Sedarlah setiap garisan pekerjaan profesional ini punya cabaran yang sebenarnya kalau ditimbang dengan gaji yang diperoleh tidak setimpal. Mujur mereka yang bekerja kerana niat ibadah, meletakkan balasan ini dalam ruang lingkup pahala dan meraih redho Allah. Itu sahajalah pengubatnya. Tahukah mereka yang mahu sangat menjadi doktor bahawa pekerjaan ini banyak cabaran? Junior doktor sentiasa keletihan dengan kerjayanya. Benar, gaji mereka sedikit besar berbanding lepasan ijazah lain. Tetapi, setimpallah dengan apa yang mereka usahakan bertahun-tahun semasa belajar. Juga risiko yang ditanggung apabila melakukan sebarang kecuaian dan kesilapan. Begitu juga dengan seorang jurutera dan arikitek yang punya banyak beban kerja. Guru yang sentiasa pening kepala memikirkan anak muridnya. Peniaga yang bertungkus lumus untuk mengembalikan modal pusingannya. Semuanya ini memerlukan pengorbanan. Pengorbanan yang terkadang sehingga mengambil hak orang lain. Dan yang sering menjadi mangsa adalah keluarga. Tidak sedikit golongan-golongan profesional juga menemui masalah dalam mengurus rumah tangga mereka. Tiada waktu mahu mendidik anak-anak. Tiada waktu untuk menjenguk orang tua di kampung. Tiada waktu untuk mendidik masyarakat akan kepentingan akhak. Kerana mereka juga diberi masa 24 jam sama seperti kamu!


Jadilah Orang yang Banyak Memberi

Jangan ditahan-tahan pemberian sedekah atas alasan gaji tidak cukup. Jika begitu sampai ditanamlah gaji tidak cukup. Cuba fikirkan suatu masa nanti kita tidak sihat dan tidak mampu bekerja. Sungguh, ketika itu kita hanya mengharapkan bantuan orang sekeliling. Ketika itulah kita akan menghargai siapa diri kita sebenarnya ketika sihat. Menyesalnya tidak menjadi orang yang memberi di kala sihat.

Sesiapa yang banyak memberi sebenarnya sedang bertani di akhirat. Masya-Allah, pulangannya cukup lumayan. Banyak sekali disebut di dalam Al-Quran akan ganjarannya. Ada dinisbahkan sebagai hasil tanaman yang menghasilkan banyak tangkai-tangkai. Juga ada dinisbahkan sebagai tanaman yang mengeluarkan hasil berganda-ganda lipatan. Biarpun disirami hujan atau embun di pagi hari.

Seseorang yang terasa banyak gaji. Ambillah ini sebagai keutamaan. Jika kesemua wang gaji dihabiskan untuk membayar installment kereta, rumah besar, makanan-makanan lazat setiap malam dan percutian yang menghiburkan setiap hujung minggu itu tidak mendatangkan kecukupan di hujungnya. Ambillah yang sederhana, walaupun ianya tidaklah mencerminkan imej pekerjaanmu. Tidak mengapa, cukuplah akhlakmu sahaja yang menjadi penghias diri. Jangan terlalu banyak menjadikan cita-cita dunia sebagai keutamaan. Setuju, jika kita menyelusuri jalan raya akan terasa 'bengkak' dengan kereta-kereta yang lebih mahal dan besar daripada kita. Di saat 'bengkak' itu, cuba pandang orang yang memandu kereta-kereta lama. Orang yang memandu motor-motor biasa. Cuba fikirkah orang yang tiada kenderaan pun untuk dipandu.

Ingatlah manusia itu yang dikenang adalah jasa-jasanya. Ilmunya dan baik budinya. Bukan kacak, banyak harta, ijazah bergulung-gulung hanya untuk kepentingan diri dan sebagainya. Seluas manapun impian mu untuk memiliki bereka-ekar tanah, kamu hanya menggunakan beberapa meter sahaja untuk digunakan sebagai kuburmu, malah lebih malang ianya bukan di tanah milikmu sendiri!

'....Dan sedikit sekali hamba-hambaku yang bersukur' Surah Saba' 34: 13


MS Rizal,
32100, Lumut,
19 Disember 2010/ 13 Muharram 1432H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Ibnu Samaon Al-Kuala Lumpury December 27, 2010 at 10:19 AM  

Alhamdulillah peroleh peringatan setelah menjenguk web ini. Jazakallah. "Perut manusia berhenti meminta setelah diisi dengan tanah" benar-benar menjentik hati. Harap masyarakat dapat membuka mata hati mereka berkat tulisan anta. Amin.

Snow White January 28, 2011 at 4:54 PM  

Jadilah hambaNya yg sentiasa bersyukur..=))

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP