Gerimis Mengundang, Hujan di Pagi Sabtu

>> Saturday, December 18, 2010

Saya membelek-belek sehelai jubah hadiah pemberian seseorang. Saya amat menyukai pemberian ini. Rasa sayang pula apabila mahu mengenakannya.

Satunya, sebab nampak mahal.

Keduanya, saiznya sedikit besar. Perlu dihantar ke kedai jahit terlebih dahulu.(",)

Beginilah hakikat hadiah sebenarnya. Walau sekecil dan semurah mana ianya tetap menguntungkan kedua-dua pihak. Moga yang memberi dimurahkan rezeki, dan moga yang menerima akan berbesar hati. Hasilnya kedua-dua memperoleh tautan ukhuwah yang bernilai buat keuntungan agama ini.

Sejak saya mula berdamping dengan masjid di persekolahan lagi, saya amat menyukai jubah. Jubah pertama saya yang dibeli adalah di kompleks Mydin, Kuala Lumpur. Warnanya coklat pekat dan saya suka mengenakannya sewaktu solat subuh di masjid.

Saya juga selalu melihat orang yang suka menggayakan 'kurta'. Saya lihat pakaian ini cantik. Cuma belum ada kesempatan hendak membeli.


Perihal Jubah dan Sunnah

Apabila memperkatakan tentang pakaian-pakaian solat ini ianya tidak lari daripada memperkatakan tentang sunnah. Ramai pak cik-pak cik yang memakai jubah, serban dan bertasbih menganggap ianya adalah sunnah Nabi SAW. Saya tidak menafikan. Moga dengan tekad untuk mengamalkan sunnah ini, kita beroleh pahala cinta kepada junjungan besar kita ini.

Namun ada beberapa perkara yang perlu dinilai semula. Umum mengakui, perutusan Nabi Muhammad SAW bukanlah untuk mempromosikan pakaian, rumah, kenderaan, tempat tinggal dan sebagainya. Perutusan Nabi SAW yang mulia ini adalah menyebarkan Islam di seluruh pelusuk dunia. Menyuruh manusia bei'tiqad tiada ilah selain Allah SWT, dan baginda tiada lain adalah pesuruh Allah Taala.

Itu pasti, maka jika ada sekelompok dakwah yang tidak lebih daripada mempromosikan pakaian-pakaian ini tidak relevan untuk diterima dakwah mereka. Malah perlu diketahui sesetengah perkara yang dianggap sunnah bukanlah datang daripada Nabi SAW sendiri. Contohnya tasbih yang selalu dipegang oleh sesetengah golongan 'abid'. Ianya bukan daripada sunnah Nabi SAW. Malah jika seseorang itu membawa ke hulu ke hilir tasbihnya ianya sukar untuk mengelak dari sifat riak dan menunjuk-nunjuk.

Seseorang yang memandang jauh untuk dakwahnya perlu keluar dari kepompong konservatif. Kalau tidak golongan liberal senang untuk menyatakan,

"Inilah Islam sebenarnya, mundur!"

Walhal Islam tidak mundur, yang mundur adalah pemikiran pengikutnya. Lagipun, banyak contoh-contoh orang yang menjadi pemuka Islam nampak moden dan intektual percakapannya.


Sekitar Komentar Sunnah Nabi SAW

Sunnah Nabi Muhammad SAW tentunya dakwah dan menyampaikan Islam. Untuk menyampaikan Islam seseorang itu perlu cukup ilmu dan persiapan rohani dan jasmani. Maka sebab itu setiap perbuatan, akhlak, fiqh, ibadah dan pekerjaan demi melengkapkan persiapan ini adalah sunnah yang besar.

Berapa ramai orang yang apabila melihat kanak-kanak memeluk dan mencium ubun-ubun mereka lalu mendoakannya supaya faqih dalam agama?

Berapa ramai yang balik ke kampung, berjalan-jalan dan bertegur sapa sesama jiran yang bertahun-tahun tidak jumpa. Juga cuba mencari-cari jika ada keluarga yang dalam kesusahan untuk dibantu.

Berapa ramai berani menegur secara spontan kesalahan-kesalahan orang yang dekat dengan mereka. Juga berlapang dada apabila ada seseorang menegur kesalahan mereka. Tidak dinafikan, Amal Ma'ruf itu lebih mudah daripada Nahi Mungkar. Namun kedua-duanya perlu seiring.

Berapa ramai yang tidak hanya duduk di masjid sahaja. Lalu keluar untuk menjadi seorang sport-man yang cergas dan sukar ditewaskan.

Sentiasa memperbaiki solat, tatacara, bacaan dan kekerapan supaya mendatangkan kesan yang besar pada diri.

Senarai di atas cuma sedikit sahaja. Setiap perlakuan, percakapan dan perbuatan Nabi SAW perlu dilihat dari method tujuan dan hasilnya. Ianya baru dapat diselarikan dengan zaman sekarang dan menjadikan kita orang yang mengamalkan sunnah dengan penuh hikmah.

Sudah tentu, tidak semua perkara yang Nabi SAW lalui akan kita lalui juga. Malah sewaktu perutusan Muadz bin Jabal ke Yaman sendiri Baginda ada bertanya apakah yang akan dilakukan oleh Muadz apabila beliau dapati permasalahan itu tidak dapat diselesaikan dengan Al-Quran dan Sunnah. Muadz lantas menjawab beliau akan menyelesaikannya dengan Ijtihad.

Nah, inilah panduan kita. Ijtihad yang digariskan oleh-oleh mereka yang cerdik pandai di zaman ini perlulah diikuti. Ijtihad yang berdasarkan i'tiqad Al-Quran dan Sunnah dan tidak langsung ada percanggahan dengannya.

;

Sekian, entri santai di pagi Sabtu.




MS Rizal,
32100, Lumut,
18 Disember 2010/12 Muharram 1432H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Ibnu Samaon Al-Kuala Lumpury December 18, 2010 at 10:17 AM  

Walaupun santai, tapi isinya cukup bermanfaat untuk memperbaiki fahaman kita mengenai Sunnah Rasulullah SAW. Jazakallahu khair.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP