Sehari Selembar Benang, Lama-lama Menjadi Kain

>> Thursday, December 9, 2010


Ada sesuatu yang menerjah ruang pemikiran saya usai Kem Remaja Generasi Harapan 2010 hujung minggu tadi. Saya tidak pasti adakah pantas untuk saya menuding jari di atas kesilapan teknikal yang berlaku. Sebenarnya target peserta seramai 60 orang tidak dipenuhi dan yang hadir adalah seramai lebih kurang 18 orang sahaja. Walhal penyertaan ini sengaja dihadkan supaya tidak terjadi seperti program remaja sebelumnya. Melimpah dengan penyertaan sehingga sukar untuk mengawal peserta.

Mujur, para fasilitator menganggap positif. Walaupun saya pasti pihak yang bekerjasama terutamanya dari pihak masjid agak canggung dengan situasi ini. Malah ada yang pantas mengatakan program ini gagal pada hari pertama kem remaja ini berjalan.

Alhamdulillah, saya berjaya menjelaskan kepada pihak masjid yang kebanyakannya terdiri daripada orang pencen. Berkomunikasi dengan mereka perlu berlapik, risau nanti ada terasa hati.

"Tidak mengapalah sedikit, saya nampak hikmah yang banyak dari yang sedikit ini..." ujar saya perlahan.

Sekurang-kurangnya peserta dapat dikawal sepenuhnya, dan sesi LDK (latihan dalam kumpulan) yang dibuat berjalan dengan baik. Malah usai program, kelihatan wajah-wajah kesedaran dari para peserta untuk hadir ke program lanjutan ( baca tarbiyah) akan datang. Benar, pengalaman banyak mengajar saya untuk bersederhana setiap kali memulakan langkahan pertama.

Sedikit tidak bermakna negatif

"Engkau mungkin enggan masuk agama ini kerana sedikit jumlah pemeluknya dan banyaknya musuh (agama ini)."

Inilah dialog yang terakam dalam kitab sirah antara Nabi Muhammad SAW dan 'Adi bin Hatim. 'Adi bin Hatim adalah seorang Nasrani yang hadir ke Madinah untuk menyelidik dan menyiasat kesahihan risalah Baginda SAW. Apa yang membungkam hati 'Adi bahawa kemungkinan Nabi SAW adalah seorang pendusta dan hanya mahu menjadi raja.

Tetapi sebaliknya berlaku, satu demi satu tingkah laku Baginda Rasul yang menafikan watak seorang raja. Sehinggalah Baginda Rasul SAW mengungkap dialog ini. Tetapi dialog ini tidak terhenti setakat ini sahaja,

"Demi Allah, nanti engkau akan mendengar seorang wanita yang pergi dari Qadisiah (suatu tempat di Iraq) menunggang unta ke rumahnya tanpa rasa takut.." (Ini menggambarkan wilayah kekuasaan Islam yang luas dan mencakupi keselamatan rakyatnya.)

Sedikit tidak bermakna salah

Sedikit tidak bermakna gagal

Sedikit tidak bermakna tiada harapan

Malah dalam sedikit itu kemungkinan mereka yang biasa-biasa akan menjadi luar biasa. Kerana segala kekuatan dioptimumkan dan tenaga digunakan. Buah fikiran diguna pakai malah hampir tiada pembaziran idea. Sejarah banyak mengungkapkan banyak sekali golongan yang sedikit mengalahkan golongan ramai. Jika digunakan perkiraan matematika ianya mungkin mustahil berlaku, tetapi hukum alam tidak kaku sebegitu. Banyak perkara boleh berlaku menyanggah logika yang difikirkan manusia.

Saya selalu memerhatikan program-program umum yang dilakukan di tempat-tempat awam. Sememangnya apa yang tersangat dipentingkan adalah jumlah kedatangan yang ramai. Sememangnya ramai itu meriah dan menggembirakan. Namun kejayaan sesuatu program itu tidaklah terlalu bergantung kepada berapa ramainya orang. Tambahan pula program yang pengisiannya adalah ilmiah. Ianya memerlukan otak dan deria yang peka untuk menghadamnya. Berbeza dengan program hiburan hendonisme dan menonton perlawanan bola sepak. Penonton yang hadir tidak perlu banyak memerah otak. Hanya yang digunakan suara dan kaki untuk terinjak-injak.

Sedikit memang cukup signifikan dengan sejarah Islam. Pernah pada suatu masa Umar al-Khattab mendengar seseorang berdoa dengan doa yang berbunyi;

"Ya Allah, jadikanlah aku termasuk daripada golongan yang sedikit."

Mendengar doa ini Umar pun menjadi hairan seraya bertanya;

"Kenapa engkau berdoa sedemikian?"

"Kerana saya mendengar Allah berfirman, "Dan sedikit sekali dari hamba-hambaku yang bersyukur." "

Sedikit di sini bermakna jauh daripada makna lazim. Sedikit tidak bermakna statik setakat itu sahaja, tetapi sememangnya sunnatullah begitu. Golongan yang bersyukur, berpihak kepada kebenaran, jujur dalam tingkah laku, berpewarakan mulia adalah sedikit. Kerana untuk istiqomah menjadi golongan yang sedikit ini sukar, melainkan memerlukan keazaman yang tinggi.

Bukankah jalan ke syurga itu sentiasa dipagari dengan keperitan dan kesusahan? Dan neraka itu dipagari dengan pelbagai kenikmatan?

Antara medan Badar dan Hunain


"Dan ingatlah peperangan Hunain iaitu kamu menjadi bongkak kerana banyaknya jumlah kamu.maka jumlah yang banyak tidak memberi faedah kepada kamu sedikit pun dan bumi yang luas terasa sempit olehmu kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai. Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada RasulNya dan orang-orang yang beriman dan Allah menurunkan bala tentera yang kamu tiada melihatnya dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang kafir dan demikian penbalasan kepada orang-orang kafir “. (al-Taubah: 25 - 26)


Perang Hunain menghimpunkan sejumlah tentera yang ramai. Seramai 12, 000 tentera Islam bergerak menuju ke lembah Hunain. Apa yang terjadi di sini adalah kucar-kucir yang hampir membawa kepada kekalahan. Namun mujurlah Nabi SAW berjaya mengawal keadaan dan akhirnya beroleh kemenangan kepada orang Islam.

Ianya berbeza dengan perang Badar di mana sejumlah 313 orang Islam yang menyertai peperangan menang dengan hebatnya. Pertolongan Allah tiba dengan mengharapnya umat Islam secara total kepada janji Allah SWT.

Ada beberapa perkara yang saya suka tekankan. Jumlah yang ramai bukan bermaksud kelebihan, jikalau ramai itu tidak berkualiti malah ianya hanya menimbulkan beban. Peri pentingnya kualiti berbanding kuantiti itu sehingga sering menjadi slogan dan hebahan banyak organisasi. Apa yang dilihat kebanyakan orang terlalu mengutamakan jumlah. Terlalu optimis dengan angka. Sehingga lupa untuk mencari mutu dan kualiti. Ramai orang yang kabur dengan ramainya jumlah pengikut sehingga segala-galanya menjadi atas angin. Awas dengan hakikat ini. Ramai orang telah tumbang dengan tipuan syaitan ini.


Langkah pertama itu penting

'A journey of a thousand miles begins with a single step'

Saya teringat kata-kata ini yang bekas rakan sebilik saya dahulu letakkan di meja sisinya. Benar, langkah pertama itu adalah sedikit jika mahu dikira. Namun apa yang menolaknya dengan kuat adalah semangat dan keazaman yang tinggi.

Biarlah yang bertandang tiga, dua malah seorang. Kerana kita tidak pasti yang mana satu pekerjaan kita ini mendapat redho Allah Taala.

Malah menjadi orang yang memulakan sesuatu yang baik amat dianjurkan di dalam Islam. Walaupun usaha itu sedikit dan mendatangkan banyak manfaat secara fizikalnya. Tetapi amat buruk kesannya bagi mereka yang memulakan sesuatu pekerjaan yang buruk.

Dalam hal ini Nabi SAW bersabda;

"Barangsiapa yang memulai membuat sunnah dalam Islam berupa amalan yang baik, maka ia memperoleh pahalanya diri sendiri dan juga pahala orang yang mengerjakan itu sesudah -sepeninggalnya - tanpa dikurangi sedikitpun dari pahala-pahala mereka yang mencontohnya itu. Dan barangsiapa yang memulai membuat sunnah dalam Islam berupa amalan yang buruk, maka ia memperoleh dosanya diri sendiri dan juga dosa orang yang mengerjakan itu sesudahnya -sepeninggalnya - tanpa dikurangi sedikitpun dari dosa-dosa mereka yang mencontohnya itu." (Riwayat Muslim)


Setiap peristiwa ada ibrah tersembunyi

Beginilah apa yang dirancang manusia. Ianya kadang-kadang membuahkan hasil yang banyak. Terkadang tidak seperti yang dijangka. Malah di dalam banyak kisah-kisah dakwah sekalipun tidak banyak pengakhirannya yang berupa kemenangan. Ada kisah Nabi-nabi as yang berakhir dengan kehancuran umat mereka. Ada kisah-kisah Nabi-nabi as yang berakhir dengan terbunuhnya Nabi-nabi tersebut.

Namun kemenangan atau kekalahan itu bukanlah apa yang dinilai di sisi Allah Taala. Apa yang penting ada usaha. Dengan bismillah memulakan langkah, selainnya berserah dan bertawakkal kepada Allah SWT.



MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1432H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

kahfi8 December 17, 2010 at 5:02 PM  

kuantiti penting, tapi apa makna kuantiti, jika tiadanya kualiti.

MS Rizal December 19, 2010 at 10:15 PM  

Kedua-duanya penting. Kualiti untuk menambah kuantiti....

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP