Bingkisan bernama hati

>> Thursday, May 6, 2010


Dahulu ibuku pernah bertanya, "Sudah besar nanti mahu jadi apa ya, Abang?"

Saya menggeleng tidak tahu, "Aku mahu jadi askar, mahu jadi pelukis, kartunis, mahu jadi pemain bola atau paling kurang Pak Guard yang berjaga di sebuah kilang besar."

Saya merenung ufuk langit yang cerah tanpa awan. Awan hitam yang tadinya melingkar memberi amaran hilang begitu sahaja. Beginilah keadaan tempat berhampiran laut mungkin. Angin laut selalu sahaja menidakkan suasana mahu hujan. Dan suasana kembali hangat dengan selembar ingatan di minda.

"Ibu, andai dapat aku kembali ke zaman itu. Aku akan katakan padamu, bahawa aku tidak mahu jadi semua itu. Bahkan mungkin lebih daripada itu seperti yang cikgu aku pernah impikan dahulu. Tetapi aku mahu menjadi menjadi air mutlak. Ianya suci lagi menyucikan. Aku mahu jadi baik dan membaiki manusia menjadi baik. Aku mahu jadi ejen syurga Allah. Merayu dan mempromosikan kepada manusia-manusia bahawa carilah apa yang ditetapkan Allah SWT. Tiada lain yang aku harapkan melain keampunan Dia. Tiada lain yang aku harapkan dalam penitian hidup ini melainkan redho-Nya."


Meniti hari esok yang mendatang.

Malang sungguh sifatnya insan. Mudah sahaja dia melupakan diri yang sebenar. Malah, sudah diberi waktu selama 24 jam, tiada masa walau sedetik pun mungkin untuk mengenali diri sendiri. Lupa tentang dosa dan noda yang meniti bibirnya sehari-hari. Lupa tentang berapa ramai mereka yang disakiti hati. Lupa tentang, amal yang tidak padan dengan umur yang diberi. Lupa dan keliru dengan apa yang patut dilakukannya sekarang dan akan datang.

Diri yang lelah dengan mabuk arus dunia terus melupakan apa yang sudah dicoret dengan jalan-jalan indah bertuhan. Jalan-jalan inilah yang diikuti bersama mereka yag di sebut di dalam penhujung surah Al-Fatihah. Iaitu orang-orang yang mereka ini Allah Taala telah beri nikmat. Nikmat itu bukanlah sesuatu yang kita sangka berupa kesenangan dan kemewahan dunia. Tetapi itulah nikmat berbuat ketaatan. Ya, ketaatan itulah sebenarnya kemulian dan kenikmatan yang Allah Taala beri. Bukan selain daripada apa yang kita fikirkan. Tetapi jika Allah Taala mahu menghinakan seseorang manusia itu, maka seseorang itu akan berbuat kemaksiatan.

Inilah yang dirakam di dalam sebuah hadis Qudsi, dimana Allah Taala berfirman;

"Sesungguhnya Aku tidak memuliakan manusia dengan banyaknya harta dunia dan Aku tidak menghina orang yang aku hinakan itu dengan sedikit hartanya. Tetapi Aku memuliakan seseorang dengan ketaatan dia pada-Ku. Dan Aku hinakan seseorang itu dengan dia berbuat maksiat kepada-Ku." sumber Tafsir al-munir.


Sukar mungkin untuk menterjemah apa yang dinamakan hasil di dalam beribadah. Fikir-fikir jika banyak beribadah malah dengan kekerapan bersolat dhuha, ianya mampu membuatkan diri lebih kaya. Bagaimana pula jika bersolat dhuha tetapi semakin miskin pula?

Semuanya tidak dapat dijawab dengan logik jika dipandang dari kaca mata material. Kerana iman itu adalah sesuatu yang tersemat di qalbu, terungkap di bibir dan terzahir melalui perbuatan. Jika Allah Taala menakdirkan kesukaran, maka iman akan menjawab itulah suatu nikmat bagi menguji kekuatan. Bahkan dengan jika berjaya lepas dari ujian ini, diri akan semakin kuat dan iman akan makin mapan.


Berhiburlah sementara usia masih muda

Sementara usia masih muda, berhiburlah. Kelak jika tua menjengah tiada larat lagi untuk berhibur. Sementara usia masih muda, bergembiralah. Nanti ketika tua, semakin banyak beban di pundak untuk dibela.

Tetapi jangan salah anggap apa yang saya katakan berhibur di sini. Berhibur dalam definasi iman. Berhibur untuk mencari kerehatan fikiran. Seperti mana terhiburnya Nabi SAW dengan solat, lalu menggesa Bilal untuk melaungkan azan dan iqamat.

""Ya Bilal! Akim as-salah wa arihna biha-Wahai Bilal, rehatkanlah kami dengan solat!"

Pengertian sebegini sukar dimengerti bagi sesiapa yang tidak cuba memahami. Solat itu tidak berat, tetapi amat ringan. Malah ianya seolah-olah gandar yang meringakan beban. Buang segala keraguan dan cangkuk-cangkuk yang menghalang untuk keringanan ini direalisasikan. Biarpun ianya berupa kawan karib, ajak mereka. Jika tidak mahu tangkis sebelum kita tertarik sama.

Jangan menangkis untuk terus bergembira tanpa ada sedikit pun rasa bersalah di dalam jiwa. Kerana sia-sialah manusia yang panjang umur tetapi buruk amalannya.



MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

1 comments:

nadya solahuddin- "mengukir rasa hati disini" October 1, 2010 at 7:07 AM  

salam.ust.. mohon copy ayat2 diatas.. ~ingin memberi manfaat pada orang lain..

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP