Syiah di atas landasan kebangkitan?

>> Tuesday, June 10, 2008


Segala puji bagi Allah Subhanahwataala. Dialah pemilik segala apa yang terkandung di langit dan bumi. Tiada daya, kuasa dan pengharapan melainkan dikembalikan kepadanya jua. Semoga kita berada di atas lembayung rahmat dan kasih sayangnya.
Saya mahu memetik sepotong ayat Al-Quran di dalam surah Al A'raaf,127.

Berkatalah pembesar-pembesar dari kaum Fir'aun (kepada Fir'aun): "Apakah kamu membiarkan Musa dan kaumnya untuk membuat kerusakan di negeri ini (Mesir) dan meninggalkan kamu serta tuhan-tuhanmu?." Fir'aun menjawab: "Akan kita bunuh anak-anak lelaki mereka dan kita biarkan hidup perempuan-perempuan mereka; dan sesungguhnya kita berkuasa penuh di atas mereka."

Pembesar-pembesar Firaun mengatakan bahawa Musa as telah membuat fasad(kerosakan) di Mesir ketika itu.
Hairan bukan, siapakah yang membuat fasad sebenarnya?

Nabi Musa atau kaum Firaun itu?

Kebohongan itu sentiasa berpatah balik kepada orang yang mewartakannya. Begitulah yang diterima kaum Firaun. Mereka sebenarnya yang melakukan kerosakan di Mesir namun golongan pendukung kebenaran yang dipersalahkan. Fikiran dan hati mereka menjadi buta akibat ditipu dan diracun oleh nafsu dan bisikan syaitan. Cuba fikirkan, jika pembesar ketika itu menghebahkan bahawa Nabi Musa as dan pengikutnya itu jahat, apakah pemikiran yang diwarnai oleh rakyatnya? Turut sama bukan?

Faisal Tehrani.

Saya mengaguminya. Kali pertama membaca karyanya, 1515 cukup membuatkan saya terpukau. Walupun ada unsur sufism di dalam karyanya itu namun saya tidak dapat menolak keajaiban sentuhan tulisannya. Memang layak jika beliau dinobat sebagai salah seorang sasterawan negara suatu hari nanti.

Namun kekaguman itu tidak terlebih pada gaya penanya sahaja. Ianya mungkin sama dengan dasar kekaguman saya kepada Mahmood Ahmadinejad yang diwar-warkan sebagai pemimpin yang zuhud. Ataupun mungkin sama dengan kekaguman saya pada Lim Guan Eng, Ketua Menteri Pulau Pinang yang berazam untuk mencontohi Umar bin Abdul Aziz. Namun ianya tidak lebih daripada itu! Ada sesuatu yang membuatkan saya agak pelik perihal Faizal Tehrani ini, tulisannya yang agak agresif menyerang fahaman yang dilabel sebgai 'Wahabbi'. Lebih memelikkan apabila pada masa yang sama beliau menulis tentang kekagumannya pada Khomeini. Sering juga membicarkan tentang ahlul bait, ataupun apa sahaja berkait dengan syiah. Lalu adakah saya akan dianggap sebagai orang yang buruk sangka jika menganggapnya Syiah?

Syiah? Ops..adakah saya sedang bermain dengan api?

Syiah sudah diwartakan sebagai haram diamalkan di Malaysia oleh JAKIM. Namun ada juga segelintir manusia yang menghalalkan apa yang diharamkan JAKIM atas nama siasah. Lalu tanpa sedar atau tidak, fahaman ini menapak di dalam PAS. Malah ada di antara pemimpin tertingginya yang mula diresapi fahaman syiah, dibawa tokoh-tokoh syiah di pentas ceramah. Diangkat gambar Khomeini sewaktu demonstrasi. Maaf, saya tidak tahu jika ini tidak boleh lagi dilabel sebagai pro-syiah.

Mufti Perlis vs Faisal Tehrani


Apabila saya membaca tentang bidasan Mufti Perlis ke atas Faisal Tehrani, perkara susulan yang saya lakukan adalah masuk ke laman Tranungkite Online.TKO. Mahu lihat reaksi cacing-cacing yang mula kepanasan. Nyata dan jelas, sang Syiah mula mengutuk kembali Mufti Perlis. Malah ada yang melabel terus Dr Asri sebagai anti syiah,'Wahhabi', alat UMNO(macamlah diorang tu alat PAS), ada juga yang mengatakan ini akan mengeruhkan proses mendekatkan sefahaman antara sunni-syiah.

Alahai, jari-jari kecil yang bermain di gigi-gigi pantai. Tahukah kamu betapa bergelora dan dalamnya laut itu? Ianya telah dilalui beribu-ribu kelasi handal. Merasai dan mengkaji. Pening,loya dan muntah sudah lali di atasnya. Begitulah gelojak antara Sunni-Syiah ini. Isu ini direntas oleh Ulama-ulama dahulu dan sekarang yang bukan sedikit ikhlas dalam komitmen Islamnya. Lebih faqih dan alim berbanding diri kita ini. Bacalah sejarah. Siapakah yang mengkhianati proses penyatuan ini? Malah ada ulama' yang tinggal berbulan-bulan dengan mereka dan akhirnya kembali dan mengatakan tidak mungkin syiah dapat disatukan dengan sunni.

Hakikatnya jelas. Walaupun ada yang mengatakan kita ini bertuhan dengan tuhan yang sama dan mempercayai Nabi yang sama namun itu sahajakah yang telah mengislamkan kita? Akidah kita berbeza. Sekali lagi Akidah. Tahukah mereka ini apa yang dinamakan akidah? Akidah adalah pokok asas dalam Islam. Tidak mungkin kita mahu bersengkongkol dengan orang yang mengkafirkan sahabat Nabi SAW sekaligus menghentam juga peribadi Nabi SAW. Mana mungkin saya dapat menerima orang yang mengatakan Allah bersifat al-Bada' yakni Allah Subhanahu wa Ta'ala baru mengetahui sesuatu setelah terjadi.

Iran itu hero kita?

Sesetengah orang yang semangat dalam Islamnya tetapi mungkin kurang dalam pengetahuannya mungkin menganggap bahwa Iran adalah penyelamat sebenar Islam. Tambahan pula kemenangan Hizbullah ke atas Israel di Lubnan lewat 2 tahun lepas membuktikannya.
Entah saya tidak pasti apakah agenda tersembuyi di sebalik peperangan itu, namun saya dapat mengenalpasti salah satu pembohongan fakta di dalam peperangan itu. Ada satu gambar yang menunjukkan kapal perang Israel dimusnahkan Hizbullah. Bila saya teliti, kapal itu rupanya tiada tiang mast ditengah-tengahnya. Untuk pengetahuan, kapal perang yang tiada tiang mast adalah kapal perang yang telah dilucut tauliah. Dalam bahasa yang mudah adalah kapal kosong yang tiada isi yang hanya digunakan sebagai tugu atau sasaran ujian peperangan. Logikkah ini adalah kapal yang digunak Israel sebagai kapal menyerang Lubnan? Takpelah ini kisah lama.
Yang saya mahu tekankan di sini, wujud seperti satu lakonan bahawa Amerika mahu menyerang Iran. Isu ini seperti tarik tali. Lama kelaman menimbulkan rasa seperti Iran ini kuat betul dan boleh dijadikan sandaran dunia Islam. Maaflah, Amerika tahu mana kawan dan mana lawan. Dan situasi inilah yang menjadi senjata di Iraq. Didokongnya puak Syiah di Iraq, kerana mereka tahu siapa yang harus dimusuhi dan dijadikan rakan.
Namun jika Amerika benar-benar menyerang Iran jangalah menyangka ini kerana agama, tetapi mungkin atas sebab minyaknya. WallahuTaala'lam.

Tahniah saya ucapkan kepada Faizal Tehrani kerana blog beliau menjadi popular semenjak dua ini. Katanya hasil promosi puak Wahabbi. Ya, popular itu mungkin pelbagai sebab dan dia perlu ingat atas pelbagai sebab juga pengunjung bertandang. Mungkin untuk menelanjangkan ke'syiah'an nya. Kalau tidak syiah, alhamdulillah kami masih saudara anda.

Apa yang saya mahu kaitkan dengan surah Al-A'raf?

Saya bimbang, atas desakan nafsu dan buta mata hati, umat Islam sekali lagi mengalami kerugian. Sudah ada suara-suara untuk mengecilkan isu syiah ini tetapi dalam masa yang sama mengutuk gerakan pembaharuan sunnah. Melabelkan mereka sebagai 'Wahabbi'. Walhal jika dibuka sejarah Melayu, golongan pembaharuan dahulu di Tanah Melayu juga digelar dengan label yang sama. Akhirnya syiah itu dianggap benar dan dijadikan landasan. Sunnah itu ditindas dan dianggap bohong. Ketika era Mahthir isu ini pernah timbul dan alhamdulillah Mahathir sama-sama tidak meredhoinya, namun saya khuatir di zaman pemerintahan Pak Lah ini. Apakah isu ini menempati ruang hatinya?

Saya fanatik sunni dan anti-syiah? Mungkin tulisan anak Nik Aziz ini dapat menyokong.

Moga hidayah Allah itu senantiasa bersama-sama kita.

3 comments:

Wing_0 June 13, 2008 at 4:38 PM  

Setuju dengan pendapat anda. Apa la sangat nak dikagum sehingga ada yang taksub dengan puak syiah ini walhal telah disebut dalam nas cuma golongan ahli sunnah wal jamaah sahaja yang akan masuk syurga.

Namun pada pandangan saya sekarang perlu kepada usaha menerangkan perkara sebenar kepada rakyat yang makin terikut-ikut dengan golongan syiah ini dengan bukti-bukti yang perlu dikumpulkan. Jika tak sukar hendak bendung fahaman ini

msrizal June 14, 2008 at 2:39 AM  

Terima kasih kerana memberi komen wing_0.
Hadis yang mengatakan golongan 'jemaah' yang akan masuk syurga perlu dikembangkan lagi.
Ini kerana kita tidak menolak semua puak syiah tu sesat @ terkeluar dari landasan akidah. Masih ada lagi syiah yang diiktiraf oleh ulama sunnah selagi ianya tidak bertentangan dengan akidah Islam tulen.

Syiah itu bahaya, namun sekularis pun apa kurangnya!
Yang nampak terang sekarang sekularis lebih bahaya.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP