Rumah yang cantik

>> Wednesday, June 18, 2008

Gambar sekadar hiasan


Hari ini saya ke Bangi. Bukan bersiar-siar. Bukan makan angin. Tetapi atas urusan kerja. Antara kerja yang saya uruskan hari ini adalah untuk melihat pendawaian elektrik yang dilakukan di Rumah Encik Sham. Encik Sham mana? Saya pun tak bersua dengannya. Cuma berjumpa dengan supervisor kontraktor rumah itu sahaja.

Bukan kerja yang saya mahu ceritakan tetapi kecantikan rumah Encik Sham. Rumahnya besar, cantik, kemas dan menarik. Dalam hati saya memuji jurutera dan arkiteknya.

Namun dalam selang masa membuat kerja, sempat saya berfikir. Jika semua orang mahu rumah cantik dan menarik seperti ini, maka makin ramailah orang yang suka memerap di rumah. Mungkin inilah sebab semangat kejiranan makin kurang. Semangat kekitaan makin tebal dan slogan ‘peduli apa aku’ makin popular.

Jika rumah itu kaya dan cantik, ada pagar besar dan pondok pengawal. Tetapi mungkin nampak kurang apabila rumah ini juga menjadikan orang miskin malu bertandang, si pengemis segan meminta dan mana-mana peminta derma sukar menembusinya. Maka dengan itu semakin kayalah orang kaya, semakin bencilah dia kepada orang miskin yang meminta-minta sehinggakan kekayaannya itu melupakan dia. Lupa bahawa rumahnya yang luas itu akhirnya akan menghalaunya. Menghalau kekubur bersama-sama orang miskin, kaya, berpangkat dari segenap lapisan masyarakat.

Satu kemungkinan lagi, rumah ini cantik dan menarik. Tetapi tidak tahu apa pula ceritanya 10 tahun lagi. Mungkin sudah buruk dan tak terjaga. Luntur warnanya seperti kebanyakan rumah-rumah mewah di pinggir bukit. Begitu juga hakikat mencari pasangan mungkin. Cantik dan menarik akan pudar juga akhirnya. Tanyalah atuk-atuk yang masih menyayangi isterinya yang telah bergelar nenek. Adakah kecantikan membuatkan mereka masih berumah tangga.? Sudah tentu tidak. Jadi perlu diingat, kecantikan bukan syarat untuk menyayangi dan disayangi. (Statement yang menstabilkan fikiran buat diri yang tak berapa hensem ini)

Rumah yang cantik pun tak terlepas dari serangan makhluk perosak. Termasuk juga makhluk perosak ‘berkaki dua’. Lagi besar dan cantik rumah, lagi itu menjadi idaman kalbu mereka. Maka dipasanglah grill, alarm dan apa jua untuk keselamatan. Dah rasa duduk dalam penjara pula. Rumah-rumah di kampung ‘rilex’ sahaja.

Kebahagian itu bukan terletak pada nilaian harta. Tetapi kepada bagaimana kita pandai menguruskan pemberianNya. Sama ada kita kaya atau miskin. Berpangkat atau tidak.
Ya, benar ianya tidak salah. Namun diri ini sentiasa beringat, jangan sampai harta itu merosakkan iman dan jiwa.

1 comments:

Anonymous June 5, 2009 at 9:48 AM  

thanks 4 remembering me. may Allah bless u.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP