Budak Demam di Pagi Raya

>> Monday, October 22, 2007



Alhamdulillah..
Setelah sebulan menyempurnakan puasa Ramadhan, akhirnya jumpa juga aku dengan 1st Syawal.
Tapi ternyata Hari Raya tahun ni aku kurang ligat sikit. Tapi tak bermakna raya sebelum ni aku ligat. Cuma tak banyak rumah yang aku kunjung.

Kenapa?
Aku dapat demam. Aku ni mudah demam. Puncanya mungkin sebab aku rush balik kampung 1st Syawal. Keluarga aku semua dah balik kampung awal. Aku balik lambat sikit. Aku berkira-kira untuk bertolak awal, jam 5 pagi dari rumah. Aku balik naik motor.
Malam raya tu lepas solat Isyak, aku ditahan oleh Pengerusi Surau. Suruh ikut bertakbir dari ke rumah.
Sorilah Pak Cik. Aku bagi alasan yang aku kena tidur awal, sebab esoknya nak bertolak awal balik kampung abah kat Taiping. Lagipun rumah aku tak de orang jaga masa tu.

Esoknya, aku terbangun tepat-tepat masa orang azan Subuh. Habislah aku, aku kelam-kabut bersiap. Takut-takut tak sempat sembahyang raya.
Last-last pukul 6.30 pagi aku bertolak. Laju juga aku bawa masa tu. Akhirnya alhamdulillah sampai juga rumah. 7.30 dah sampai. Sejam je.
Tapi.... Aucum!!
Bersin!
Memang sah akan demam.
Tak mengapalah demam. Demam ini kan kifarah kepada dosa. Hai, banyak betul dosa aku.Waktu demam ni Allah tarik nikmat sedikit. Ya, baru sedikit! Dah tak keruan hidup. Bukankah ini satu pelajaran dalam hidup supaya bersyukur dengan apa sahaja nikmat yang kita dapat. Lagipun masa demam nilah banyak orang take care kat kita.

Aku gegas bersiap. Mandi Sunat Hari Raya sudah kuniatkan masa mandi subuh tadi.

Aku ikut bertakbir. Apabila bilal bangun menyeru kepada solat, aku gegas bangun.
Imam bertakbir, aku ikut bertakbir. Pada rakaat pertama dan kedua Imam membacakan surah An-Naba'.
Aku hayati bacaannya, surah yang mengisahkan tetang ancaman Allah tentang hari Kiamat.
Surah yang dimulai dengan pertanyaan. "Amma Ya Tasaaluun" -Tentang apakah mereka saling bertanya-tanya?

Kuhayati lagi. Oh, Sungguh adil Allah Taala itu. Setiap kali hati hiba dan gerun mendengar ancaman neraka. Pasti ada rasa gembira tentang berita indahnya syurga.

Habis salam, Imam/Khatib membacakan khutbah. Khatib mengingatkan kembali tentang keindahan Ramadhan. Dan sikap kita apabila tibanya Ramadhan. Khatib mengingatkan supaya amalan-amalan semasa Ramadhan diteruskan dalam bulan lainnya. Diteruskan solat malam. Disambung dengan puasa sunat 6. Fadhilatnya seolah-olah berpuasa selama setahun. Khatib mengingatkan janganlah kita seolah-olah menyembah Ramadhan. Dan barangsiapa yang menyembah Ramdhan, ingatlah! Bahawa Ramadhan itu tidak kekal dan berlalu pergi. Tetapi sesiapa yang menyembah Allah, Allah itu kekal sampai bila-bila.

Bersalam-salaman selepas solat, jemputan-jemputan ke rumah bergema. Aku hanya sempat pergi 3 rumah je. Balik aku tidur. Petang itu hujan pulak. Memang sedap betul tidur. Tapi malam tu tidur aku terganggu. Kenapa? Sebab aku demam.

Apa-pun raya ini tetap mempunyai maknanya kepada aku. Jika dikatakan raya adalah untuk berseronok, setakat manalah keseronokan itu dirai. Adakah seperti agama lain meraikan hari raya mereka. Seperti orang Kristian menyambut Krismaskah? Jika ya, tak mustahil adanya orang yang membunuh diri di Hari Raya.
Seronok rasanya berkumpul bersama sanak-saudara.
Pada yang lama tak jumpa pasti soalan-soalan ini diajukan; "Eh, dah besar Rizal", "Buat apa sekarang? Kerja ke belajar lagi?". Buat yang dah tahu di mana aku belajar." Sampai bila cuti, Rizal?"
Almaklumlah, aku ni jarang sangat ada kat rumah.

Balik kampung mak, meriah juga di sana. Aku tengok wajah atuk, ada raut tua di wajahnya.Namun wajah itu tetap bercahaya tanda dia menjaga solatnya. Tak sangka dia boleh tanyakan aku satu soalan. "Hang dah ambik balik kopiah hang tertinggal kat rumah Tok Long dahulu?"
Terkejut aku dengan soalan tu.Aku pun dah tak ingat bila aku tertinggal kopiah tu, mak aku cakap masa aku sekolah rendah dahulu. Ingat lagi atuk aku ni. Ini tandanya aku dah lama tak balik sini.

Buat rakan-rakan yang ingin berkunjung ke rumah, tapi tak dapat sebab aku balik kampung. Sorilah takde rezeki.
Buat rakan-rakan yang mempelawa aku datang ke rumah. Sorilah jika tak dapat pergi. Aku demam.
Tak larat raya rumah orang banyak-banyak.

Eidul Mubarak buat antum sekalian..
Maaf Zahir dan Batin..

3 comments:

mashroom October 23, 2007 at 6:12 PM  

Raya ni musim hujan. Jadi tak hairanlah kalau abang kena demam. Lagipun kalau pergi rumah orang semaunya hidang air ais-memang cepatlah demamnya.

adika October 23, 2007 at 6:46 PM  

Taddabbur isi Al-Quran itu, baru khusyuk solatmu. Makin banyak menghafodz makin dekat rasanya diri dengan Allah Taala.

DR. ARIFFAIZAL BIN MOHD NOR ARIFFIN October 25, 2007 at 1:16 PM  

Asslamualaikum. Terima kasih kerana sudi melawat, membaca, meminati dan meletakkan link ke dalam blog saudara.

Dengan rasa penuh bangga, saya telah meletakkan link ke blog saudara di dalam blog saya.

Teruskan menulis.
-rawatankesihatan.blogspot.com

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP