Antara Hutang, Rindu, Cinta dan Takut...

>> Sunday, October 31, 2010


"Lega dah habis hutang tuan..." seorang staf menegur saya usai solat asar.

"Habis hutang? Hutang apa?" saya bertanya kembali kepada dia.

"Hutang solat, lepas ini balik rumah dah tak payah terkejar-kejar nak solat..."

Saya diam sebentar. Lantas menjawab kembali;

"Hmm...Apa kata tukar sistem hutang dengan sistem rindu. Rindu untuk bersolat..."

"Wah, itu lebih dahsyat..." jawab staf itu kembali berseloroh.

Saya tersenyum sambil menyudahkan simpulan kasut. Lantas berlalu untuk kembali menyambung kerja di pejabat.


Hutang dan Rindu

Seorang yang berhutang sering terbeban dengan hutangnya. Hutang sememangnya adalah 'hantu' yang sering membelenggu diri. Seseorang yang berhutang dengan sengaja menjerutkan tali di lehernya. Pada bila-bila masa sahaja tali akan menegang. Dan leher pemiliknya akan tercekik kelemasan.

Orang berhutang itu hendak lekas. Lekas bebas daripada belenggu hutang. Jika bersedekah itu melapangkan dada, hutang pula menyempitkan jiwa. Atas sebab inilah Rasulullah SAW berdoa untuk dijauhkan daripada sifat malas, kedekut dan berhutang. Namun saya melihat untuk menyamakan tuntutan solat dengan hutang tidak sesuai. Kerana solat bukanlah suatu beban yang menyempitkan jiwa pengamalnya. Malah apabila ditunaikan bertambah-tambah lapang dada. Kuncinya adalah khusyuk dalam solat. Solat yang khusyuk terasa ringan dan tidak membebankan langsung.

Allah Taala berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 45:


Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu',


Berlainan pula dengan perasaan rindu. Orang yang merindu sesuatu sering memikirkan tentang perkara yang dirindui. Peminat bola sepak yang merindui bola, akan sentiasa bergelumang dengan bola. Perindu kekasih akan sentiasa teringatkan kekasih sampai tersia-sia waktunya. Perindu bulan seperti pungguk yang menunggu bulan jatuh ke riba. Rindu itu amat mencengkam jiwa, kata sang pujangga.

Alangkah untungnya apabila kerinduan itu ditumpahkan kepada Allah Azzawajjalla. Kerana inilah kerinduan yang hakiki dan sejati. Seseorang yang merindui Allah Taala akan bersifat ihsan. Sentiasa merasakan Allah Taala itu melihat segala tingkah lakunya sepanjang masa. Ihsan ini mendorong sifat jujur dan semangat dalam beribadah. Berapa ramai yang bersegera pergi ke masjid apabila mendengar laungan azan atas sebab kerinduan ini. Ya benar, sistem ini lebih dahsyat seperti apa yang diperkatakan staf di atas tadi.


Antara Cinta dan Takut pada Allah Taala

Kalau sekadar cinta dan pada Allah Taala sahaja tidak cukup. Orang yang sekadar melaungkan cinta dengan Allah Taala tidak takut melakukan maksiat. Manakan tidak, setiap kali melakukan dosa dirasakan Allah Taala akan secara pantas memaafkannya. Justeru, jalan taqarrub kepada Allah Taala perlu diimbangi sifat takut pada Allah Taala

Surah Al-fatihah menerangkan sifat pemurah dan kasihnya Allah Taala kepada kita dipermulaan ayat.

Ar-Rahmanirrahim...

Ini menunjukkan Allah Taala amat cinta kepada makhluknya. Disebabkan itulah orang kristian sering melaungkan 'Love God' dan 'Love Jesus' untuk menzahirkan kecintaan mereka kepada Tuhan. Namun kerana sifat cinta ini sahaja tidak cukup menghalang mereka daripada terbabas. Perasaan cinta ini menyebabkan mereka ambil mudah tentang dosa. Lalu apa yang berlaku mereka mengubah kitab Allah, merelakan maksiat dan pelbagai penyelewangan lagi. Lihatlah ideologi mereka di dunia yang menyebarkan slogan cinta telah memerangkap banyak pihak. Cinta-mencintai sehingga wujudnya golongan Hendonism yang merasa tidak bersalah melakukan zina. Tanggapannya mudah, sifat cinta Rabb akan membawa ke syurga juga nanti akhirnya.

Kamu sudah meresap dalam cinta Allah Taala. Sudah merasakan Allah Taala tidak akan menzalimi mahluknya. Nah, sekarang Allah Taala menyebut;

Malikyau Middin...


Allah Taala menguasai pembalasan. Di mana hari dibentangkan segala amal. Sebesar-besar perkara sehingga sekecil-kecilnya dibentangkan.

Hari itu orang-orang yang lalai di dunia akan berkata;

"Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak yang besar..."

Cinta digegarkan dengan perasaan takut pada Allah Taala. Tetapi terlalu takut tanpa cinta juga merbahaya. Jadilah nantinya seperti orang yahudi. Mereka takut akan azab Allah sehingga benci pada Allah Taala. Sebab itu mereka kufur akan nikmat, membunuh para Nabi as, melakukan kerosakan di muka bumi, sombong, angkuh dan mengubah kitab Taurat. Situasi sekarang juga mungkin tidak jauh beza. Perasaan takut pada Allah Taala secara berlebihan kemungkinan membawa kepada pengamalan yang salah. Terlalu takut sehingga memusuhi setiap perkara mubah.

Wasatiah itu kuncinya. Kesederhanaan dalam beragama tetapi tekun dalam melakukan ibadah. Semoga Allah Taala melimpahkan banyak peluang kepada kita untuk beribadah dan berbakti dengan ikhlas. Wallahu Taala'alam...




MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Ibnu Samaon Al-Kuala Lumpury November 4, 2010 at 3:36 PM  

Salam ya Akh Rizal. Ana melihat kebenaran dalam penyampaianmu. Wasathiah, memasukkan cinta dan takut dalam taqarub kita kepada ALlah. Itulah yang terbaik.
Jazakallah akh. Moga thabit sokmo..

MS Rizal November 5, 2010 at 1:05 AM  

Moga Thabat di jalan Allah akhi. Langkawi adalah medan tempur terbarumu!

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP