Berikan Saya Sedikit Nafas Untuk Bercerita

>> Wednesday, November 10, 2010

Apakah perkataan yang sering menjadi igauan buruk kebanyakan manusia? Itulah perkataan 'SUSAH'. Manusia yang memang diciptakan dalam keadaan resah gelisah sememangnya tidak menyukai kesusahan. Kesusahan menambahkan lagi kegelisahan. Kesusahan tidak dianggap sebagai nikmat kecuali bagi mereka yang melihat daripada sudut positif.

"Hidup ini selalu sahaja ditimpa masalah dan kesusahan!"

Inilah perkataan yang selalu berlegar di sana-sini. Benar, hidup ini memang susah. Sebab itu pelbagai teknolgi dicipta untuk menyenangkan manusia. Namun kesenangan manusia itu jika tidak ditangani dengan betul bisa mendatangkan kesusahan juga dipenghujungnya. Orang yang banyak senang, juga perlu bersusah-susah untuk kekal senang. Orang yang hidup susah pula, bersusah-susah juga untuk mendapatkan sedikit senang.

Pendek kata, manusia sentiasa akan digenangi dengan kesusahan selagi mana belum keluar dari alam ini.


Jangan Mengeluh Di kala Waktu Susah!


"Macam mana tidur malam tadi?" seorang sahabat saya bertanya.

"Huh, sejuk..." saya menjawab.

"Patut la gaya kau tidur semalam, makin lama makin rapat dengan aku!" sahabat saya itu membalas.

Saya tersengih. Maaflah itu sahaja yang mampu saya lakukan untuk memanaskan badan.

Saya terkenangkan saat manis ketika dialog ini berlangsung. Pagi itu pagi terakhir latihan 'Hindar dan Lari' yang saya dan rakan-rakan satu skuad jalani selama 2 hari 2 malam. Latihan ini boleh dikatakan mirip latihan survival, tetapi bezanya adalah terpaksa bergerak dari satu check point ke satu check point berbekalkan sekeping peta tanpa kompas. Kami dibahagikan kepada beberapa sindiket yang terdiri daripada 15 orang setiap sindiket.

Kami tidak dibenarkan untuk membawa apa-apapun peralatan, duit mahupun makanan ketika latihan ini berlangsung. Jurulatih akan memastikan kami memulakan latihan dalam keadaan sehelai sepinggang. Saya sudah memulakan membayangkan pengalaman teruk yang akan saya jalani sepanjang latihan ini.

Ternyata benar apa yang saya sangkakan. Pengalaman teruk ini saya kongsikan sedikit:

a) Menyusuri hutan dengan berbekalkan sekeping peta tanpa kompas. Mujur salah seorang sindiket saya mempunyai jam kompas, ini satu kelebihan. Ada sindiket yang sesat berjam-jam di dalam hutan kerana tiada panduan kompas, hanya mengharap panduan matahari.

b) Ditangkap jurulatih yang berperanan sebagai musuh. Jika ditangkap, kasut kami akan dirampas dan baju celoreng kami akan digunting-gunting . Kemudian kami akan dilepaskan semula untuk meneruskan perjalanan ke check point seterusnya. Terpaksalah berjalan dalam keadaan berkaki ayam. Mujur, saat menyelusuri perkampungan melayu ada yang memberikan pakaian-pakaian lama dan juga makanan.

c) Oleh kerana latihan ini dalam keadaan bergerak, maka kami tiada kesempatan untuk menjerat binatang apatah lagi memasak. Mujur ada sesetengah check point yang berhampiran dengan kampung membolehkan kami mendapat sedikit makanan. Sungguh bermurah hati orang kampung yang melayan kami. Saya doakan Allah SWT murahkan rezeki mereka.

d) Hujan yang turun pada sebelah malam, membuatkan kami kesejukan ditambah dengan baju yang sudah compang camping. Baju ini tidak boleh ditanggalkan kerana menjadi syarat semasa melapor di setiap check point.

e) Ada satu-dua peristiwa malang yang ingin dikongsi. Sendiket saya antara yang cemerlang tidak dapat ditangkap oleh musuh. Tetapi akhirnya kami ditangkap 2 kali. Kali pertama, kami ditangkap ketika sedang menumpang lori di waktu malam.Kali kedua ditangkap, kami sesat berjam-jam di tengah-tengah kebun kelapa sawit dan getah. Akhirnya setelah berjumpa jalan keluar, kami terus ditangkap jurulatih yang kebetulan melalui tempat tersebut.

Tetapi saya tetap tersenyum puas usai latihan. Kerana saya tahu kesusahan seperti ini memang menguatkan kecekalan. Malah ianya adalah satu kenangan manis untuk diabadikan. Begitulah antara kenangan saya ketika belajar di UPNM hampir separuh darsawasa dahulu. Ianya tidaklah berapa teruk untuk dikongsi, jauh lebih teruk pengalaman mereka yang mendapat musibah bencana alam. Tetapi, saya pasti mereka yang membaca entri ini juga punya banyak kenangan teruk untuk dikongsi.

Gambar sewaktu latihan menembak di Tahun 2 Pengajian.

Kesusahan itu banyak mengajar manusia erti kematangan dalam menjalani kehidupan. Bukankah surah Al-Insyirah telah memperincikan sebanyak 2 kali? Selepas kesusahan pasti selepasnya akan terbit kesenangan. Jangan mengeluh di waktu susah, kerana kemungkinan Allah Taala hendak mengampunkan dosa-dosa kita yang lepas atau meningkatkan satu darjat lagi taraf kemulian hamba di sisi-Nya.


Kerehatan Kekal Di Alam Abadi

Perhatikan buku-buku yang berlegar-legar di pasaran. Buku tentang tokoh-tokoh yang sudah pergi dan meninggalkan banyak kesan. Lihat kisah pejuang kemerdekaan tulen setiap negara. Lihat juga kisah ulama'-ulama' yang merentas beribu-ribu kilometer hanya mencari ilmu dan menyebarkannya kembali untuk kegunaan manusia. Lihat juga kisah pejuang kebenaran Islam. Semuanya diwarnai kesusahan, kepayahan dan kesibukan. Tidaklah sekali mereka mengeluh untuk dilepaskan daripada kesusahan.

Nabi Muhammad SAW sendiri hampir tidak berada dalam kondisi kesenangan saat menetap di Madinah. Siri peperangan yang dilalui Nabi SAW dan para sahabat amat banyak dan menuntut kesibukan, keberanian, jihad dan iman yang tinggi. Ahli-ahli sejarah Islam meletakkan beberapa istilah bagi siri peperangan ini. Mereka menamakan peperangan antara orang Islam dan orang musyrik yang disertai oleh Nabi s.a.w. sebagai Ghazwah. Sementara pertempuran kecil yang berlaku antara kedua pihak dan tidak disertai oleh Rasul s.a.w. dinamakan sebagai Sariyyah. Bilangan Ghazwah sebanyak 26 ghazwah sementara bilangan Sariyyah pula sebanyak 38 sariyyah.

Jika dijumlahkan siri peperangan Ghazwah dan Sariyyah ini adalah berjumlah 64 siri. Jika dibuat perkiraan, 10 tahun mengandungi 120 bulan. 120 bulan jika dibahagikan dengan 64 siri peperangan akan menghasilkan lebih kurang tempoh 2 bulan. Bayangkan purata sahabat-sahabat keluar berperang adalah 2 bulan sekali!

Adakah sahabat-sahabat mengeluh? Tidak sama sekali? Adakah mereka memperkatakan seperti mana Bani Israel kepada Nabi Musa as;

"Pergilah kamu bersama Tuhan kamu berperang, kami mahu duduk di sini sahaja."

Tidak, malah mereka berdiri di belakang Nabi SAW untuk mempertahankan kebenaran ini. Kemulian mengisi setiap ruang pelusuk hati-hati dengan semangat ingin mempertahankan Islam dan menyebarkan kebenarannya. Hakikat ini menjadikan mereka damai dan bahagia dalam erti kata sibuk dan susah.

Inilah yang menjadi tanda tanya kepada Utbah bin Ghazwan. Seorang sahabat Baginda Rasul yang terkenal. Beliau hairan pada ketika sekali-sekala berkhutbah Jumaat. Beliau mengenang saat duka, pedih derita ketika bersama-sama berjuang di sisi Baginda Rasul.
Ya, ketika yang tinggal untuk dimakan adalah daun sahaja, saat waktu lapang bersama baginda dan saat kebahagiaan. Hidupnya dirasakan tidak berharga lagi selepas kewafatan Rasul.

Inilah yang menjadi kebingungan Saad bin Abi Waqqash.Beliau diangkat menjadi penguasa di Kufah sesudah kewafatan Rasul. Bukan kegembiraan yang dirasainya sepertimana kebiasaannya orang yang diangkat menjadi penguasa. Bagaimana dia tidak bingung? Kehidupannya jauh berbeza dengan baginda Rasul. Masih terkenang Baginda Rasul hanya makan tetumbuhan, kulit kambing yang sudah kering, dipanggang, ditumbuk lalu direbus dengan air.

Inilah yang ditangisi Umar Al-Khattab. Ketika Umar masuk ke rumah Baginda Rasul dilihatnya hanya yang ada bekas tikar di punggung Baginda Rasul dan hanya ada bekas gandum yang tergantung di rumahnya. Tanpa sedar menitis air mata di pipinya. Satu pemandangan yang cukup menyentuh kalbu.

Bukan terjadi pada rakyat biasa. Tetapi pada pemimpin seluruh umat manusia. Sehingga terbit ucapan dibibirnya;

" Wahai Baginda Rasul, engkau sudah mengetahui cara hidup Kisra dan Kaisar."

Baginda menjawab:

"Wahai Ibnu al-Khattab, relakah engkau jika akhirat menjadi kepunyaan kita dan dunia menjadi kepunyaan mereka?"

;

Malulah kepada diri sendiri yang sering melabelkan diri sibuk dan susah. Sesibuk manapun diri, ianya tidak setanding kesibukan dan kesusahan Nabi SAW dan para sahabat. Malah mungkin tidak keterlaluan untuk saya katakan di sini, kesusahan yang diri sendiri alami mungkin tidak langsung dapat menyamai debu yang melekat di kaki-kaki kuda milik para manusia hebat ini!

WallahuTaala'alam...



MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

3 comments:

hartono November 12, 2010 at 2:39 PM  

Ass.wr.wb..salam kenal..apa kabar sekarang?? saya tinggalkan jejak saya disini,mungikin kita bisa saling sharing dan jalin persahabatan lewat bloger

MS Rizal November 12, 2010 at 10:48 PM  

Waalaikumsalam Hartono...Bisa sahaja untuk kenal-kenalan.
Kita ini saudara seIslam yang hanya terpisah oleh benua...

Anonymous November 19, 2010 at 11:51 AM  

salam rizal,

kesusahan dan kesenangan semuanya ujian dari allah. manusia sering lupa dan alpa bila diuji kesenangan dan bila susah kita merintih dan merayu. itulah insan namanya.

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP