Syawal Dalam Lorong Taqwa dan Iman.

>> Wednesday, September 15, 2010


Saya membelek-belek majalah LAMAN di rumah Cikgu Norsiha saat berkunjungan. Teruja melihat gambar-gambar tips menanam pohon bunga yang masih muda dan hijau. Pohon bunga hijau yang ditanam dengan kasih sayang dan penuh belaian. Barulah ianya tumbuh mekar dan indah untuk tatapan yang mendamaikan jiwa.

Malangnya, tidak ramai yang mahu mengambil ibrah pohon yang ditanam. Jika mahu akhlakmu cantik dan indah perlu ada asas kukuh lagi utuh. Tanamlah dirimu juga dalam tanah kerendahan. Kerana setiap sesuatu yang tumbuh, jika tidak ditanam tidak akan tumbuh dengan sempurna.


Aidilfitri, Kembali Pada Fitrah Asal atau Sifat Buruk Asal?

Aidilfitri adalah satu hari khusus untuk umat Islam bergembira sambil melaungkan takbir kemenangan Islam. Sengaja disebut satu hari khusus, bukan sebulan. Kerana lafaz hari raya sebulan adalah sesuatu yang dianggap melampau. Hampir sahaja umat ini meniru-niru kembali apa yang dilakukan umat-umat terdahulu. Iaitu sifat melampau yang membawa kepada kerosakan.

Namun, tidaklah menjadi kesalahan untuk saling berkunjungan dan maaf-bermaafan. Ianya lebih mengeratkan silaturrahim dan mengukuhkan perhubungan. Namun ada satu fanomena kurang sihat yang saya sering perhatikan saat pulang berhari raya di kampung. Izinkan saya menggariskan;

1) Wujudnya fanomena bermegah-megah dengan material yang ada. Bagi mereka yang bekerja di luar kampung, pada waktu inilah masanya untuk memperagakan kenderaan yang besar dan mewah. Kerana fikirannya, kereta besar dan mewah itu melambangkan kejayaan. Bagi yang bekerja biasa-biasa, dengan mempunyai kereta mewah sudah mampu menutup kekurangan diri di mata rakan-rakan dan saudara taulan. Satu persepsi yang mengundang fitnah berlarutan.

2) Topik perbualan sesama saudara dan taulan berkisar orang lain. Ada yang kadang-kadang suka mengangkat diri sendri. Niatnya mahu orang lain memandangnya tinggi. Ada juga yang suka bercerita kisah orang lain, sama ada keburukan atau kebaikan. Jika bercerita tentang keburukan ianya lebih menghampirkan kepada mengumpat yang sudah terang lagi bersuluh satu akhlak keji. Jika bercerita tentang kebaikan orang lain, ianya boleh menjadi satu pujian melambung yang membuatkan orang lain boleh sakit hati. Bersederhana dalam berbual itu lebih dianjurkan, tetapi tidaklah bermakna menghalang sifat ramah yang perlu diamalkan dan berterusan.

3) Berhibur sehingga lupa untuk terus bertakbir dan beribadah. Berhibur bukan sahaja tertumpu pada mendengar nyanyi-nyanyian tetapi juga sibuk melayan tetamu atau berkunjungan sehingga lupa dan lalai menunaikan solat. Jelas, meletakkan satu kepentingan lain daripada kepentingan solat adalah merupakan satu kebodohan!

4) Tidak meraikan orang miskin dan kurang bernasib baik. Aidilfitri di bawah suluhan material memang cukup menggugah bagi mereka yang tidak berkemampuan. Ingatlah di saat kita menyusur bersimpang siur dan berkenderaan, ada orang yang tidak punya kenderaan untuk berkunjungan. Di saat makanan mewah sedia terhidang, ada insan yang tidak punya apa-apa untuk dimakan. Ingatan ini buat diri saya juga, berapa ramai di antara kita yang sedar kewujudan mereka di sekiliing kita? Berapa ramai yang balik ke kampung lalu menyusur untuk mencari anak-anak yatim, janda tanpa pembelaan, orang tua yang tidak berdaya dan keluarga miskin yang hidup dalam hambatan segan? Ya Allah jauhkanlah kami tergolong dari kalangan orang-orang yang lalai.


Jangan Menjadi Seperti Wanita Yang Memintal Benang

Allah Taala berfirman di dalam Al-Quran, An-Nahl ayat 92:

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, kamu menjadikan sumpah (perjanjian) mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu."

Al-Qurtubi mengatakan wanita yang digambarkan di sini adalah seorang wanita jahil bernama Rithah binti Amru bin Ka’ab. Al-Quran dengan sinis menggambarkan perihal wanita yang menyimpul benang adalah bermaksud orang yang berbuat amal dengan bersungguh-sungguh. Tetapi malangnya amal itu akhirnya menjadi sia-sia dan hilang pahalanya kerana dosa dan maksiat yang diperbuatnya. Malang sungguh melihat orang yang bersungguh-sungguh mengharapkan redho dan keampunan Allah Taala di bulan Ramadhan tetapi akhirnya menyia-nyiakan semua ini apabila bermula bulan Syawal.

Apa yang dirisaukan adalah bulan Ramadhan yang menjadi tapak semaian iman dan taqwa tidak meninggalkan kesan buat diri. Taqwa ini dibaja dalam tempoh sebulan bagi digunakan untuk 11 bulan seterusnya. Apa lagi yang tinggal bagi mereka yang sudah berbuat dosa dan maksiat sejurus bulan Ramadhan berlalu. Bermakna nilai taqwa itu tidak terhasil langsung sebelumnya. Sesuatu yang sepatutnya menjadi kebimbangan kita apabila bertemu dengan suatu hadis yang dinyatakan oleh Nabi SAW mengenai Malaikat Jibril pernah berdoa kepada Allah: Celakalah bagi golongan yang bertemu dengan bulan Ramadan, tetapi setelah berpisah dari bulan tersebut, dosanya tidak diampunkan. Dan Nabi SAW mengaminkannya. (Hadis riwayat al-Bukhari)

Ingatlah dua perhubungan yang amat penting untuk kita jaga sewaktu di dunia ini. Iaitu hubungan seorang hamba dengan Allah Taala, dan hubungan seorang hamba dengan seorang hamba. Jika didapati terdapatnya masalah untuk bermohon maaf, saling berbaik sangka, berakhlak mulia dan menghubungkan silaturrahim sesama manusia. Maka kemungkinan hubungan individu itu dengan Allah Taala lebih bermasalah jua...

Allah lebih Mengetahui...



MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Ibnu Samaon Al-Kuala Lumpury September 15, 2010 at 3:07 PM  

Salam aidil fitri ya akhi.
Jazakallah atas peringatan-peringatan yang bermanfaat buat hati. Turut bimbang apakah masih ada kesan takwa setelah sebulan dalam tarbiyyah ramadan atau sia-sia semata.
Tapi kebanyakan masyarakat kita masih belum melangkah ke arah sunnah nabi saw iaitu menziarahi yang fakir dan yang miskin, kerana ego dan hubbun dunya di hati. Semoga taufik dan rahmat-Nya sentiasa tercurah kepada umat Islam seluruhnya. Amin.

MS Rizal September 15, 2010 at 7:03 PM  

Salam Eidul-fitri Akhi Amir. Taqaballahuminna waminkum..

Manfaat perkongsian kita bersama. Jazakallahukhair kerana kesudian membaca..

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP