Engkaulah yang memberi sinar!

>> Sunday, July 25, 2010


'Buatlah minuman manis dari limau yang masam'

Mungkin bagi peminat buku La Tahzan, bab ini bukanlah asing lagi bagi mereka. Satu pernyataan yang cukup mengujakan saya di sebalik definisi masam yang selalu dibayangkan. Saya suka menggantikan pernyataan ini dengan perkataan yang lebih tersusun dan indah sebutannya. Itulah dia namanya 'hikmah'.

Hikmah terkandung makna tersembunyi buat guna manusia itu sedar bahawa dirinya sedang diuji.


Siapa tahu makna hikmah tersembunyi?

1) Jauh dari logikal akal manusia biasa, tingkah seorang suami membawa isteri dan bayinya yang masih kecil berkelana jauh mengundang seirbu pertanyaan. Ditambah lagi dengan hanya meninggalkan mereka begitu sahaja di tengah-tengah padang pasir kontang. Atas alasan apakah Nabi Ibrahim as menurunkan Siti Hajar dan Nabi Ismail as dari kenderaan lalu berlalu pergi?

Sukar mungkin membayangkan peristiwa ini. Geografi padang pasir kontang tidak berpenghuni. Tidak juga atas laluan pedagang. Tidak punya mata air untuk di minum. Tiada bekal makanan untuk dimakan. Tiada langsung tumbuh-tumbuhan yang mahu hidup. Hanya yang ada bunyi desiran angin dan rengekan anak kecil sebagai peneman sunyi.

Tawakkal yang amat kuat diserah bulat-bulat kepada Allah Taala. Bukankah ini petanda Nabi Ibrahim as sering diuji dengan ujian-ujian tidak masuk akal? Meninggalkan anak dan isteri yang disayangi. Malah kalau terus bercerita ke hadapan lagi, Nabi Ismail anaknya disuruh disembelih hidup-hidup.

Tahukah Nabi Ibrahim as ketika itu, peristiwa ini adalah titik mula menyiapkan satu daerah suci. Dimana nantinya akan lahir manusia hebat penyelamat umat ini. Nabi Muhammad SAW kekasih Allah SWT yang menjadi azimat zikir setiap tumbuh-tumbuhan, binatang-binatang, langit dan bumi.

Tahukah Nabi Ibrahim atas alasan ini? Bukankah hikmah itu terkandung makna tersembunyi?

2) Jauh dalam kepanasan matahari yang terik membakar, sekumpulan rombongan berjalan merentas keluasan padang pasir dari selatan menuju ke arah utara. Mereka adalah sekelompok manusia dari sejumlah 70 orang Islam seperti mana yang diriwayatkan Ibnu Sa’d di dalam kitabnya ath-Thabaqat, berhijrah keluar dari Kota Makkah. Persis orang yang dihalau dari kampung halaman, apakah lagi yang diharapkan jika pemergian ini tujuannya tidak lain hanyalah untuk menyelamatkan mahkota akidah mereka.

Tetapi adakah disebalik jejak-jejak langkah mereka ini, mereka berfikir ini adalah perjalanan yang paling dirahmati? Perjalanan yang bakal menjadi sebutan dari bibir ke bibir dari setiap generasi. Perjalanan yang merintis noktah pena di atas kalam-kalam berbau sukma keasyikan bagi orang yang rindu pada sirah kekasih Allah ini.

Tidak, tidak sama sekali. Namun disebalik perjalanan ini, terakamlah sejarah sebuah negara Islam yang pertama bakal wujud. Sebuah negara Islam yang kecil, tetapi menjadi titik panas dunia. Hembusan angin dari atap-atap rumah penduduknya sudah cukup menggusarkan golongan arab jahiliah di bawah sana. Juga memanaskan punggung kerusi kaisar Rom dan Parsi dari atas dan tepi. Apatah lagi inilah negara yang menjadi igauan buruk bagi kerajaan kuffar yang bernaung di atas langit Allah SWT sehingga ke hari ini.

Bukankah hikmah itu terkandung makna tersembunyi?

Gambar sekadar hiasan

3) Pernahkah mendengar kisah seorang anak kecil yang dari suku kurdish yang biasa-biasa sahaja? Pendidikan yang biasa seperti kanak-kanak lain. Apabila tiba waktu belajar dia pergi belajar, apabila tiba waktu main dia pergi bermain. Tidak siapa pernah menyangka bahawa kanak-kanak ini bakal menjadi cukup istimewa sehingga menjadi sebutan kerajaan kristian di Barat.

Dialah Sallehuddin Al-Ayyubi. Dia panglima perang yang memiliki akhlak yang amat terpuji. Panglima perang yang sibuk memikirkan tentang umat. Tingkahnya ketika berperang seperti singa betina lapar yang kerasukan kerana kehilangan anak. Tetapi waktu malamnya berubah menjadi seorang abid yang seolah-olah meletakkan dunia hanya di sisi.

Semua ini bukan bermula secara magikal. Sallehuddin juga manusia biasa yang teruji saat melangkah mula dalam misi membebaskan tanah palestin. Tanah suci yang terpenjara di tangan orang kristian selama hampir 90 tahun.

Saat dia diarah oleh sultan Aleppo untuk pergi ke Mesir. Tidaklah seringkas bahasa periwayat cerita-cerita sekunder. Arahan ini sebenarnya cukup berat untuk dituruti. Mesir bukanlah negara pilihan yang baik untuk dijadikan tempat bermaustatin. Malah kerajaan Syiah Fatimiah yang berada di sana menggambarkan tidak kesenangan Sallehuddin al-Ayyubi untuk ke sana. Akhirnya dia pergi juga, tetapi bukan lagak seorang yang ceria dan gembira. Langkahnya berat. Sehingga Bahauddin bin Shaddad menceritakan pemergian seperti memaksakan diri untuk pergi ke tempat pembunuhan.

Sedar akan perencanaan Allah Azzawajjala, Sallehuddin mulai yakin kedatangannya ke Mesir adalah untuk satu misi besar. Keyakinannya bertambah apabila melihat perencanaanya merubah ke arah kebaikan seperti dipermudahkan Allah Taala. Saat itu dia tidak menoleh kebelakang lagi, dia yakin bahawa apabila Allah menganugerahkan Mesir kepadanya bermaksud Allah juga meletakkan Palestin di atas tangannya.

Bukankah hikmah itu terkandung makna tersembunyi?


Syahdu dan sendu dalam desiran doamu.

Benarlah firman Allah Taala di dalam surah Al-Baqarah ayat 216;

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu."

Sabarlah saat engkau diuji. Bacalah Al-Quran yang mengandungi kisah-kisah insan hebat yang pernah hidup yang tidak lekang diuji. Bukankah mereka itu sumber inspirasi? Inspirasi diri untuk menjadi insan kuat lagi disayangi.

Buatlah minuman manis dari limau masam. Maha suci engkau Ya Allah yang Maha Mengetahui dan menguasai langit dan segala isi.




MS Rizal,
32100, Lumut,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Nyayu Amibae July 25, 2010 at 3:41 PM  

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu."

akan ku ingat selalu dik, terima kasih.. ^_^

MS Rizal July 25, 2010 at 11:41 PM  

Sama-sama kak, terima kasih atas darmawisata anda...

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP