Ku toreh tangan yang masih berdarah

>> Tuesday, February 9, 2010

Perjalanan menaiki feri berseorangan dari jeti di Langkawi ke Kuala Perlis amat kosong bagi saya. Saya melemparkan pandangan jauh-jauh ke tengah laut. Saya tidaklah berapa teruja kerana mungkin sudah biasa menaiki kapal belayar di lautan yang tiada sempadan. Sekali-sekala saya memerhatikan gelagat sekumpulan anak muda berasal dari Balik Pulau yang gembira menikmati detik-detik percutian bersama rakan-rakan mereka.

Biarlah, nikmat hidup ini bermakna jika kita menghargai setiap masa yang ada.


Mendambakan Rahmat Sang Pencipta

Perlahan-lahan saya mengeluarkan diari dari dalam beg. Saya membaca setiap catatan-catatan dahulu yang pernah saya tulis. Satu daripada nota yang amat menarik perhatian saya, adalah sekeping wasiat dan doa yang saya pernah tulis dahulu. Menariknya, nota ini saya tulis ketika saya berseorangan dan bergelut menahan kesakitan sewaktu diserang demam cacar air.

Ikhlasnya, saya terasa seperti ajal sudah dekat ketika itu. Sempat saya titipkan sms mohon ampun kepada keluarga. Kakak saya menelefon kembali dalam keadaan menangis, dan minta saya jangan tulis sesuatu yang merisaukan keluarga. Sempat juga berpesan agar saya segera pulang.

Perlahan-lahan saya membaca Al-Quran dan membaca suatu surah yang tidak berapa ingat. Tetapi surah itu banyak bercerita tentang neraka. Ikhlas, itulah saat paling menggerunkan. Jika ajal saya datang, saya tidak mampu berpatah balik untuk meminta keampunan Allah SWT.


Wasiat dan Doa

Saya berniat untuk menyalin sedikit, ada di antaranya saya tidak tulis kerana amat bersifat peribadi;

"Ya Allah, bantulah aku! Ampunkan dosaku yang aku lakukan sesama manusia. Kiranya dosaku denganMu, janganlah engkau biarkan ianya berulang dan tutuplah aibku (di hadapan manusia).
Redho!
Duhai Rizal, janganlah engkau mencari redho Ustaz, redho Naqib dan redho sesiapa sahaja melebihi redho Allah SWT.
Duhai Tuhanku, aku tahu engkau membaca tulisan dan isi hatiku. Jadikanlah aku insan yang sabar. Janganlah engkau jadikan redho manusia melebihi redhomu , Ya Allah!
Aku meminta redhomu, jadikanlah aku kekasihMu. Matikanlah aku dalam keadaan puasa, dalam kebaikan dan dalam sujud menghadapmu Ya Allah!
......................
Jadikanlah penyakit ini kifarah dalam aku memandu hidup seterusnya (jika ditakdirkan masih bernyawa, alhamdulillah masih bernafas sehingga saat ini).
Jika engkau mentakdirkan aku mati, maka matikanlah aku dalam redhoMu.
Jauhkanlah aku dari azab kubur dan azab akhirat.
Aku memohon kepadaMu yang Tuhan!
...............................
Juga rakan-rakanku kalian sentiasa di dalam doaku. Aku berharap Lai, Nantha, Edward dan Pricillia akan masuk Islam suatu hari nanti. Mereka berpontensi menjadi Muslim yang baik dan prolifik!"


Selepas menulis wasiat dan doa, saya teruskan dengan bersolat Isyak di rumah sahaja. Solat Isyak yang amat syahdu dengan hamburan air mata. Seperti lagaknya tiada hari esok lagi untuk saya. Surah An-Naba' yang saya baca benar-benar menusuk hati saya. Aduhai, saat seperti ini terasa beruntungnya menjadi tanah yang diratakan.

"Kuala Perlis! Kuala Perlis!" jerit petugas feri.

Lamunan saya terhenti. Saya mencari titik pasti di dalam perjalanan hidup ini. Sesungguhnya saya tidak mampu menentukan nasib diri saya walau sekadar sekelip mata atau lebih pendek daripada itu. Semuanya ada dalam ketentuan Maha Pencipta. Hargailah setiap detik saat dan nafas yang diberi.




MS Rizal,
31200, Chemor,
2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

5 comments:

kakchik February 9, 2010 at 9:43 AM  

kita hanya mampu merancang apa yang ingin kita lakukan setiap hati, itupun kalau rajin merancang.
hakikatnya Allah telah punya rancangan tersendiri untuk kita, sama ada tempohnya sebentar atau panjang kita tidak akan tahu. alhamdulillah masih ada peluang hari ini untuk kita merancang dan melakukan yang terbaik dalam mendekati-Nya.

MS Rizal February 10, 2010 at 5:08 PM  

Benar Kak Chik, syukran atas ziarah...walaupun saya dah lama tidak menulis..(",)

MSOM February 18, 2010 at 6:40 AM  

Assalamualaikum MS RIZAL...SALAM ZIARAH & SELAMAT
MENULIS

MS Rizal February 22, 2010 at 3:01 PM  

Waalaikumssalam MSOM...Terima kasih atas ziarah

fsheuzue May 18, 2011 at 12:21 AM  

eemm....suka toreh tangan ke...???

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP