Berlari ke kaki langit yang indah

>> Saturday, February 20, 2010

Jari mulus kanak-kanak itu ditujukan ke arah sebuah karya indah ciptaan Ilahi. Warnanya yang menarik melorek latar langit menjadi jambatan penghubung hati. Inilah karya impian kebahagian si anak kecil. Inilah bunga langit yang tumbuh mekar di balik kelopak awan selepas hujan. Hasratnya menggunung, mahu dewasa dengan cita-cita yang melangit tinggi.

"Wah!..Pelangi!"

Anak kecil itu separuh menjerit dengan wajah kagumnya jelas kelihatan.



Mahu ditaksir apakah corak warna itu?


Mari baca kisah pendek ini;

1) Seorang pemandu kereta yang kepanasan kerana penghawa dinginnya sudah kehabisan gas. Dia tidak selesa memandu sampai ke destinasi. Yang ada di dalam dirinya adalah sabar.

2) Seorang anak perempuan yang kehilangan kucing kesayangan. Hidup tidak bererti tanpa kehadiran kucingnya yang bernama 'Cici' di sisi. Selama berapa minggu dia sudah punya pengganti, seekor kucing siam yang diberi nama 'Cucu'.

3) Seorang ibu tunggal yang tertekan dengan bebanan anak yang ramai. Hari-hari yang dilalui anak-anak adalah kemarahan ibu. Kadang rajuknya ibu membuatkan hati anak terharu.

4) Sebuah keluarga bahagia yang menetap di sebuah perkampungan di Janda Baik. Suami yang ceria, isteri yang setia, anak-anak yang menghiburkan. Teratak damai bersebelahan sungai.

5) Seorang makhluk Allah yang berjalan di muka bumi mencari erti hidup. Setelah lama terumbang-ambing dalam ombak masyarakat yang semakin menggunung gila. Masyarakat yang dianggapnya parah yang menusuk ke akar umbi.

Tuntas;

Pasti ada yang tertanya-tanya apa kaitan kisah pendek ini dengan isi akhiran. Lihatlah pada isi cerita, kesemuanya berbeza antara satu sama lain. Watak berbeza, latar belakang juga mungkin berbeza. Mungkin ada di antara cerita ini terkena batang hidung kita sendiri.

Apa yang saya ingin bawakan di sini adalah variasi perjalanan hidup kita di muka bumi. Tetapi anehnya dengan variasi pengalaman dan latar belakang yang berbeza ini manusia dituntut untuk memenuhi satu fitrah masyarakat. Itulah dia namanya 'bersatu'.

Seperti bersatunya warna-warna pelangi membentuk jambatan tinggi ke langit dunia. Ramai orang dari dahulu bercita-cita untuk merentasinya. Ada yang berusaha untuk mencari titik mulanya. Akhirnya, barulah diketahui semua itu sia-sia. Semua itu fatamorgana. Tetapi, bersatunya kita bukanlah seperti fatamorgananya pelangi. Ianya tidak sekadar indah dilihat melalui pancaindera mata sahaja. Ianya bisa dirasai dengan kesemua deria yang ada. Mata, sentuhan, pendengaran, rasa, bau dan sebagainya.


Allahlah yang berkuasa menyatukan hati-hati manusia.

'Sahabatku, aku cintakanmu kerana Allah!'


"Anta pernah sebutkan ucapan ini pada ikhwah lain?" Soal Akh Raswan pada saya.

Saya menggelengkan kepala.

"Mungkin rasa segan bukan? Tetapi percayalah jika kita telah mencapai tahapan ukhwah yang tinggi, inilah yang kita sebutkan pada sahabat-sahabat kita." Tambahnya lagi.

Benar, inilah yang sering diucap sahabat-sahabat Nabi SAW kepada baginda. Malahan ini yang diungkapkan dan dizahirkan sesama mereka. Inilah ucapan yang tidak digambarkan dan disebut melalui kata-kata. Apakah kepercayaan lain yang tinggal apabila bertemunya dua makhluk Allah yang bertemu dan berpisah atas dasar cinta mencintai kerana Allah.

Tetapi zahiran ucapan ini tidak akan tercapai jika ada kepentingan lain di atasnya. Atau sebab lain yang menyebabkan kita bersatu. Mungkin kita bersahabat dengan dia atas dasar sama tempat tinggal. Mungkin juga atas minat yang sama pada motor besar. Atau mungkin juga sama-sama tidak suka bersabar. Lebih teruk lagi sampai mencari pasangan hidup pun atas sebab suka pada yang mungkar.

Tiada yang ikatan yang kekal kecuali ikatan kasih mengasihi atas dasar Islam dan kerana Allah. Hakikat inilah yang tersemat indah di dada Al-Quran. Semua sebab bersatunya kita atas kepentingan dunia akan lenyap. Bahkan mungkin masing-masing akan saling salah menyalahkan di hari yang dijanjikan.

Yang tinggal adalah ukhwah atau bersatunya atas mawaddah untuk mencari keredhoan Allah Azawajjalla.

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. Ali Imran (3:103)
Sahabatku yang pernah kukenali, dulu kini dan selamanya. Saya cintakan kamu kerana Allah Taala!

MS Rizal,
32100, Lumut,
Feb 2010/1431H
http://msrizal.blogspot.com/

2 comments:

Noorul0206 May 23, 2010 at 3:17 PM  

salam ziarah, suka baca post ni, menarik dan ada sesuatu info didalamnya, satu gaya penulisan santai yg menarik.....

Post a Comment

Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan jejak anda di sini. Saya amat sensitif dengan bahasa SMS, kalau boleh kurangkanlah ya... Terima Kasih kerana sudi membaca...

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP